www.halloriau.com  
BREAKING NEWS :
Inflasi dan Kekurangan Komponen Paksa Samsung Pangkas Produksi Smartphone Hingga 30 juta unit
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Sering Beberkan Solusi Banjir Pekanbaru, Ahli Tata Kota: Walikota Tak Mau Dengar
Kamis, 12 Mei 2022 - 18:18:24 WIB
Walikota dianggap tak pernah mendengar pendapat ahli terkait solusi banjir di Kota Pekanbaru.
Walikota dianggap tak pernah mendengar pendapat ahli terkait solusi banjir di Kota Pekanbaru.

PEKANBARU - Dosen Program Studi (Prodi) Perencanaan Wilayah dan Kota Universitas Islam Riau (UIR), Mardianto Manan mengaku sudah sering mengungkapkan kepada media perihal salah satu solusi untuk mengatasi banjir di Kota Pekanbaru. Namun, Mardianto menilai Firdaus sebagai Walikota tidak pernah mendengarkan pendapatnya.

"Sudah bejibun saya ngomong (soal tata kota Pekanbaru). Ketik di google banyak, kemarin media wawancara saya dikutip juga. Mustahil dia (Firdaus) tidak dengar. Jadi sudah sering di seminar, bahkan di kuliah-kuliah mengajar (membahas tata kota Pekanbaru). Cuma kan kadang-kadang dia (Firdaus) entah merasa hebat entah apa tak mau mengutip pendapat," kata dia pada wartawan di gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Riau, Pekanbaru, Rabu (10/5/2022).

Mardianto bercerita dia pertama kali datang ke Kota Pekanbaru pada tahun 1999 sudah ada banjir, namun tak separah saat masa kepemimpinan Firdaus sebagai Walikota.

"Saya Pertama masuk ke sini 1999, waktu itu Walikotanya Oesman Effendi Apan, diganti dua periode oleh Herman Abdullah, diganti lagi oleh Firdaus MT. Sejak 1999 banjir sudah terjadi, harapan kita Herman Abdullah menuntaskan, tak tuntas juga. Harapan kita MT doktor itu lagi (Firdaus), tambah parah. Sekali lagi tambah parah," ujar laki-laki yang mendapatkan gelar masternya dari Universitas Gadjah Mada itu.

Mardianto memaparkan banjir yang melanda Kota Pekanbaru setiap hujan turun karena drainase yang tidak dibuat dengan baik. Drainase yang ada di Pekanbaru, jelasnya, tidak semuanya terkoneksi sehingga ketika hujan, air tidak bisa mengalir.

Hal ini, menurutnya, bisa dilihat dari kontur Kota Pekanbaru dimana daerah Panam atau Kecamatan Tampan lebih tinggi dari daerah Sudirman, namun nyatanya justru daerah tinggi itu yang sering banjir.

"Kalau Tampan banjir masuk akal? Tak masuk akal. Hanya orang goblok yang menganggap banjir masuk akal. Saya selalu katakan di Panam itu bukan banjir tapi air tergenang yang bingung mau mengalir ke mana," tegasnya.

Ia juga mencontohkan banjir yang sering melanda daerah Tabek Gadang di Kecamatan Tampan. Mardianto menjelaskan bahwa Tabek Gadang konturnya lebih tinggi, dan hanya berjarak sekitar satu kilometer dari Tabek Gadang kontur sudah menurun hingga ke Terminal AKAP.

"Masa di Tabek Gadang banjir, sementara 1 kilometer dari Tabek Gadang pintu gerbang stadion Unri sudah menurun ke Tugu Batik? Karena air tidak terkoneksi antara Tampan belok ke simpang Stadion Unri, terus ke Tugu Batik (Songket), terus Terminal AKAP. Itu dia (kenapa air tidak mengalir), sehingga banjir di Garuda Sakti, banjir di Ramayana Panam, banjir di Tabek Gadang," jelasnya.

Oleh karena itu, Mardianto menegaskan agar Pemerintah Kota Pekanbaru harus membuat masterplan drainase yang jelas agar air bisa mengalir dari wilayah tinggi ke rendah.

"Intinya itu harus dari tinggi ke rendah, karena proses drainase air di pekanbaru itu bukan mekanisasi tapi menggunakan alami. Bagaimana alami, menggunakan gravitasi. Apa itu gravitasi? Daya magnetnya ke bawah. (Air mengalir) dari atas ke bawah, bukan terbang ke atas dia seperti di bulan. Masa itu saya jelaskan ke doktor (Firdaus)?" tutupnya.

Penulis: Rinai
Editor: Ihsan


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Pabrik SamsungInflasi dan Kekurangan Komponen Paksa Samsung Pangkas Produksi Smartphone Hingga 30 juta unit
IlustrasiPenerapan KTP Digital, Disdukcapil Pekanbaru Perlu Peningkatan Perangkat
IlustrasiBerangkat Awal Juni, Kemenag Riau Minta Daerah Beri Layanan Terbaik dan Manasik untuk JCH
Suasana cerah di Kota Pekanbaru.Bisa Healing di Akhir Pekan, Cuaca Riau Diprediksi Cerah Hari Ini
Kulkas Belleza Varia.Kulkas Cantik Terinspirasi dari Alam, Belleza Varia Jadikan Dapur Pusat Perhatian
  Tentara IsraelSeorang Remaja Palestina Kembali Ditembak Mati Pasukan Israel
IlustrasiGencarkan Sosialisasi, Disperindag Pekanbaru Gesa Pemindahan Pedagang BRPS ke Pasar Induk
Pekerja PT PGN Tbk.PGN Menjamin Layanan Gas Bumi Medan Terjaga Pasca Insiden
Director & Chief Technology Officer XL Axiata, I Gede Darmayusa, menunjukkan perangkat Temptrax 2501.Jawab Kebutuhan Industri Cold Chain Tanah Air, XL Axiata Bangun Solusi IoT Temptrax 2501
Gajah liar ditemukan mati di Bengkalis, RiauGajah Hamil Ditemukan Mati di Bengkalis, Polisi Duga Diracun
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Paguyuban Balai PPW Riau Anjangsana ke Panti Asuhan di Pekanbaru
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2021 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved