Pelalawan
Pemkab Pelalawan | DPRD Pelawan
 
 
+ INDEX BERITA

14:53 - Antisipasi Karhutla Secara...
13:49 - Personel Polsek Ukui dan T...
13:49 - Tambah 9, Kini Positif Cov...
12:41 - Kapolsek Ukui Hadiri Pembu...
15:53 - Diskes Pelalawan Tracing 1...
15:28 - Diberitakan Terpapar Coron...
15:03 - Kapolres Pelalawan Hadiri ...
22:11 - Polsek Ukui Terus Sosialis...
11:08 - Polsek Ukui Himbau Penguru...
16:23 - Hikmah Pandemi, Peserta Ku...
14:38 - Pasien Positif Covid-19 MR...
13:27 - Yayasan Al-Hidayah Baroqah...
19:52 - Kapolsek Ukui Sosialisasi ...
17:59 - Kapolsek Kerumutan Adakan ...
17:18 - Diduga Dampak Covid-19, Ta...
11:24 - Seorang Nelayan Diduga Ten...
11:33 - Pemkab Pelalawan Serahkan ...
12:02 - Satu Pasien Covid-19 di Pe...
15:35 - Pertamina EP Lirik Field S...
15:19 - Kasi Intel Kejari Pelalawa...
 
Buka Seminar Internasional di ST2P, Ini Kata Sekjen Menperin
Kamis, 09 Agustus 2018 - 16:57:38 WIB
 Bupati saat membacakan sambutan dalam Seminar Internasional sempena  Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Harteknas) ke-23 di auditorium ST2P, Langgam, Kamis (9/8)
Bupati saat membacakan sambutan dalam Seminar Internasional sempena Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Harteknas) ke-23 di auditorium ST2P, Langgam, Kamis (9/8)
TERKAIT:

PELALAWAN - Keberadaan Sekolah Tinggi Tehnologi Pelalawan (ST2P) di Pelalawan sejauh ini sangat membantu program pemerintah pusat dalam mendirikan universitas yang ditargetkan.

Apalagi mendirikan suatu universitas bukanlah perkara mudah. Selain membutuhkan modal yang besar, lahan dan infrastruktur juga menjadi faktor penting.

Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) mewakili Menteri Perindustrian (Menperin) Republik Indonesia, Harris Munandar, dalam sambutannya sekaligus secara resmi membuka seminar internasionlal dalam rangka Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Harteknas) ke-23 di auditorium ST2P, Langgam, Kamis (9/8/2018).

Harris mengatakan bahwa pemerintah mendukung keberadaan Techno Park di Kabupaten Pelalawan. Ada beberapa hal menjadi patokan diantaranya, didirikan ST2P dikawasan Techno Park ini sangat membantu tumbuh kembangnya dunia pendidikan terutama di Dirjen Dikti.

"Pemerintah sangat mendukung ST2P Pelalawan, dia berperan membangun sumber daya manusia (SDM) khususnya, di kabupaten Pelalawan," ujarnya.

Apalagi, lanjutnya, ST2P berdiri megah dan kokoh di kawasan Techno Park. "Ini tentunya, sejalan. Jadi kita melihatnya bernilai ekonomis tinggi," tandasnya.

Sementara Bupati HM Harris menyatakan, seminar internasional dalam peringatan Harteknas menjadi kesinambungan program di Kawasan Teknopolitan. Bukan perkara mudah mewujudkan Kawasan Tekno Park dan proses pembangunannya. Komitmen yang kuat untuk menjalankan dan mewujudkan secara penuh.

"Kami sangat butuh dukungan pemerintah pusat dalam mewujudkan Kawasan Teknopolitan ini. Sebagai pusat pendidikan dan inovasi teknologi di bidang industri kepala sawit," tukasnya.

Dijelaskan, seminar ini diharapkan bisa menunjang 7 Program Strategis Pemerintah Daerah, yakni Pelalawan Inovatif. Menurutnya, sekitar 75 persen masyarakat Pelalawan menggantungkan hidup melalui perkebunan sawit. "Melalui seminar ini, petani kebun kita tidak hanya diharapkan menjadi pemilik dan pekerja kebun saja, tetapi bisa mandiri yang bukan hanya pemilik, namun bisa mengolah sendiri dan memasarkannya langsung," ujarnya.

Mantan Ketua DPRD Pelalawan itu optimis, pelaksanaan seminar internasional akan membuat bangsa Indonesia maju dan bahkan bisa sejajar dengan negara lain, terutama dalam penerapan inovasi dan teknologi.

Seminar yang dihadiri ratusan peserta ini dipusatkan di gedung kampus Sekolah Tinggi Teknologi Pelalawan (ST2P). Selain dari Kemenperin, hadir juga pejabat Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek), guru besar dari Tsuba University Jepang, serta puluhan universitas dalam negeri.

Penulis: Andy Indrayanto
Editor: Yusni Fatimah

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Pemerintah Tanggung Biaya Penyuntikan Vaksin Covid-19 Senilai Rp 65,9 Triliun
  • Sempena HUT ke-63 Riau, AMSI Taja Webinar Merayu APBN
  • Cabuli dan Sayat Bocah hingga Tewas, Pria di Siak Terancam Hukuman Mati
  • Viral Pernikahan Ayah Mertua dan Ibu Kandung, Suami Jadi Kakak Tiri, Bikin Bingung
  • Pedagang Pekanbaru Banyak yang Enggan Pakai Masker, Katanya...
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved