www.halloriau.com
BREAKING NEWS :
Satu Orang Tewas Akibat Virus Corona di Korea Selatan
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Motif Sama, Pembunuh Gajah di Riau dan Aceh Kemungkinan Besar Masih Satu Kelompok
Sabtu, 30/11/2019 - 10:41:46 WIB
  Tim identifikasi Polres Aceh Timur melihat bangkai gajah Sumatra yang mati di kawasan perkebunan kelapa sawit PT Atakana, Desa Seumanah Jaya, Kecamatan Ranto Peureulak, Aceh Timur, Aceh, Kamis (21/11/2019). FOTO: Antara
Tim identifikasi Polres Aceh Timur melihat bangkai gajah Sumatra yang mati di kawasan perkebunan kelapa sawit PT Atakana, Desa Seumanah Jaya, Kecamatan Ranto Peureulak, Aceh Timur, Aceh, Kamis (21/11/2019). FOTO: Antara
TERKAIT:
PEKANBARU – Dua gajah Sumatera (elephas maximus sumatranus) mati secara beruntun selama November 2019 ini di Riau dan Aceh. Kedua satwa dilindungi tersebut mati akibat perburuan gading gajah. Pelaku pembantai gajah itu hingga kini masih berkeliaran.

Kematian dua gajah itu pun mendapat perhatian serius dari Forum Gajah Indonesia. Pihaknya menyatakan bahwa kemungkinan besar dua kasus pembunuhan gajah sumatera di Riau dan Aceh dilakukan oleh kelompok yang sama.

“Biasanya kalau ada satu kasus mereka berhasil, cepat ke yang lain. Tak lama di Aceh (gajah) mati juga, biasanya mereka begitu,” kata anggota Forum Gajah Indonesia Wishnu Sukmantoro, ketika dihubungi dari Pekanbaru, Jumat (29/11/2019).

Dia menuturkan, kejadian serupa juga pernah terjadi pada 2010 dan 2016. Pada 2010, kelompok pemburu gading mengeksekusi gajah di Riau, Aceh, sampai Lampung. Kemudian pada 2016 juga sama dua titik di Riau, yakni di Kabupaten Bengkalis dan Pelalawan. Namun, kelompok terakhir yang disebut sebagai kelompok Fadli, berhasil diringkus.

“Proses eksekusinya sama, artinya mereka juga. Motif mereka begitu, tidak hanya satu titik, dua titik. Kalau berhasil eksekusi hari ini, pasti lima hari kemudian eksekusi di tempat lain,” ujarnya dikutip jawaposcom.

Sukmantoro yang pernah menjabat manajer program WWF Sumatera Tengah ini menyebut bahwa setidaknya ada tiga kelompok pemburu gading gajah di Riau dan Jambi. Mereka secara spesifik mengincar gading gajah dan bisa beroperasi sampai ke Aceh dengan melibatkan oknum kepala desa.

Menurut dia, kelompok pemburu biasanya terdiri dari pemodal, juga satu orang penembak selaku eksekutor. Mereka mengumpulkan gading dan tidak menjual langsung, melainkan melalui perantara (broker). “Mereka tidak jual langsung,” katanya.

Dia mengatakan, dalam jaringan perdagangan tersebut ada penampungnya di Jakarta. Penampung tersebut tidak hanya membeli gading, tapi semua hal yang berkaitan dengan satwa langka seperti kulit harimau.

Selain itu ada satu penampung besar yang berlokasi di Malaysia. “Itu yang penampung besar jual sampai Thailand, termasuk kulit-kulit harimau,” katanya.

Menurut dia, solusi untuk mencegah perburuan gajah adalah memperketat pengawasan kawasan. Apalagi dua kasus di Riau dan Aceh terjadi di dalam konsesi perusahaan perkebunan dan hutan tanaman industri.

Ketika ada satu kasus pembunuhan gajah bisa cepat diketahui, maka pergerakan kelompok tersebut bisa dilacak dan diblok. “Tapi kasus yang di Riau terlambat diketahui, karena gajah sudah mati lima hari,” ujarnya.

Selain itu, pemegang izin konsesi juga harus memperketat semua orang yang keluar-masuk dan melarang semua jenis perburuan. Dia mengatakan, pemburu kini lebih lihai karena menggunakan mobil minibus dan menyembunyikan gading di kolong kendaraan. Pemburu juga kerap berkedok sebagai anggota persatuan penembak dan menggunakan koneksi ke jajaran manajemen tertinggi untuk bisa masuk ke dalam konsesi.

“Kenapa kelompok (pemburu) ini masih ada, ya karena uang. Ketika mereka berhasil jual (gading), dengan hanya dihukum dua tahun enam bulan kalau tertangkap, mereka masih bisa makan di penjara,” katanya. (*)



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Satu Orang Tewas Akibat Virus Corona di Korea Selatan
  • Agar Sesuai Standar, KLHK Awasi Pembangunan Terowongan Gajah di Proyek Tol Pekanbaru-Dumai
  • Di Bawah Ancaman Pisau, Empat Anak Ini Dipaksa Lakukan Oral Seks
  • Tiba di Riau, Ini Agenda Presiden Jokowi, Resmikan Pabrik hingga Tinjau Jalan Tol
  • Kedatangan Presiden Jokowi di Riau Disambut 4 Titik Panas
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    Potret Lensa
    Gubri Dampingi Menaker Upacara K3
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved