Pelalawan
Pemkab Pelalawan | DPRD Pelawan
 
 
+ INDEX BERITA

14:25 - Ratusan Guru di Kecamatan ...
18:40 - Pasien Warga Bunut Sembuh,...
08:42 - Kemenag Pelalawan Taja Sos...
11:24 - "Untung Ada yang Membantu ...
11:36 - 15 Desa MoU Program Desa B...
17:08 - Enam Tahun Berjalan, Progr...
12:49 - Karhutla di Desa Merbau Su...
09:47 - Cegah Covid-19, Ruas Jalan...
06:01 - Sambut Hari Bhayangkara ke...
16:43 - Bupati Pelalawan Letakkan ...
14:16 - Bupati Pelalawan Serahkan ...
21:34 - Setelah 15 Hari Zero Covid...
17:58 - Saat Pandemi Covid-19, Per...
14:38 - DPMD Sosialisasikan Aplika...
22:51 - Peringati HUT ke-74 Bhayan...
06:00 - Tiga PDP di Pelalawan, Sat...
11:54 - Bupati Pelalawan Serahkan ...
17:19 - Pemerintah Kelurahan Bunut...
13:20 - Warga Riau Kompleks Tetap ...
13:06 - Bupati Pelalawan HM Harris...
 
Penandatanganan MoU 15 Desa Program Desa Bebas Api
Enam Tahun Berjalan, Program Desa Bebas Api PT RAPP Sukses Tekan Karhutla
Senin, 29 Juni 2020 - 17:08:00 WIB
 Foto bersama penandatangan MoU 15 Desa Program Desa Bebas Api PT. RAPP yang digelar di auditorium lantai 3 Kantor Bupati Pelalawan, Senin (29/6/2020).
Foto bersama penandatangan MoU 15 Desa Program Desa Bebas Api PT. RAPP yang digelar di auditorium lantai 3 Kantor Bupati Pelalawan, Senin (29/6/2020).
TERKAIT:

PELALAWAN - Di pertengahan tahun 2020 ini, kembali PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) menggelar program Desa Bebas Api yang dilakukan rutin dalam enam tahun terakhir ini.


Program Desa Bebas Api atau Free Fire Village Program (FFVP) yang diinisiasi oleh PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) ini yang merupakan bagian dari APRIL Group telah efektif menekan angka Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Riau, khususnya di Kabupaten Pelalawan.

Ini terungkap saat penandatangan MoU 15 Desa Program Desa Bebas Api PT. RAPP yang digelar di auditorium lantai 3 Kantor Bupati Pelalawan, Senin (29/6/2020). Hadir dalam nota kesepahaman tersebut selain Bupati Pelalawan HM Harris, tampak juga Direktur PT RAPP Mulia Nauli, Sekdakab Pelalawan Drs HT Mukhlis, Kapolres Pelalawan AKBP Indra Wijatmiko, S.Ik, Kepala BPBD Pelalawan Drs Hadi Penandio, 15 Kades dan sejumlah camat serta instansi terkait lainnya.

Dalam kesempatan tersebut, Direktur PT RAPP, Mulia Nauli, mengatakan bahwa sampai saat ini isu kebakaran hutan dan kabut asap senantiasa menjadi Pekerjaan Rumah (PR) bagi provinsi Riau dan beberapa provinsi lainnya di Indonesia guna mengurangi angka kebakaran dan dampak dari kebakaran yang terjadi. Ini merupakan tanggung jawab bersama.

"Karena itu, kita dari PT RAPP merasa perlu turut serta mengambil bagian dalam PR tersebut dengan menunjukkan komitmen yang tinggi untuk menjaga kelestarian lingkungan dan menekan angka kebakaran. Pihak perusahaan mengambil pendekatan strategis untuk manajemen kebakaran dengan fokus khusus terkait dengan pencegahan kebakaran hutan dan lahan melalui Program Desa Bebas Api (FFVP). Kita bekerja sama dengan masyarakat lokal untuk mengatasi akar penyebab kebakaran," ungkapnya.

Dia menjelaskan bahwa sebagai hasil langsung dari pelibatan masyarakat melalui FFVP, jumlah areal yang terbakar hanya 0,39% dri total dari total 750.000 hektar lahan yang berpartisipasi di sekitar konsesi selama 5 tahun terakhir. Dimulai pada tahun 2014 ada 4 desa yang menjadi pilot project program ini, kemudian di tahun 2015 ada 9 desa. Tahun 2016 ada 18 desa dan di tahun 2020 ini kita bekerja sama dengan 15 di Kabupaten Pelalawan, sementara 14 desa lainnya berada di Kabupaten Siak dan Kepulauan Meranti. Jadi total semuanya ada 29 desa di 3 kabupaten, yaitu Kabupaten Pelalawan, Siak dan Kepulauan Meranti," jelasnya.

Lanjutnya, tahun ini ada 6 desa yang  mendapat penghargaan senilai Rp 100 juta jika tidak terjadi kebakaran, yaitu Desa Sungai Ara, Pangkalan Terap, Ransang, Kelurahan Pangkalan Kerinci Timur, Lalang Kabung, dan Rantau Baru. Desa-desa selain yang 6 disebutkan tadi, akan mendapatkan bantuan berupa pembersihan lahan tanpa bakar, karena dua tahun lalu sudah mendapatkan penghargaan.

"Program Desa Bebas Api ini tidak hanya memberikan penghargaan, crew leader, dan bantuan pembukaan lahan, namun juga memiliki program sosialisasi dan edukasi ke masyarakat termasuk anak-anak sekolah yaitu Fire Aware Community (FAC). Ada 3 bentuk kegiatan FAC diantaranya FAC Goes to School, FAC Goes to Movie dan FAC Goes to Market," katanya.

Untuk tahun 2020 ini, sambungnya, FAC akan menjangkau 60 sekolah di 3 kabupaten dimana ketiga kabupaten ini merupakan kabupaten yang sebagian besar wilayahnya adalah lahan gambut. Dan FAC Goes to Market akan menjangkau 10 pasar di 3 kabupaten tersebut.

"Sebagai perusahaan yang beroperasi di Pangkalan Kerinci, Riau, kami yakin dan percaya praktek pembangunan yang berkelanjutan akan menciptakan masa depan yang lebih baik. Hal ini sejalan dengan filosofi dari founder kami Bapak Sukanto Tanoto yang mengatakan bahwa kehadiran RAPP di Riau bukanlah sebagai tamu, melainkan sebagai bagian dari masyarakat, Beliau lebih menekankan, bahwa bisnis yang baik itu senantiasa memberikan yang terbaik bagi masyarakat atau community, bagi bangsa atau country , bagi iklim atau climate, bagi pelangganbatau customer, dan pada akhirnya akan memberikan vang baik pula bagi perusahaan atau company. Inilah yang kami sebut dengan prinsip 5C. (Good for Community, Country, Climate, Customer, dan Company). Semoga penandatangan MoU ini dapat menjadi bagian dari komitmen kita untuk menjaga kelestarian lingkungan dan tanah air kita. Dan dengan komitmen dari semua pihak kita berharap PR besar mengenai kebakaran hutan dan lahan dapat kita atasi dengan baik. Harapan kami tentunya 30 desa yang tergabung dalam program ini benar-benar Bebas Api atau dengan kata lain zero fire," paparnya.

Kapolres Pelalawan AKBP Indra Wijatmiko, S.Ik diwakili Kabag Sumda Kompol Dedi Zulkarnain SE menyatakan bahwa Polres Pelalawan sangat mendukung program PT RAPP dalam upaya pencegahan Karhutla di wilayah operasionalnya.

"Polres sangat mendukung apa yang sudah dilaksanakan PT RAPP dalam program Desa Bebas Api. Ini suatu terobosan sangat bagus dan dapat menjadi contoh perusahaan lain. Kami berharap program ini bisa berkelanjutan," katanya.

Bupati Pelalawan HM Harris di kesempatan itu juga menyampaikan apresiasinya atas program rutin program Desa Bebas Api yang dilaksanakan secara rutin selama enam tahun ini. Dirinya berharap dengan adanya program ini, maka tidak ada lagi terjadi kebakaran di Riau khususnya di Kabupaten Pelalawan.

"Saya minta, Camat juga untuk menyampaikan hal ini pada Kades bahwa akan ada sanksi jika di wilayahnya terjadi kebakaran. Saya harapkan Kades bisa lebih komit dan bertanggungjawab serta mendapatkan reward dari PT RAPP," tukasnya.

Di akhir acara, Bupati Pelalawan HM Harris menyaksikan penandatangan MoU antara PT RAPP dengan 15 Kades di Kecamatan Pelalawan, Teluk Meranti, Pangkalankerinci, Langgam dan Dayun.

Penulis : Andy Indrayanto
Editor : Yusni Fatimah



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Riau Nihil Kasus Baru, Satu Pasien Covid 19 di Kuansing Sembuh
  • Hilang Dua Hari, Editor Metro TV Ditemukan Tewas di Pinggir Tol
  • Mulai 13 Juli, Siswa SMP di Inhu Belajar Secara Tatap Muka
  • Juaranya Untung, Lincah & Irit Bersama Honda di Bulan Juli
  • PDP di Inhu Bertambah Jadi Dua orang, Total 30 Pasien
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved