Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

10:18 - Pasien Positif Covid-19 ya...
17:23 - Lima Desa di Kepulauan Mer...
13:17 - Kapolres Kepulauan Meranti...
19:48 - Kembangkan Potensi Kopi Li...
12:37 - 18 Usulan Perhutanan Sosia...
18:36 - YFMM Konsisten Tiap Tahun ...
16:40 - Terpantau Satu Hotspot di ...
19:21 - Pasien Positif Kabur dari ...
10:43 - Gawat, Pasien Positif Covi...
16:32 - DKPTPP Kepulauan Meranti P...
14:48 - Polres Meranti Siagakan 96...
21:38 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
14:04 - Kabar Gembira, BLT DD Dipe...
18:52 - Operator dan Penumpang Kap...
12:21 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
16:25 - Mengira SK nya Sudah Kadal...
12:19 - Bansos Tahap II Meranti Su...
19:41 - Biaya Rawat Pasien Positif...
17:24 - Kabel Tower Sutet PLN Putu...
20:30 - Turap Pelabuhan Camat Ambr...
19:49 - Pembayaran BPHTB Terpaksa ...
10:39 - Lezatnya Sempolet Kepulaua...
17:36 - DKPTPP Meranti Periksa Hew...
20:28 - Mesin Rusak, Speed Boat Pe...
19:41 - Akibat Covid-19, Tunjangan...
18:26 - Usulan Bupati Meranti Jadi...
17:11 - Laporan dr Aisyah Bee ke K...
19:47 - Tampung Produksi Sagu Kepu...
13:31 - Di Balik Opini WTP 8 Kali,...
21:13 - Kabupaten Kepulauan Merant...
20:24 - Abrasi di Kepulauan Merant...
19:56 - Gamali Tuntut Janji DPRD K...
17:44 - Hasil Rapid Test Reaktif, ...
17:43 - Jika Sembako Tidak Disalur...
17:57 - Moratorium Gambut, Masyara...
18:38 - Minta Keadilan Agar Rustam...
18:22 - Pemuda Pulau Merbau Minta ...
16:31 - Atap Dermaga Pelabuhan Sem...
12:16 - Waspadai Karlahut, Camat T...
11:33 - Sakit, Pengawal Pribadi Bu...
19:27 - Pemkab Kepulauan Meranti K...
10:12 - Tarif Penyeberangan Kempan...
18:41 - Tingkatkan Ketahanan Panga...
16:13 - Moratorium Gambut, Izin Ki...
09:47 - Warga Desa Dedap Temukan I...
20:10 - 7 Titik Blankspot, Pemkab ...
17:19 - Setiap KK Hanya Dijatah 1 ...
15:12 - Petugas Berhasil Padamkan ...
16:32 - Pasca New Normal, Tiket Ka...
09:11 - Kesal Dicopot hingga Meras...
 
Sakit, Pengawal Pribadi Bupati Kepulauan Meranti Ditemukan Meninggal di Kamar Wisma
Minggu, 12 Juli 2020 - 11:33:24 WIB
Jenazah M Yusuf atau akrab disapa Pak Cik yang ditemukan meninggal didalam kamar Wisma Mitra saat dievakuasi petugas untuk dibawa ke RSUD.
Jenazah M Yusuf atau akrab disapa Pak Cik yang ditemukan meninggal didalam kamar Wisma Mitra saat dievakuasi petugas untuk dibawa ke RSUD.
TERKAIT:
 
  • Sakit, Pengawal Pribadi Bupati Kepulauan Meranti Ditemukan Meninggal di Kamar Wisma
  •  

    SELATPANJANG - Seorang pria bernama M Yusuf (54) atau lebih akrab disapa Pak Cik ditemukan meninggal dunia di dalam kamar Wisma Mitra Mulia Jalan Kesehatan, Kelurahan Selatpanjang Kota, Kecamatan Tebing Tinggi.

    Jasad pria berbadan gempal yang diketahui sebagai pengawal pribadi (Walpri) Bupati Kepulauan Meranti, Drs H Irwan itu ditemukan pada Sabtu (11/7/2020) sekira pukul 12.30 WIB.

    Pihak kepolisian Polres Kepulauan Meranti memastikan tidak ada tanda-tanda kekerasan di tubuhnya, melainkan meninggal dunia akibat sakit yang dideritanya.

    Berdasarkan laporan polisi, adapun kronologi kejadian berawal saat petugas wisma bernama Ahmad  melihat sepeda motor korban merek Jupiter Z dengan Nopol BM 2320 X masih terparkir di depan Wisma Mitra Mulia, dimana seperti biasanya sepeda motor tersebut telah dipindahkan sebelum jam 12.00 WIB 

    Kemudian Ahmad menghampiri kamar nomor 104 tempat korban biasa menginap. Sesampainya di depan kamar Ahmad memanggil dan mengetok pintu kamar namun tidak ada jawaban. Kemudian Ahmad memanggil temannya bernama Bobi yang pada saat itu sedang ada di Wisma Mitra Mulia untuk membantu menggedor pintu kamar korban.

    Setelah pintu kamar korban terbuka kedua saksi melihat korban sudah tidak bernyawa dengan kondisi muka telah membiru.

    Selanjutnya kedua saksi melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Tebing Tinggi. Setelah menerima Laporan tersebut Kapolsek Tebing Tinggi, Iptu Aguslan, SH dan Kasat Reskrim AKP Prihadi Tri Saputra beserta tim dan didampingi petugas Kesehatan dari Gugus Depan Covid-19 melakukan olah TKP dan identifikasi. Selanjutnya mayat dibawa ke RSUD Kepulauan Meranti.

    Berdasarkan keterangan yang diperoleh dari pihak saksi dan keluarga diperoleh informasi bahwa M Yusuf sudah tinggal  dan berdomisili di Wisma Mitra Mulia sejak 10 tahun yang lalu, sejak bercerai dengan keluarganya dimana saat ini keluarga korban sudah menetap dan menjadi warga negara Malaysia. Dia juga tinggal disana sebagai pengawas wisma yang notabene adalah milik dari keponakan kandungnya.

    Saat ditemukan dalam keadaan sudah tidak bernyawa, kondisi kamar 104 tempat dia menginap ditemukan kondisi AC dan TV dalam keadaan hidup. Dia juga ditemukan hanya menggunakan pakaian dalam, hal tersebut adalah kebiasaan korban yang diketahui dari keterangan saksi. 

    Selain itu juga diketahui M Yusuf memiliki gangguan kesehatan berupa penyakit lambung yang diketahui saksi sudah lama diidap dan tidak terlihat adanya gejala penyakit lain.

    Sementara itu berdasarkan pemeriksaan dari pihak RSUD dalam hal ini dilakukan oleh dr Fitri tidak ditemukan adanya indikasi tanda kekerasan dan dia meninggal secara wajar.

    Pihak keluarga juga menerima dan menolak untuk dilakukan autopsi. Hal itu ditandai dengan dibuatnya surat pernyataan menolak autopsi dan pihak keluarga yang menyatakan bahwa pihak keluarga dan ahli waris menerima musibah ini dengan ikhlas dan akan melaksanakan penyelenggaraan jenazah. Saat ini jenazah sudah diserahkan kepada pihak keluarga untuk dikebumikan. 

    Penulis : Ali Imron
    Editor : Fauzia


    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0813 7176 0777
    via EMAIL: redaksi@halloriau.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Program Jaga Kampung, Polres Inhu Tanam Jagung Hibrida di Lirik
  • Berikut Keseruan Smartfren WOW Virtual Concert 8 Agustus
  • Sempat Ricuh, Warga Kuansing Menolak Eksekusi Lahan oleh PT Wanasari Nusantara
  • Malam Nanti Riau Masih Berpotensi Diguyur Hujan
  • Pasangan 'Berkah' Dapat Rekomendasi Nasdem di Pilkada Kepulauan Meranti
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved