Meranti
Pemkab Rohil | DPRD Rohil
 
+ INDEX BERITA

06:04 - Gelar Media Gathering deng...
18:32 - Sekda Rohul Imbau Kades da...
19:46 - DPRD Rohul Gelar Paipurna ...
06:15 - Dukung Revisi Perda Penyer...
20:44 - Setelah 10 Tahun Dikuasai ...
17:20 - Hadiri HUT Desa Pasir Baru...
20:08 - Bupati Rohul Resmikan BUMD...
19:22 - Dua Rumah di Tandun Terbak...
17:45 - Bupati Rohul Serahkan Sert...
15:31 - Pemkab Rohul Susun KLHS RP...
17:29 - Tenti Ekasari Terpilih Seb...
17:17 - Penuhi Permintaan Masyarak...
16:41 - Optimis Menang di Tingkat ...
10:55 - Operasi Pekat Satpol PP Ro...
20:49 - Sungai Batang Lubuh Meluap...
18:05 - TNI-Polri, Kadis TPH dan C...
15:22 - Tingkatkan Disiplin, Polre...
07:38 - 27 Kepsek di Rohul Diduga ...
22:05 - Instruksi Sekda, BPBJ Rohu...
07:35 - Bupati Sukiman Hadiri SAKI...
06:05 - DPRD Rohul Galar Paripurna...
19:26 - Tingkatkan Kesejahteraan G...
07:57 - Kapolres Rohul Bantu Warg...
22:05 - Akses Jalan ke Dusun Sei B...
17:51 - Jalan Lintas Rohul-Duri Ma...
14:33 - Perusahaan Perkebunan di R...
18:05 - Personel Polsek Rambah Sam...
20:50 - Balum Kantongi IMB dari Di...
18:00 - Bupati Sukiman Tegaskan Pe...
15:38 - Akhir Februari, 17 Unit Ru...
16:18 - Diduga Akibat Korsleting L...
15:58 - Kapolres Kunker ke Kunto d...
15:09 - Ustadz Sauqi akan Isi Tabl...
14:52 - Hasil SKD CPNS Rohul Diumu...
19:15 - Satpol PP Rohul Tertibkan ...
17:07 - Dukung Zahra di LIDA, Bupa...
16:14 - 610 Warga Kurang Mampu di ...
15:12 - Dibuka Presiden Jokowi, Bu...
18:09 - Kapolres Rohul dan Persone...
17:50 - Antisipasi Karhutla, Polse...
16:09 - Hadiri Milad ke-2 Paguyuba...
09:13 - Sikapi Jalan Provinsi Rusa...
06:04 - Bakal Direvitalisasi Melal...
16:59 - Pengurus DPD JBMI Rohul Pe...
05:59 - Diduga Turunkan Baleho Bac...
21:02 - Warga Tiga Desa Aksi ke Ka...
18:16 - Dilantik Sekretaris MPW PP...
17:15 - Upika dan Masyarakat Kabun...
15:48 - Tangani Kerusakan Jalan Li...
15:31 - Gedung DPRD Mangkrak, Dina...
22:16 - Sepanjang Januari 2020, 10...
18:05 - Rocky Gerung Dipastikan Ja...
17:26 - Bupati Sukiman Hadiri Gera...
16:25 - Warga: Gubernur dan Wakil ...
22:05 - Warga RTB Rambah Dambakan ...
21:47 - PUPR Rohul Siapkan Anggara...
21:17 - Kajari Rohul Gelar Konsoli...
19:30 - Sekda, Kapolres dan Ormas ...
18:04 - Upika Rokan IV Koto dan Pe...
17:07 - Puluhan Peserta Gagal Ikut...
 
Disparbud Napak Tilas Sejarah Asal Usul Suku Mandailing Masuk ke Rohul
Minggu, 28/07/2019 - 16:42:13 WIB
Utusan Diparbud Rohul bersama tokoh masyarakat Kelurahan Kota Siantar, Mandailing Natal,Sumut di kawasan pemakaman Huta Siantar.
Utusan Diparbud Rohul bersama tokoh masyarakat Kelurahan Kota Siantar, Mandailing Natal,Sumut di kawasan pemakaman Huta Siantar.
TERKAIT:
 
 

PASIR PANGARAIAN - Pemkab Rokan Huku (Rohul) melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Rohul, mengutus dua pegawainya menapak tilas ke Kelurahan Kota Siantar, Kabupatan Mandailing Natal (Madina), untuk menggali sejara asal usul Suku Mandailing Masuk ke Negeri Seribu Suluk.

Napak tilas dilakukan Jumat (18/7/2018) lalu, diawali dengan menelusuri Kampung Pardomuan, Desa Rantau Panjang,Desa Tingkok, Kecamatan Tambusai , yang informasinya di kampung Pisang Kolot ada sejarah perpindaahan Suku Mandailing dari Kerajaaan Tambusai ke Dusun Itu, berdasarkan Stambok (buku sejarah) silsilah Suku Mandaling.

Pemkab Rohul melalui Kadisparbud Drs Yusmar MSi , mengutus Kasi Kesenian dan Nilai Nilai Budaya Arfin Nst SAg bersama Staff Seksi Museum Sejarah dan Pubakala Nurdin SHum, juga serta tokoh masyatakat juga mantan Kepala Desa Rambah Tengah Utara (RTB) Jamaluddin Nst, untuk menapak tilas dan menelusuri sejarah masuknya Suku Mandailing ke Rohul yang dibawa Boru Namora Suri Andung Jati.

Walaupun belum ada data dan informasi lengkap dari masyarakat, serta tokoh Suku Mandailing di Penyabungan Tongah dan Huta Siantar kini jadi Kelurahan Kota Siantar, Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Provinsi Sumatera Utara (Sumut), napak tilas dialkukan dengan mencari sumber kepada tokoh tokoh masyarakat di daerah itu.

"Di Panyabungan Kecamatan Huta Raja Tinggi Kabupaten Padang Lawas, kita bertemu dengan masyarakat, juga tokoh masyarakat Paruhum Nst begelar Mangaraja Diace yang mantan Kepala Desa Penyabungan. Dari keterangan masyarakat Loppo Hasibaun dan Hasanuddin Nst kita dibawa ka kawasan pemakaman tua.Disana kita mendapati makam panjang sekitar 3 meter, bagian nisan sudah sulit dikenali. makam itu diperkirakan sudah ada 120 tahun lalu," jelas Arfin Nst.

Kata Arfin lagi, juga ada makam tua yang tinggal unggukan tanah saja, sehingga tidak dapat dikenali lagi nama di makam dan titik makam sudah tidak diketahui karena sudah ditumbuhi semak belukar.

Pada sore harinya, rombongan kemudian bertolak ke Kota Madya Padang Sidempuan, Sumut dengan menempuh jarak 8 jam perjalanan. Disana mendapatkan informasi bahwa di Huta Siantar sekitar 2 jam perjalanan dari Kota Padang Sidempuan ada dulunya ada berdiri Kerajaan yang dipimpin 
Raja Huta Siantar pertama Syang Khiang Dipertuan, anak dari Sutan Diaru atau yang dikenal masyarakat Napituhuta Rohul adalah Sibaroar bermarga Nst.

"Makamnya berada di Penyabungan Tongah.Sibaroar inilah yang merupakan leluhur Marga Nasution, baik di Rohul maupun di Penyabungan Tongah dan Huta Siantar, " jelas Arfin.

Setiba di Huta Siantar, diketahui kerajaan yang dipimpin Syang Khiang Dipertuan sudah bermukim di Huta Siantar pada Tahun 1640 Masehi, kini sudah berkembang jadi Kelurahan Kota Siantar dengan penduduk 5350 jiwa, dengan luas wilayah 128,5 hektar persegi.

Dipandu LurahKkota Siantar, Pauzir Nst dan Adib Nst bergelar Sutan Kumala keturunan serta Askolani Nst yang masih keturuan Syang Khiang Dipertuan, mereka menunjukan lokasi pemamakaman tua.

"Makam Sang Khiang Dipertuan, ditemukan di Kawasan pemakaman tua yang berjajar dengan beberapa lainnya, diperkirakan peninggalan situs Abad ke 13 atau 1600 Tahun lalu. Di batu nisan Dan Batu bundar di makam Itu, terdapat tulisan Sangsekerta," jelasnya.

"Di pemakaman Itu, ada tiga makam yang dipugar oleh Anak Keturunan dari Syang Khiang Dipertuan, yang juga Lurah Kota Siantar Pauzir Nst. Namun beberapa makam tua yang masih berbahasa sang Sekerta bentuknya Masih asli, diperkirakan Masih beragama Hindu Budha Kelaksi," ucap Arfin.

Selain itu, juga ditemukan makam bercungkup berbentuk piramida terbuat dari Bata sedimen , motif mkam berpola hias, bagian Atas makam menyerupai kuntum bunga meruncing ke Atas. Juga di Kompleks makam Itu, ditemukan batu bulat bertuliskan beraksara arab.itu menunjukan sudah ada sentuhan Islam di akhir priode tersebut.

Temuan lainnya jelas Arfin, ada umpak Batu menyerupai tempat duduk arca atau singasana. Kini kompleks seluas 1 hektar, dimana setengah hektar sudah direhab dengan dipagar permainan dan ditanami pohon buah buahan, kopi serta tanaman lainnya.

Hanya saja, Fauzir merasa kecewa, karena situs Padang Mardia di Huta Siantar, adalah makam tua yang diperkirakan adalah makam Syang Khiang Dipertuan beserta pengikutnya, hingga kini belum terdaftar sebagai situs cagar budaya di Badan Pelestarian Cagar Budaya, sementara mereka sudah sejak lama mengusulkannya agar makam tersebut masuk sebagai situs cagar budaya.

Kadisparbud Rohul Drs Yusmar M.Si mengatakan, naoak tilas tersebut menindaklankuti kunjungan Wakil Gubenur Riau H.Natar Nst, saat kunjungan kerja ke Rohul, melihat 3 makam leluhur Marga Nst di Kubu Baru Desa Rambah Samo Barat dikenal Kuburaan Duduk , kemudian di Desa Sukamaju Kecamatan Ramnah di kuburaan Sutan Tuah dan makam Sutan Laut Api termasuk jejak terakhir Boru Namora Suri Andung Jati di Huta Haiti Desa Rambah Tengah Barat, Kecamatan Rambah.

"Wakil Gubernur Riau saat kunjungan kerja mengatakan, tiga makam itu nantinya dijadikan wisata budaya. Kemudian, untuk melakukan penggalian sejarah di Pisang Kolot, Huta Siantar,  serta daerah lainnya di luar Rohul yang diduga ada kaitannya dengan sejarah kedatangan Suku Mandailing ke Rohul. sehingga kita mengutus dua pegawsi kita hingga ke Madina," kata Yusmar

Yusmar berharap, dengan penggalian sejarah itu kedepannya generasi muda dapat memahami sejarah leluhur yang ada di Rohul ini.

Bahkan melalui pesan singkat di WA, Sekda Rohul H Abdul Haris Lubis, dirinya titip salam ke masyarakat Mandailing di Madina, karena sudah ikut membantu penggalian budaya serta sejarah asal usul masuknya Suku Mandailing ke Negeri Seribu Suluk yang dibawa Boru Namora Suri Andung Jati , khususnya di Huta Kaiti, Desa Rambah Tengah Baratx Kecamatan Rambah. 


Penulis : Feri Hendrawan
Editor : Fauzia


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Meningkat, Korban Tewas Akibat Virus Corona hingga Hari Ini Capai 2.858 Orang
  • Ngeri, Kelamin Suami Dipotong Istri karena Malas Bertani
  • Waspada Corona, Presiden Mongolia dan Delegasi Dikarantina Usai Kunjungi China
  • Bupati Rohil Perintahkan BKDSDM Copot Jabatan Anaknya yang Terlibat Kasus Dugaan Penganiayaan
  • Satpol PP Kepulauan Meranti Ikut Backup Penanggulangan Karhutla
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved