www.halloriau.com  
BREAKING NEWS :
Wabup Siak Hadiri Festival Kabupaten Lestari di Gorontalo dan Bone Bolango
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Pengerjaan IPAL Pekanbaru Terus Digesa, Begini Masalah Dihadapi (2)
Rabu, 24 November 2021 - 17:55:28 WIB
Rekondisi jalan agar pengguna jalan menjadi nyaman berlalu lintas.
Rekondisi jalan agar pengguna jalan menjadi nyaman berlalu lintas.

PEKANBARU - Pengerjaan proyek pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Kota Pekanbaru terus digesa. Proyek yang bertujuan untuk penanganan air limbah domestik akibat dari padatnya penduduk dan aktivitas perekonomian hingga kualitas lingkungan dapat terjaga tersebut, masih menemui sejumlah masalah.

Kepala Satuan Kerja Pelaksanaan Prasarana Permukiman Provinsi Riau, Yenni Mulyadi didampingi PPK Sanitasi, Taufik Hidayat mengatakan pekerjaan ini merupakan sistem pengolahan air limbah domestik, dari rumah-rumah warga secara kolektif (jaringan perpipaan), ke sub sistem pengolahan terpusat (IPAL), untuk diolah sebelum dibuang ke badan air permukaan (sungai).

Fokus utama program pembangunan ini, mendukung program Pemko Pekanbaru untuk mengurangi pencemaran air tanah dari limbah domestik, yang semakin mengkhawatirkan. Ini seiring dengan bertambahnya pemukiman penduduk di Kota Pekanbaru.

"Manfaat jangka panjangnya penggalian ini, akan terpenuhinya ketersedian sanitasi yang bersih, dan tersedianya sumber air tanah yang layak konsumsi, yang pada akhirnya untuk meningkatkan kesehatan masyarakat," kata tim Satker PPP Provinsi Riau.

Dijelaskan, pembangunan jaringan IPAL di Pekanbaru terbagi 4 wilayah. Pertama adalah SC-1, progres pengerjaan hingga 19 November 2021 lalu telah mencapai 94,30 persen, naik dari 92,84 persen per
18 Oktober 2021 lalu. Target selesai pekerjaan akhir 2021. Kedua adalah SC-2. Progres pekerjaan sudah 89,37 persen dari 86,45 persen per 18 Oktober lalu.

Wilayah ketiga pembangunan jaringan IPAL adalah NC. Progres pengerjaan capai 22,84 persen dari sebelumnya 20,10 persen. Dan keempat adalah B1 yang progres pengerjaannya baru 17,27 persen dari 13,50 persen per 18 Oktober lalu.

Sejak awal pengerjaan proyek IPAL Pekanbaru, pihak pelaksana proyek atau kontraktor kerap kali menghadapi berbagai masalah sehingga berdampak pada target penyelesaian pekerjaan.

Permasalahan SC-2
Keterlambatan pekerjaan paket SC-2 karena adanya permasalahan pecahnya pipa PDAM diameter 400 mm dan dia 150 mm yang berada pada trase jalur utama yaitu pada Jalan Melur dan Jl Cempaka yang posisinya berada di sebelah kiri dan kanan Pit Jacking. Pecahnya pipa PDAM disebabkan kondisi material pipa PDAM berbahan asbes yang berumur 37 tahun pecah akibat bergesernya tanah yang diakibatkan getaran baik saat pemancangan sheet pile untuk pembuatan pit jacking maupun saat adanya beban lalu lintas yang melewati trase pipa PDAM 400 mm.

Kondisi tanah di lokasi proyek yang rata-rata berpasir mengakibatkan mudahnya terjadi longsor disekitar pipa PDAM yang diakibatkan getaran maupun hujan yang membawa material pasir masuk ke dalam galian pit sehingga terjadi pergeseran tanah di bawah pipa PDAM yang membuat pipa PDAM pecah karena kondisi material pipa PDAM yang terbuat dari asbes dan sudah berumur 37 tahun.

Kondisi ini terjadi disetiap pembukaan pit jacking di Jalan Rajawali, Jl Melur dan Jl Cempaka. Untuk saat ini beberapa pit manhole sudah selesai dilakukan perbaikan, hanya pada pit MH.79 Jalan Cempaka yang masih dalam proses perbaikan. Target penyelesaian perbaikan pada pit jacking MH.79 Jalan Cempaka dijadwalkan Senin (22/11/2021).

Pecahnya pipa PDAM diameter 400 mm ini terjadi 2 sampai 3 kali pada titik yang sama setelah diperbaiki pihak PDAM. Kontraktor sudah berkordinasi dengan pihak PDAM untuk perbaikan namun pipa PDAM diameter 400 mm ini tidak ada pipa pengganti dari PDAM, sehingga pipa yang pecah diganti dengan pipa diameter 400 mm milik kontraktor dan harus menggunakan G-Bolt Join (costume) yang harus diproduksi terlebih dahulu oleh PDAM (tidak ready stok).

Pekerjaan ini memerlukan waktu perbaikan 3 hingga 5 hari karena harus menunggu G-Bolt Joint yang harus dibuat costume pabrikan. Hal tersebut berdampak pada terlambatnya pembuatan pit jacking sehingga progress pekerjaan paket SC-2 menjadi terlambat dari rencana schedule yang telah direncanakan.

Untuk itu, masyarakat sangat diharapkan ikut mendukung pekerjaan ini karena manfaatnya ke depan untuk masyarakat. Masyarakat juga diminta bersabar dan memahami hingga penyelesaian proyek ini agar dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan yang diharapkan.(*)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Wakil Bupati Siak Husni MerzaWabup Siak Hadiri Festival Kabupaten Lestari di Gorontalo dan Bone Bolango
Turnamen PSTI Batam Cup yang diselenggarakan di GOR Raja Ja’far Sekupang, Kota Batam, oleh Persatuan Sepak Takraw Indonesia (PSTI) Kota Batam telah berakhir, Sabtu (27/11/2021) sore. Turnamen PSTI Batam Cup Selesai, Bank Riau Kepri Turut Berperan Aktif Mendukung Suksesnya Acara
Bupati Indragiri Hulu Rezita Meylani Yopi membuka secara resmi Musyawarah Daerah (Musda) III Badan Kontak Majelis Taklim (BKMT) Inhu. Musda III BKMT Indragiri Hulu Resmi Dibuka oleh Bupati Rezita
Kebakaran di Bagansiapiapi hanguskan 25 rumah. Kebakaran di Bagansiapiapi Hanguskan 25 Unit Rumah dan 1 Mobil
Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja PurnamaStafsus Erick Thohir Ingatkan Ahok: Jangan Sampai Komut Merasa Dirut
  Syarat Jadi Calon Ketua KONI Riau Diubah, KONI Daerah Pertanyakan Keputusan Tim Penjaringan
Bupati Bengkalis Kasmarni menyerahkan bantuan Usaha ekonomi Produktif (UEP) kepada Kelompok Usaha Bersama (Kube) masyarakat miskin di Kecamatan Mandau.Bupati Bengkalis Serahkan Bantuan UEP kepada Kelompok Usaha di Mandau
Dermawan Karosekali dirawat di rumah sakit. Polisi yang Dikeroyok Massa Pemuda Pancasila Diselamatkan Pesepeda Motor
IlustrasiPekanbaru Kekurangan Ribuan Guru ASN
Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Riau, Decymus. Kepala BI Riau: Jumlah Pelaku Ekraf di Riau Termasuk yang Tertinggi di Sumatera
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Kepala Balai PPW Riau Tepung Tawari Marulis Menuju MTQ Korpri Nasional
 
 
 
 
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2021 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved