Siak
Pemkab Siak | DPRD Siak
 
+ INDEX BERITA

10:44 - Bupati Alfedri Tinjau Korb...
07:08 - Bupati Alfedri Minta Masya...
20:02 - Ini Kata Bupati Siak Alfed...
16:46 - Jamaludin: Pemda Diminta D...
15:40 - KLHK Sosialisasi Program P...
22:18 - KPP Pratma Sosialiasi Peka...
17:01 - Kawal Dana Kampung, Bupati...
16:47 - Buka Musrenbang Kecamatan ...
16:17 - Himpaudi bersama Disdik Si...
14:48 - 10 Ketua PKK Kampung di Si...
09:08 - Kajati Riau Warning Jaksa ...
15:47 - 14 Hari Diobservasi, 12 TK...
21:28 - Impian Besar Adrisman, Seo...
19:48 - Warga Kampung Langkai Mint...
19:16 - Antisipasi Wabah Virus Cor...
17:36 - Imigrasi Siak Canangkan Zo...
07:19 - Diminta Buat Embung dan Me...
21:41 - 122,8 Ha Kebun Sawit di De...
21:49 - Helikopter APP Sinar Mas F...
18:02 - Ada Kecelakaan atau Kebaka...
 
Minim Penerangan dan Sering Dilalui Truk Tonase Besar
Pemkab Siak dan Pemprov Riau Diminta Peka Kondisi Memprihatinkan Jembatan Teluk Masjid
Rabu, 24/07/2019 - 12:21:52 WIB
Truk bertonase besar leluasa melintas di Jembatan Teluk Masjid dan mengancam keberlangsungan jembatan ikonik ini.
Truk bertonase besar leluasa melintas di Jembatan Teluk Masjid dan mengancam keberlangsungan jembatan ikonik ini.
TERKAIT:

PEKANBARU - Keberadaan Jembatan Sultan Abdul Jalil Rahmad Syah atau dikenal Jembatan Teluk Masjid saat ini sangat memprihatinkan. Bahkan jika tidak ada perhatian dari pemerintah, baik pemerintah Kabupaten Siak maupun Pemerintah Provinsi Riau, selaku pemilik aset, jembatan tersebut dikhawatirkan hanya tinggal nama.

Bagaimana tidak, jembatan yang menghubungkan dua kecamatan yakni Kecamatan Sungai apit dan Kecamatan Sabak Auh ini sering dikeluhkan oleh masyarakat dilalui truk bertonase besar. Dikhawatirkan truk-truk pengangkut sawit yang setiap hari berlalu lalang akan berdampak pada kekuatan dan ketahanan jembatan dan sewaktu-waktu bisa ambruk.

Untuk itu, ketua Himpunan Mahasiswa (Himas) Sungai Apit Erman Episabri, meminta pemerintah segera mengambil sikap tegas untuk mengatasi persoalan yang sudah lama dikeluhkan oleh masyarakat Sungai Apit-Sabak Auh ini.

"Pemerintah terkesan tidak peduli dan tidak ada tindakan tegas. Ini terbukti dari sudah beberapa kali disoroti oleh masyarakat dan media tetapi tidak digubris. Kali ini saya atas nama Himpunan Mahasiswa Sungai Apit yang angkat bicara, tolong kepada pemerintah baik itu Pemerintah Kabupaten selaku perpanjangan tangan Pemprov Riau segera bertindak, atau kalau perlu Pemrov Riau yang turun tangan langsung untuk melihat kondisi aset daerah yang tidak terjaga ini," ungkap Erman Episabri saat berbincang bersama Halloriau.com, Rabu (24/7/2019).

Tidak hanya persoalan truk bertonase besar, Erman juga mempertanyakan terkait tidak adanya satupun penerangan jalan di loksi jembatan, sehingga jembatan kerap kali dijadikan tempat balap liar hingga beragam kegiatan negatif lainnya.

"Dulu sempat ada, tetapi karena dugaan adanya tangan-tangan jahil yang merusak dan mengambil fasilitas seperti lampu jalan ini sekarang jadi gelap gulita. Tetapi bukan berarti pihak terkait lepas tangan. Carikanlah solusinya seperti apa, agar jembatan yang dibagun miliaran ini bisa dilalui oleh masyarakat dengan nyaman dan tenang. Karena kondisi jembatan yang gelap sering dijadikan balap liar dan rawan kecelakaan," beber Erman yang saat ini sedang menimba ilmu di salah satu universitas di Sumatera.

Tidak hanya itu, lanjut Erman, pemerintah juga harus sportif dan jangan terkesan mementingkan kelompok kepentingan tertentu, pemilik modal, pengusaha sawit dan kepentingan masyarakat ramai dikorbankan, karena jembatan tersebut dibangun dari uang pendapatan pajak dari masyarakat ramai, tidak pemilik modal tertentu.

"Tolonglah didengar wahai pemilik kuasa, kalian dipilih oleh rakyat sebagai pemberi penyalur aspirasi dan pemberi solusi, jadi mohon hargai suara rakyat," pintanya.

Kemudian Erman juga menyampaikan, sekaya apa pun pengusaha-pengusaha yang melintasi Jembatan Teluk Mesjid tersebut, jika jembatan tersebut ambruk tidak akan mampu melakukan ganti rugi. Jembatan ini satu-satunya ikon dua kecamatan sebagai penyambung roda perekonomian dan sekaligus kerja nyata pemerintah sebelumnya.

"Tolong pemerintah sekarang rawatlah dengan baik, karena ini aset daerah yang ketika ingin membangunnya dulu melalui proses yang lama," pungkas Erman.

Ketua Himasa ini juga menyampaikan, jika aspirasi yang disampaikan ini tidak digubris oleh Pemeritah Kabupaten dan Provinsi mereka akan mengambil langkah-langkah lain sebagai bentuk protes keras.

Penulis : Mimi Purwanti
Editor : Yusni Fatimah



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Sempat Kabur, Pria Pemilik Sabu Akhirnya Digelandang ke Polsek Kelayang
  • Terabaikan, Kubangan Berlumpur di Jalan Pinang Ujung Pangkalan Kerinci Ini Tak Pernah Tersentuh Pembangunan
  • Hadir di Pekanbaru, Suzuki XL7 Berikan Pengalaman Berkendara Luar Biasa
  • Tersesat 34 Hari di Hutan, Ibu dan Anak Ini Bertahan Hidup Makan Buah Liar
  • Tengah Asik Pakai Sabu, Dua Pria di Lubuk Batu Jaya Inhu Diciduk Polisi
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved