www.halloriau.com
Politik
BREAKING NEWS :
Karena Salahnya Sendiri, Oezil Terbuang dari Arsenal
 
Penjaringan Bupati dan Wakil Bupati Meranti, Bawaslu Ingatkan Praktik Pungutan Uang
Senin, 18 November 2019 - 10:05:35 WIB
Ketua Bawaslu Kepulauan Meranti Syamsurizal
Ketua Bawaslu Kepulauan Meranti Syamsurizal

SELATPANJANG - Bawaslu Kabupaten Kepulauan Meranti menegaskan kepada Partai Politik agar proses penjaringan bakal calon (Balon) untuk Pemilihan Kepala Daerah yang sedang berjalan, bersih dari praktik politik uang.

Ketua Bawaslu Kepulauan Meranti, Syamsurizal mengatakan, imbauan itu disampaikan sebagai upaya mencegah sedini mungkin terjadinya pelanggaran di dalamnya.

"Penjaringan bakal calon bupati dan wakil bupati Kepulauan Meranti 2020, yang saat ini sedang dilakukan oleh sejumlah partai politik, agar menghindari praktik pungutan uang dan sejenisnya," tegas Syamsurizal.

Disamping itu, Bawaslu minta agar partai-partai politik yang tengah melakukan proses penjaringan bakal calon kepala daerah, memperhatikan larangan dan sanksinya sebagaimana Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2015 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati dan Walikota Menjadi Undang-Undang.

"Selain itu, kita juga akan mencoba melakukan koordinasi dengan partai-partai politik yang tengah melakukan penjaringan bakal calon tersebut. Kita sangat terbuka jika mereka ingin melakukan koordinasi," kata Syamsurizal.

Syamsurizal juga menegaskan akan mengambil langkah tegas apabila terdapat pelanggaran dalam proses penjaringan sebagaimana diatur pada Pasal 187 B Undang Undang Nomor 10 Tahun 2016.

"Apabila ada partai politik yang melanggar ketentuan tersebut, maka sanksinya tegas bahwa partai tersebut tidak dapat mencalonkan kandidat pada periode berikutnya pada daerah yang sama, termasuk dikenai denda 10 kali lipat dari imbalan yang diterima," tegasnya

Dikatakan, selain sanksi tersebut diberikan kepada lembaga dan setiap orang, perbuatan itu juga dapat dikenakan pidana sebagaimana diatur dalam ketentuan Pasal 187 B, bahwa anggota partai politik atau gabungan partai politik yang dengan sengaja melakukan perbuatan melawan hukum menerima imbalan dalam bentuk apapun pada proses pencalonan kepala daerah dan wakil kepala daerah, pada Pasal 47 ayat 1 dapat dipidana dengan pidana penjara paling singkat 36 bulan dan paling lama 72 bulan dan denda paling sendikit Rp300 juta dan paling banyak Rp 1 miliar.

"Kita imbau juga, kepada partai-partai politik yang sedang melakukan penjaringan bakal calon, agar selalu intens berkordinasi dengan kita, termasuk dengan KPU. Hal ini tentunya agar proses pada tahapan persiapan ini berjalan secara demokratis sesuai peraturan perundang-undangan. Termasuk pula nantinya sebagai upaya bagi menghasilkan pemimpin yang bersih, transparan dan akuntabel, serta bebas dari praktik-praktik korupsi. Dalam waktu dekat kita akan sebar surat pencegahan itu," pungkasnya.

Penulis : Ali Imron
Editor : Fauzia




Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Bupati Meranti Irwan saat memberikan kata sambutan.Pilkada Kepulauan Meranti, Bupati Ingatkan Jangan Pilih "Kucing dalam Karung"
Satpol PP dan Bawaslu Meranti bongkar APS salah satu paslon.Timses Paslon di Kepulauan Meranti Meradang, Tolak Penertiban APS oleh Bawaslu

Eet dan Samda saat menjalani pemeriksaan kesehatan di RSUD Arifin Achmad.Bapaslon Bupati dan Wakil Bupati Bengkalis Eet - Samda Jalani Pemeriksaan Kesehatan
  IlustrasiAjak Masyarakat Pilih Alfedri-Husni, Arwin AS: Saya Jaminannya
Empat paslon sudah terima nomor urut.KPU Rohil Tetapkan Nomor Urut Empat Paslon Bupati dan Wakil Bupati
Koordinator Divisi Teknis Penyelenggaraan KPU Bengkalis, Elmiawati SafarinaEmpat Bapaslon Bupati dan Wakil Bupati Bengkalis Sampaikan Waktu Pendaftaran, Jumlah Massa Dibatasi

BERITA LAINNYA    
Mesut Oezil terbuang dari Arsenal karena salahnya sendiri 2020. Foto: Detik
Karena Salahnya Sendiri, Oezil Terbuang dari Arsenal
Tol PermaiMelintas Jalan Tol Pekanbaru-Dumai Tak Lagi Gratis, Mulai 2 November Berbayar
Juru Bicara Satgas Covid-19 Kabupaten Bengkalis, Ns Popy Yulia Santisa SkepPositif Covid-19 Tembus 800 Kasus, Masyarakat Diimbau Hindari Stigma Negatif
  IlustrasiPandemi Covid-19, Tempat Usaha dan Kegiatan Masyarakat di Meranti Dibatasi hingga 10 Malam
DPRD PekanbaruKomisi I DPRD Pekanbaru Sorot Konflik Kepemilikan Lahan Warga dengan PLTU
Protokol Kesehatan harus diterapkan di kampanye Pilkada.Kampanye Pilkada di Kepulauan Meranti Wajib Terapkan Protokol Kesehatan
Komentar Anda :

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Potret Lensa
Alfedri Tetima SK Dukungan dari PKB
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved