Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

19:55 - Tapal Batas 93 Desa di Kep...
19:50 - Butuh Bantuan, Kapolres Ke...
13:57 - BPN Kepulauan Meranti Sera...
10:34 - Sejumlah Kendaraan Dinas P...
10:18 - Pasien Positif Covid-19 ya...
17:23 - Lima Desa di Kepulauan Mer...
13:17 - Kapolres Kepulauan Meranti...
19:48 - Kembangkan Potensi Kopi Li...
12:37 - 18 Usulan Perhutanan Sosia...
18:36 - YFMM Konsisten Tiap Tahun ...
16:40 - Terpantau Satu Hotspot di ...
19:21 - Pasien Positif Kabur dari ...
10:43 - Gawat, Pasien Positif Covi...
16:32 - DKPTPP Kepulauan Meranti P...
14:48 - Polres Meranti Siagakan 96...
21:38 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
14:04 - Kabar Gembira, BLT DD Dipe...
18:52 - Operator dan Penumpang Kap...
12:21 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
16:25 - Mengira SK nya Sudah Kadal...
12:19 - Bansos Tahap II Meranti Su...
19:41 - Biaya Rawat Pasien Positif...
17:24 - Kabel Tower Sutet PLN Putu...
20:30 - Turap Pelabuhan Camat Ambr...
19:49 - Pembayaran BPHTB Terpaksa ...
10:39 - Lezatnya Sempolet Kepulaua...
17:36 - DKPTPP Meranti Periksa Hew...
20:28 - Mesin Rusak, Speed Boat Pe...
19:41 - Akibat Covid-19, Tunjangan...
18:26 - Usulan Bupati Meranti Jadi...
17:11 - Laporan dr Aisyah Bee ke K...
19:47 - Tampung Produksi Sagu Kepu...
13:31 - Di Balik Opini WTP 8 Kali,...
21:13 - Kabupaten Kepulauan Merant...
20:24 - Abrasi di Kepulauan Merant...
19:56 - Gamali Tuntut Janji DPRD K...
17:44 - Hasil Rapid Test Reaktif, ...
17:43 - Jika Sembako Tidak Disalur...
17:57 - Moratorium Gambut, Masyara...
18:38 - Minta Keadilan Agar Rustam...
18:22 - Pemuda Pulau Merbau Minta ...
16:31 - Atap Dermaga Pelabuhan Sem...
12:16 - Waspadai Karlahut, Camat T...
11:33 - Sakit, Pengawal Pribadi Bu...
19:27 - Pemkab Kepulauan Meranti K...
10:12 - Tarif Penyeberangan Kempan...
18:41 - Tingkatkan Ketahanan Panga...
16:13 - Moratorium Gambut, Izin Ki...
09:47 - Warga Desa Dedap Temukan I...
20:10 - 7 Titik Blankspot, Pemkab ...
 
Atap Dermaga Pelabuhan Semukut Roboh Ditabrak Kapal Bermuatan Semen
Minggu, 12 Juli 2020 - 16:31:16 WIB
Atap dermaga Pelabuhan Semukut yang roboh ditabrak kapal.
Atap dermaga Pelabuhan Semukut yang roboh ditabrak kapal.
TERKAIT:
 
  • Atap Dermaga Pelabuhan Semukut Roboh Ditabrak Kapal Bermuatan Semen
  •  

    SELATPANJANG - Dermaga Pelabuhan Desa Semukut Kecamatan Pulau Merbau di Selat Rengit ditabrak Kapal Layar Motor (KLM) Hidayat Akbar bermuatan semen. Kejadian ini terjadi pada Minggu (12/7/2020) sekira pukul 11.17 WIB.

    Akibatnya, tiang penyangga atap dermaga yang dibangun menggunakan Dana DAK APBN Kementerian Perhubungan sebesar Rp4,9 miliar dan baru diresmikan pada 26 Februari itu rusak parah.

    KLM Hidayat Akbar bermuatan semen yang berangkat dari Dumai menuju Tembilahan, melintas di Selat Rengit. Sesampainya di dekat Dermaga Semukut, KLM Hidayat Akbar mengurangi kecepatan, sebab khawatir tiang kapal akan tersangkut di kabel menara Sutet PLN yang melintang di atas Selat Rengit.

    Saat kecepatan dikurangi, mesin kapal malah mati dan hanyut ke tepi. Hampir mendekati dermaga, kapten kapal tak berhasil menghidupkan kembali mesin kapal. Akibatnya, tabrakan pun tak terelakkan.

    Salah seorang warga, Ridwan mengatakan peristiwa tersebut terjadi di saat air sungai sedang pasang. Dikatakan banyak kapal besar yang kerap melintas di sungai tersebut dalam keadaan air pasang maupun surut, namun tidak begitu khawatir tiang kapal tersangkut kabel, karena memang kabel berada di posisi yang tinggi.

    "Banyak kapal yang melintas disini namun tidak ada yang tersangkut kabel," kata Ridwan.

    Sementara itu Kepala Dinas Perhubungan Kepulauan Meranti, dr H Arready yang dikonfirmasi membenarkan hal tersebut. Dia mengatakan terhadap kerusakan yang ditimbulkan, pihak kapal bersedia untuk memperbaiki.

    "Yang jelas kaptennya sudah dipanggil untuk dimintai keterangan. Dan terkait kerusakan yang ditimbulkan mereka bersedia menggantikan dan memperbaikinya. Intinya terhadap aset milik daerah yang dirusak kita minta diganti," kata Arready.

    Dikatakan Arready, adapun yang ditabrak dan mengalami kerusakan itu adalah tiang penyangga dan atap terminal pelabuhan. Terhadap kapal tersebut diarahkan untuk berlabuh di Selatpanjang agar tidak mengganggu alur pelayaran.

    "Yang rusak itu tiang penyangga dan atap terminal pelabuhan, sudah clear dan tak ada masalah, kecuali yang ditabraknya kontruksi bawah itu baru fatal. Kita juga sudah koordinasi ke KSOP, jika tidak ada itikad baik surat akan ditahan dan untuk sementara kapal kita arahkan untuk berlabuh ke Selatpanjang agar tidak menggangu alur pelayaran," kata Arready.

    Ditambahkan Arready, sejak diresmikan pelabuhan tersebut sudah beroperasi dan melayani turun naik penumpang.

    "Sejak diresmikan beberapa waktu, pelabuhan itu sudah beroperasi dan melayani turun naik penumpang," pungkas Arready. 

    Penulis : Ali Imron
    Editor : Fauzia


    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0813 7176 0777
    via EMAIL: redaksi@halloriau.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Viral Penampakan Rumah di Tengah Jalan Raya, Pemilik Dinilai Egois
  • Cegah Klaster Penularan Covid-19 di Kantor, Ini 5 Tips yang Bisa Diterapkan
  • Kejutan MotoGP Ceko, Kalahkan Morbidelli Brad Minder Menang
  • Buka Turnamen Sepak Bola di Wonorejo, Hamdani Harap Kekompakan Warga Makin Terjaga
  • Tahniah Hari Jadi ke-63, Bersama Bangun Riau Jadi Lebih Baik
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved