www.halloriau.com
BREAKING NEWS :
Wartawan Halloriau Raih Juara 2 Lomba Essai Jurnalis Tingkat Riau
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
PSBB di Riau Berakhir, Wagubri: Tetap Jalankan Protokol Kesehatan
Senin, 01 Juni 2020 - 07:23:32 WIB
Wagubri Edy Natar Nasution
Wagubri Edy Natar Nasution

PEKANBARU - Penghentian dan tidak diperpanjangnya penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di enam daerah Riau, ternyata belum dipahami sejumlah masyarakat. Sebagian besar warga beranggapan PSBB selesai sudah bisa kembali bebas untuk beraktivitas seperti biasa.

Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution menyebutkan penghentian PSBB dalam rangka menuju program new normal yang digagas oleh pemerintah pusat. Hal itu berjalan dengan tetap menjalankan protokol kesehatan seperti sebelumya.

Edy tidak memungkiri, ada kelonggaran. Tapi masyarakat tidak serta merta bebas begitu saja. Masyarakat diarahkan pada tatanan kehidupan baru dengan pengertian diberikan kebebasan sedikit demi sedikit dan tetap ada pembatasan.

Caranya dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan seperti menggunakan masker, jaga jarak, cuci tangan dan lainya sesuai imbauan pemerintah.

"Jadi penghentian PSBB itu bukan serta merta masyarakat bisa langsung bebas beraktifitas. Tapi menuju new normal yang mengarahkan masyarakat pada kehidupan baru yang sebelumnya belum dibiasakan oleh masyarakat. Seperti terus menggunakan masker saat beraktivitas," kata Edy, Minggu (31/5/2020) dikutip dari merdeka.

Edy menjelaskan kehidupan baru pada program new normal. Masyarakat tetap menjalankan kegiatan normal tapi dengan gaya baru, pengamanan diri sesuai yang dilakukan dalam PSBB sebelumnya.

"Kita harap ke depan masyarakat tidak salah artikan lagi dan bisa memahami maksud dari new normal ini yang tujuannya tetap mencegah dan memutus penyebaran virus corona atau Covid-19," jelasnya.

Mantan Danrem 031 Wira Bima Pekanbaru ini juga menyampaikan, new normal merupakan program upaya pemerintah dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19 yang juga dalam mempertimbangkan kehidupan masyarakat. Kebijakan itu juga adalah pilihan dengan kata lain tetap yang terbaik untuk masyarakat.

"Karena kita menyadari jika selama ini kita semua, termasuk saya sendiri merasakan bagaimana kondisi dan dampaknya. Seperti anak-anak kita yang sudah berapa lama tidak bisa sekolah karena wabah Covid-19 ini. Untuk itu mari kita dukung program new normal atau kehidupan baru ini dengan tetap menjalankan protokol kesehatan," ujarnya.

Menurut Edy, Riau termasuk daerah yang bagus dan ditunjuk oleh pemerintah pusat sebagai percontohan melaksanakan program new normal. Hal itu juga sesuai dengan keberhasilan Riau dalam menangani virus corona atau Covid-19 yang didukung oleh masyarakat.

"Beberapa hari terakhir pasca Lebaran Idul Fitri kita sempat nihil dari kasus positif. Dan satu hari lalu kita sempat naik 6 kasus itupun pada daerah yang sebelumnya ada penularan dari luar daerah. Kita berharap setelah ini tidak ada lagi dan cukup sampai di situ saja," harapnya.

Edi mengimbau masyarakat, untuk mendukung program pemerintah, agar ke depannya Riau bebas dari penyebaran Covid-19. "Yang pasti apa yang dilakukan pemerintah ini untuk kesehatan masyarakat. Maka itu mari kita pahami bersama-sama," imbuhnya.

Juru Bicara (Jubir) Gugus Tugas Covid-19 Provinsi Riau, dr Indra Yovi mengatakan sebanyak 85 orang pasien sembuh dari Covid-19 atau Virus Corona. Untuk PDP yang dinyatakan negatif Coronavirus setelah hasil swab sudah dipulangkan sebanyak 1.107 orang

"Total pasien positif Covid-19 di Riau sebanyak 117, yang sembuh dan dipulangkan sudah mencapai 85 orang. Sedangkan yang masih dirawat 26 orang, dan meninggal dunia 6 orang," ujar Yovi, Minggu (31/5).

Yovi menyebutkan, hari ini tidak ada penambahan kasus positif Covid-19 yang baru. Bahkan, hari ini juga terdapat 1 orang pasien positif sembuh dari Virus Corona tersebut.

"Alhamdulillah hari ini tidak ada penambahan. Kabar baiknya, 1 orang pasien warga Siak inisial AMS (16) sembuh dari Covid-19,” ucap Yovi.

Kemudian Pasien Dalam Pengawasan di Provinsi Riau yang masih dirawat di rumah sakit saat ini totalnya berjumlah 98 orang. Untuk PDP negatif Coronavirus dan dipulangkan sebanyak 1.107 orang, serta PDP meninggal dunia ada 152 orang. Sedangkan total PDP sebanyak 1.347 orang.

Sementara itu, total jumlah orang dalam pantauan (ODP) yang telah selesai pemantauan adalah 61.249 orang dan yang masih dipantau sebanyak 6.749 orang.

"Pergerakan PDP dalam beberapa hari ini cenderung menurun sehingga kapasitas tempat tidur atau ruang isolasi yang tersedia di Provinsi Riau banyak yang kosong dalam beberapa hari terakhir," ucapnya. (*)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Kapolri Jenderal Idham Azis Polri Pastikan Tetap Awasi Protokol Kesehatan Usai Maklumat Kapolri Dicabut
Rapat virtual Wagubri Edy Natar Nasution bersama Bupati/Walikota se-Riau terkait pembahasan pengetatan dan pengawasan masyarakat saat new normal, Senin (22/6/2020) malam di Gedung Daerah.Salah Paham New Normal Bikin Kasus Positif Covid-19 di Riau Melonjak Drastis
Juru Bicara (Jubir) Penanganan covid-19 Riau, dr Indra Yovi.Bila Warga Riau Tidak Taat Protokol Kesehatan Bisa Jadi PSBB Diberlakukan Kembali
  IlustrasiWaspada! Tiga Tempat Ini Berpotensi Jadi Titik Sebaran Baru Corona, Salah Satunya Ruang Kantor
dr Indra Yovi saat konferensi pers.Kasus Positif Covid-19 Makin Meningkat, Indra Yovi: Warning Bagi Masyarakat Riau
IlustrasiYovi Minta Masyarakat Riau Selalu Waspada dan Terapkan Protokol Kesehatan

 
Berita Lainnya :
  • Wartawan Halloriau Raih Juara 2 Lomba Essai Jurnalis Tingkat Riau
  • Angkut Warga Rohul Positif Covid-19, Penumpang Lion Air Pekanbaru-Jakarta 5 Juli Diminta Cek Kesehatan
  • Surat Edaran dari Kemenkes Keluar, Tarif Tertinggi Rapid Test Rp150 Ribu
  • Dua Warga Reaktif Saat Rapid Test Massal di Senapelan Pekanbaru
  • 7 Titik Blankspot, Pemkab Kepulauan Meranti Ajukan Pembangunan BTS ke Kominfo
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Serahkan Figura Gerakan 1.000 Kantong Darah Relawan Peduli Covid-19
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved