www.halloriau.com
BREAKING NEWS :
Rumah Yatim Bagikan Program Bantuan Zakat Fitrah untuk Keluarga Prasejahtera Kota Pekanbaru
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Diduga Besok Akan Dieksekusi DLH Riau dan Kejari Pelalawan, 6000 Orang Siap Hadang Tim Eksekusi
Minggu, 12 Januari 2020 - 20:28:33 WIB
Tenda-tenda didirikan untuk berjaga-jaga.
Tenda-tenda didirikan untuk berjaga-jaga.

PELALAWAN - Sebanyak 6000 orang masyarakat Kecamatan Langgam yang tergabung dalam delapan (8) koperasi binaan PT Peputra Supra Jaya sejak tahun 1995, siap menghadang Tim Eksekusi yang terdiri dari Tim Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Riau maupun Kejaksaan Negeri Pelalawan.

Seperti diketahui, diduga besok (Senin, red) tim dari Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Riau maupun Kejaksaan Negeri Pelalawan akan melakukan eksekusi lahan atau kebun warga seluas 3323 Ha berdasarkan keputusan Mahkamah Agung (MA).

Dimana, lahan tersebut telah digarap oleh masyarakat selama puluhan tahun, dan telah dijadikan kebun kelapa sawit yang bernaung di bawah Kelompok Tani dan Koperasi dengan pola KKPA atau bapak angkat, dengan bapak angkatnya PT Peputra Supra Jaya.

Bahkan, di jalan menuju kebun yang akan dieksekusi, masyarakat telah mendirikan tenda sebanyak 40 buah tenda, yang masing-masing tenda telah ditunggu oleh masyarakat untuk berjaga-jaga. Selain itu, masyarakat juga telah membentang spanduk yang berisikan, "Siap menghadang tim eksekusi, kami akan mempertahankan tanah dan kebun kami sampai titik darah penghabisan, tanah dan kebun inilah sumber mata pencarian dan penghidupan keluarga kami".

Ketua Kelompok Tani yang bernaung di bawah Koperasi Gondai Bersatu, Rosidi Lubis, saat ditemui awak media di lokasi kebun, Minggu (12/1/2020) mengatakan, kalaulah memang lahan kebun ini milik orang, kenapa baru sekarang dipermasalahkan, kenapa setelah 23 tahun.

"Ini masalahnya dari kebun ini kami sudah mendapatkan hasil untuk menghidupi kebutuhan keluarga kami. Jadi kalau sekarang mau dieksekusi ya pasti masyarakat tidak akan terima, dengan tantangan apapun kami siap menghadapi," terang Rosidi.

Rosidi mengatakan, masyarakat sudah sepakat apapun yang terjadi akan tetap mempertahankan lahan dan kebun ini. "Kalau masyarakat itu, bagus dia mempertaruhkan nyawanya di sini daripada keluarganya yang jadi korban, itu untuk jangka hari ini, belum lagi kita bicara masa depannya anak-anak cucunya," tegas Rosidi.

Kamana lagi perluasan lahan, sambung Rosidi, disana sudah kebunnya perusahaan raksasa, dimana lagi harapan untuk menghidupi anak cucu kedepan, kalau bukan kebun ini yang harus dipertahankan. "Di sini cuma memiliki dua hektar, bukannya kami untuk memperkaya diri disini, memang hanya untuk kebutuhan hidup," tukasnya.

"Jadi kalau sudah untuk kebutuhan hidup, ya tahu sendirilah kita, kalau sudah bertarung masalah priok, apapun yang terjadi terjadilah itu. Apapun yang terjadi untuk besok, kami siap. Makanya kami mendirikan tenda sebanyak 40 tenda, dan malam ini warga kita sudah berjaga di sini," ungkap Rosidi dengan nada emosi.

Rosidi menambahkan, kalau bicara kepemilikan, masyarakat juga memiliki surat dasar yaitu SKGR yang dikeluarkan oleh Camat. Jadi tanah lahan kabun ini sudah di-SKGR-kan semua. Sudah sekian puluh tahun ini tidak ada masalah, jadi wajar saja kalau Camat membuatkan surat agar tidak terjadi tumpang tindih.

"Dan sejak tahun 1996, lahan ini sudah kita jadikan kebun dengan pola KKPA dengan bapak angkatnya PT Peputra Supra Jaya (PSJ). Dan setahu saya dari tahun 1991 ini tidak ada masalah, baru-baru ini saja ada yang mengaku bahwa lahan kebun kami ini ada yang mengakui miliknya," jelas Rosidi.

Sementara itu, Tony Malayadi, selaku Estate Manager Kebun PT PSJ mengatakan, permasalahan klaim ini bermula sekitar Maret 2016 kemarin, yang diawali dengan turunnya petugas dari Mabes Polri melakukan penyelidikan. Dan sampailah permasalahan ini ke Pengadilan Negeri Pelalawan, yang waktu itu putusan Pengadilan Negeri Pelalawan memenangkan masyarakat dan PT Peputra Supra Jaya (PSJ) sebagai bapak angkatnya.

"Dan saat ini kita juga sedang melakukan upaya Peninjauan Kembali (PK), mudah-mudahan dalam waktu dekat sudah ada hasilnya. Dan semua data sudah kita serahkan ke Pengadilan," jelas Tony. 

Penulis : Andi Indrayanto
Editor : Fauzia

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Gedung Depan Pasar Percontohan Selatpanjang yang sudah dibangun tahun 2019 lalu dan hingga saat ini belum ditempati pedagangSengkarut Lahan Belum Usai, Adil Tidak Akan Relokasi Pedagang ke Pasar Modren Selatpanjang
IlustrasiIstana Sebaiknya Lebih Cermat, Konflik Lahan Gondai Tak Bisa Diintervensi Kekuasaan
Robin HutagalungKonflik Lahan PT NWR dan PT PSJ, DPRD Riau Minta Hormati Putusan MA
Houtman (tengah) didampingi kuasa hukumnya usai menghadiri sidang yang kembali tertunda. Sidang Lanjutan Kasus Penyerobotan Lahan di Pelalawan Ditunda, Pihak Penggugat Kecewa
Pakar Lingkungan: Konflik Lahan di Desa Gondai Akibat Kurang Pengawasan
  RTH Kaca Mayang diserahkan ke Pemko Pekanbaru.Pemprov Riau Serahkan 10 Lahan, 6 Bangunan dan 9 Kendaraan ke Pemko Pekanbaru
Deputi II KSP, Abetnego TariganIstana Surati Panglima TNI dan Kapolri soal Konflik Lahan di Gondai Riau
Polda Riau Tangani 11 Kasus Karhutla, 10 Tersangka Perseorangan
Pakar Hukum Kehutanan dan Lingkungan, Dr SadinoPakar Hukum: Putusan MA Sudah Jelas, Eksekusi Lahan di Gondai Harus Dihentikan
Konflik Lahan di Gondai masih belum temukan titik terang.Konflik Lahan di Gondai, Pakar Beberkan Kelemahan Negara soal Regulasi Kawasan Hutan

BERITA LAINNYA    
Nenek MinahRumah Yatim Bagikan Program Bantuan Zakat Fitrah untuk Keluarga Prasejahtera Kota Pekanbaru
Tampak pemudik menggunakan jasa penyeberangan kapal pompong menuju SelatpanjangPemudik Nekad Lewat 'Jalur Gelap' Demi 'Balek Kampong' ke Selatpanjang
Manajemen SPR Langgak bagikan sembako ke warga kurang mampu di Kecamatan Tandun, juga anjangsana ke Panti Asuhan di Kecamatan Ujung Batu.
SPR Langgak Berbagi dengan Warga Tandun dan Anak Yatim Jelang Idul Fitri
Anugerah Bisnis Indonesia Social Responsibility Award (BISRA) 2021 dan TOP CSR Awards 2021.Program Sosial XL Axiata Raih Apresiasi Publik
Bupati Siak AlfedriBupati Alfedri Tinjau Perbatasan Siak-Kampar di Kampung Rantau Bertuah
  Foto: DetikComeback, Aston Villa Vs Man Utd, Setan Merah Menang 3-1
Bupati Kepulauan Meranti H Muhammad Adil salurkan beras langsung kepada pedagang di pasarBupati Salurkan Langsung Ratusan Karung Beras ke Pedagang Pasar dan Masyarakat Miskin
PLN Gerak Cepat Pulihkan Pasokan Listrik yang Sempat Putus Akibat Longsor di Kampar
AlwizarPeriode Zonasi Ini Jadi Rujukan Pelaksanaan Salat Ied di Masjid Bengkalis
Foto bersama.Cegah Penularan Covid-19, Bupati Siak Pantau Pos Penyekatan Minas dan Kandis
Komentar Anda :

 
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2021 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved