Pelalawan
Pemkab Pelalawan | DPRD Pelawan
 
 
+ INDEX BERITA

14:29 - Harimau Sumatera Berkeliar...
18:17 - Hari Peduli Sampah, DLHK R...
15:43 - Presiden Resmikan APR, Tok...
14:49 - Para Nelayan Penjaga Lingk...
14:24 - Bappeda Pelalawan Taja Pro...
13:06 - Terabaikan, Kubangan Berlu...
08:33 - Presiden Resmikan Pabrik A...
21:46 - Seleksi Pendamping Desa di...
16:59 - UAS Ajak Jamaah Belanja S...
15:39 - Sensus Penduduk 2020, BPS ...
19:54 - Salahi Izin, Satpol PP Seg...
16:52 - Tahun Ini, BPKAD Pelalawan...
16:20 - Sosialisasi ke Masyarakat,...
13:16 - Dugaan Harimau Terkam Sapi...
06:04 - Agar Perempuan Berpartisip...
17:59 - Rangkul Nelayan, BPJamsost...
16:55 - Pelantikan Pengurus IWARA,...
21:56 - Pasca Bentrok dengan Apara...
16:55 - Eksekusi Lahan Desa Gondai...
14:06 - Bupati Pelalawan Resmikan ...
 
Dihadiri Bupati, Pemkab Pelalawan Gelar Rakor Pencegahan dan Penanggulangan Karhutla
Kamis, 23/01/2020 - 16:53:52 WIB

PELALAWAN - Pemerintah Kabupaten Pelalawan melaksanakan rapat koordinasi pencegahan dan penanggulangan bencana karthutla tahun 2020 yang berlangsung di auditorium Kantor Bupati di Pangkalan Kerinci, Kamis (24/1/2020).

Rakor ini merupakan rapat koordinasi yang dilakukukan dalam rangka pencegahan dari awal penanggulangan bencana karhutla agar kebakaran hutan di Pelalawan bisa sejak dini terdeteksi dan dapat dilakukan pencegahan.

Rakor ini tampak dihadiri Bupati Pelalawan HM Harris, Kapolres Pelalawan AKBP M Hasyim Risahondua, Kejari Pelalawan yang diwakili oleh Kasi Intel Kejari Pelalawan Sumriadi, Ketua DPRD Adi Sukemi, Dandim 0313/KPR Letkol Inf Aidil Amin, Dinas DLHK Provinsi Riau serta Ketua Pengadilan Negeri Pelalawan Bambang Setyawan, SH, MH. Selain itu juga tampak hadir perwira di jajaran Polres Pelalawan, pimpinan perusahaan yang beroperasi, Kepala OPD, para camat dan Manggala Agni. 

Bupati Pelalawan HM Harris di awal sebelum memberikan sambutan langsung mengabsen satu persatu perusahaan yang hadir. Dari 73 nama perusahaan yang terdaftar dalam daftar absen, terdapat  8 perusahaan yang tidak hadir dalam Rakor ini yaitu PT Guna Dodos, PT Peputra Supra Jaya, PT Pesaon Rayo, PT Merbau Pelalawan, PT Nasional Timber, PT Bukit Raya Timber, PT Putra Riau Perkasa dan PT RGM.

Usai mengabsen satu persatu perusahaan tersebut Bupati Harris mengingatkan perusahaan yang tidak hadir untuk cepat tanggap karena di Rakor ini sudah diingatkan dan menjadi catatan tersendiri bagi Bupati Pelalawan H.M.Harris serta Kapolres Pelalawan AKBP M Hasyim Risahondua.

"Pak Kapolres langsung catat perusahaan yang tak hadir, jadi catatan bagi kita pas kejadian kebakaran hutan jangan tak diingatkan, perusahaan yang tak hadir berarti tak serius menangani Karhutla. Pemda hanya meminta komitmen perusahaan untuk mencegah karhutla di wilayah masing-masing," tandasnya. 

Harris menambahkan juga para camat agar segera menganggarkan di Anggaran Dana Desa (ADD) untuk penanggulangan karhutla ini. Dan apabila ditemukan titik api segera lakukan pemadaman.

Bupati Pelalawan dua periode ini menambahkan dalam kebakaran hutan ini perlu melihat situasi kondusifitas. "Kita perlu menjaga daerah kita dari isu isu yang tidak dapat dipertanggungjawaban, selain itu juga nanti team perlu melakukan koordinasi bersama BPBD Provinsi untuk bantuan water booming," terang Bupati.

"Perlu kita sama sama menjaga kondusifitas daerah agar jangan karhutla ini menjadi isu di tengah tahun politik sekarang dengan informasi dan berita yang tidak dapat dipertanggungjawabkan dimana Pelalawan adalah yang memiliki titik api menengah akan tetapi ini bisa menjadi isu nasional yang berdampak bagi kondusifitas daerah kita. Selain itu Pelalawan ini dekat dengan provinsi langkah cepat kita lakukan koordinasi bersama BPBD Provinsi untuk waterboomingnya," tukasnya. 

Sementara itu, dalam arahannya, orang nomor satu di jajaran Polres Pelalawan menjelaskan bahwa dari 12 Kecamatan se Kabupaten Pelalawan hanya tiga kecamatan yang terhindar dari karlahut. Selanjutnya pihaknya juga telah membuat rayonisasi pencegahan dan penaganan karlahut sehingga pada saat di lapangan pihaknya sudah tahu apa yang akan menjadi tugas dan tanggung jawabnya masing masing.

"Kami telah membuat SOP karlahut dan kami minta pihak perusahaan juga membuat SOP Karlahut. Ini perlu dilakukan guna meminimalisir karlahut khususnya di daerah ini," ujarnya.

Tak hanya itu, pihaknya juga telah sepakat dan membuat MoU bersama Inspektorat dan Kejaksaan agar Kepala Desa tidak salah dalam penggunaan anggaran untuk penyediaan peralatan penanganan karlahut. 

"Api adalah buatan alam maka mari kita berdoa, reaksi cepat serta solit untuk melakukan penanggulangan Karlahut," ujarnya.  

Dikatakannya, sejauh ini di kabupaten lain angka karlahut sudah mencapai angka sekitar 200 - 300 hektar lahan terbakar. "Namun di Kabupaten Pelalawan karena petugas Karlahut terdiri TNI, Polri, BPBD, perusahaan kita solid, cepat dan tanggap sehingga dapat ditangani secepatnya," tukasnya.

Penulis : Andi Indrayanto
Editor : Fauzia


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Penerima PKH Rohil Capai Angka 20 Ribu, Dinsos Akan Update Data Tiap 3 Bulan
  • Suzuki Club Reaksi Cepat, Terjang Banjir untuk Evakuasi Korban Banjir Jakarta
  • Puluhan Ribu KIA Sudah Diterbitkan Disdukcapil Rohil
  • Antisipasi Karhutla, Tiga Pilar Sinergi Laksanakan Patroli
  • Buka Musrenbang Kecamatan Sabak Auh, Jamaluddin Disambut Produk UMKM
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved