Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

16:31 - Atap Dermaga Pelabuhan Sem...
12:16 - Waspadai Karlahut, Camat T...
11:33 - Sakit, Pengawal Pribadi Bu...
19:27 - Pemkab Kepulauan Meranti K...
10:12 - Tarif Penyeberangan Kempan...
18:41 - Tingkatkan Ketahanan Panga...
16:13 - Moratorium Gambut, Izin Ki...
09:47 - Warga Desa Dedap Temukan I...
20:10 - 7 Titik Blankspot, Pemkab ...
17:19 - Setiap KK Hanya Dijatah 1 ...
15:12 - Petugas Berhasil Padamkan ...
16:32 - Pasca New Normal, Tiket Ka...
09:11 - Kesal Dicopot hingga Meras...
16:27 - Dicopot dari Jabatan Kasi ...
14:44 - Masyarakat Meranti Sulap S...
22:15 - Pekan Depan, Transportasi ...
18:45 - 'Damar' Si Bayi Gajah Bina...
15:06 - AKP Prihadi Tri Saputra Ja...
21:55 - Komisi I DPRD Kepulauan Me...
22:46 - Tidak Ada Penumpang Sejak ...
16:28 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
11:44 - Dinilai Sangat Efektif, Bu...
22:02 - 10 Desa di Kabupaten Kepul...
21:56 - Kehadiran HNSI Kepulauan M...
18:46 - Aksi Damai Terkait Covid-1...
19:26 - Kecamatan 3T Meranti Seger...
10:10 - Bantah Ada Perdebatan deng...
15:36 - Sembako Bansos Covid-19 Ke...
20:17 - Polres Kepulauan Meranti G...
12:04 - PDP di Meranti Meninggal D...
14:19 - Karantina Selatpanjang Hib...
16:35 - Dugaan Penyalahgunaan Dana...
18:56 - Menuju New Normal, Pemkab ...
12:02 - Gubri Minta Rencana Masuk ...
19:22 - Pasir dari BumDes di Meran...
14:38 - Hanya 4 Pejabat yang Dafta...
15:50 - Belum Resmi Mendaftar, Ada...
10:54 - Bumdes Puteri Panglima Des...
10:20 - Sempat Terjadi Kekosongan,...
09:30 - HUT Bhayangkara, Polres Ke...
22:38 - Belum Dibayar, Supplier An...
21:43 - Jelang Penutupan, Lelang J...
19:41 - Bupati Kepulauan Meranti K...
10:56 - Hari Bhayangkara, Polres K...
09:58 - Warga Rangsang Barat Tewas...
09:49 - Tiga Hari Hilang, Jupri Wa...
19:03 - Danrem 031/WB Kunjungi Kep...
17:47 - Direktur Bumdes Hasrat Des...
17:33 - Telur, Kacang, dan Cabai I...
10:55 - Empat Program Berkorelasi,...
 
Sidak ke Kepulauan Meranti, BBPOM Temukan Ikan Kalengan Layak dan Ada Izin Edar
Jumat, 29 Mei 2020 - 16:34:30 WIB
BBPOM saat melakukan sidak terhadap ikan kalengan di Meranti.
BBPOM saat melakukan sidak terhadap ikan kalengan di Meranti.
TERKAIT:

SELATPANJANG - Ikan sarden kaleng yang merupakan bagian dari item sembako bantuan Pemkab Kepulauan Meranti yang ditemukan mengandung ulat belatung membuat pihak Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Pekanbaru melakukan sidak ke Kepulauan Meranti.

Hadir langsung Plt Kepala BBPOM Pekanbaru Syarnida bersama dengan 5 orang tim lainnya didampingi pihak Disdagperinkop -UKM dan Dinas Kesehatan Kepulauan Meranti.

Pemeriksaan langsung dilakukan di Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak (Dinsos-P3A) Kabupaten Kepulauan. Di sana pihak BBPOM langsung melakukan pemeriksaan terhadap produk sarden kaleng yang sebelumnya ditarik pihak Pemkab Meranti.

"Masalah pembagian sembako yang ada belatung di dalamnya, itu yang mau kami lihat apa penyebabnya, oleh karena itu kita turun karena pangan terkait izin edarnya ada di Badan POM," ujar Syarnida.

Dari hasil pemeriksaan, Syarnida mengatakan bahwa sarden kaleng merek PHO SUNG yang dibagikan tersebut adalah produk yang terdaftar dan tidak masuk kedalam daftar produk yang ditarik di pasaran. 

"Dan nomor bachtnya tidak bermasalah, jadi layak untuk dibagikan," ujarnya.

Diakui Syarnida bahwa produk PHO SUNG memiliki izin edar, hanya saja memang ada beberapa broduk dengan nomor bacht atau nomor produksi yang sudah ditarik dari pasar. Namun untuk produk yang ada di Pemkab Kepulauan Meranti tidak termasuk di dalamnya.

"Tetapi bukan mereknya yang ditarik, merek itu terhadap nomor bets tertentu, yang tadi (hasil sidak) tidak termasuk produk yang ditarik," jelasnya.

Nomor Bets ikan kalengan yang ditarik bernomor  483 PRD 26/12/2017 3502/01112 351, sementara nomor Bets ikan kalengan yang tidak ditarik  PRD 06/01/2018 3502/01112 351.

Terkait dengan adanya belatung di dalam produk tersebut, Syarnida menjelaskan karena produk kaleng mengalami kerusakan.

"Yang rusak itu karena memang kalengnya sudah penyok, jadi sudah rusak. Jadi misalnya kita mau melihat makanan kemasan itu bukan hanya dari kadaluarsa, jadi kemasannya juga," ujarnya.

Dikatakan Syarnida bahwa hasil penelusuran kepada kepala desa memang diketahui bahwa kemasan produk tersebut memang rusak.

"Jadi sudah clear kenapa ada belatung, karena memang kemasannya rusak, jadi bisa saja terkontaminasi," tuturnya.

Walaupun demikian Syarnida juga mengatakan telah mengambil 4 sampel kaleng sarden yang berbeda untuk diteliti lebih lanjut.

"Kita akan lalukan uji labor, ada 4 merek semuanya yang kita ambil, untuk izin edarnya ada semua," ujarnya.

Bila hasil uji labor ditemukan adanya bahan yang tidak layak dikonsumsi, pihak BBPOM akan kembali menerbitkan terkait produk tersebut yang menyatakan tidak layak konsumsi.

Sementara itu, Pemkab Kepulauan Meranti juga telah menarik sebanyak 34 kaleng ikan sarden merek PHO SUNG yang sempat didistribusikan kepada warga penerima bantuan dampak Covid-19 di Desa Lukun Kecamatan Tebing Timur itu Kamis (28/5/2020) lalu. Hari itu juga digantikan Dengan ikan kaleng yang lain dengan merek J&Y.

"Berdasarkan laporan dari pihak desa ada dua kaleng yang rusak dan sudah bercacing. Kita sudah menarik semua ikan kaleng tersebut dan sudah digantikan dengan ikan kaleng yang lain oleh pihak dinas," ungkap Rudi Hasan, Kabag Humas dan Protokol Pemkab Meranti yang juga Pelaksana Harian (Plh) Camat Tebing Tinggi Timur, Jumat (29/5/2020).

Menurutnya, pihak kecamatan dan pihak desa sudah mengingatkan warga jika menemukan ada bantuan yang rusak, terutama telor dan ikan kaleng, untuk segera melaporkan ke pihak desa. Nantinya, barang tersebut akan segera digantikan dengan yang baru dengan merk yang berbeda.

Meski demikian, Rudi mengatakan Pemda tidak akan mendistribusikan ikan kaleng merek itu lagi. 

"Ikan kaleng merek PHO SUNG itu dimasukkan oleh penyedia karena ikan kaleng merek J&Y sempat putus pasokannya. Penyedia tidak tahu kalau merek itu ada yang dilarang. Sementara ada permintaan bantuan tambahan yang harus segera didistribusikan, sehingga penyedia berinisiatif memasukkan ikan kaleng merek PHO SUNG tersebut," pungkasnya. 

Penulis : Ali Imron
Editor : Fauzia

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Virus Corona Bisa Menular Lewat Udara, Ini yang Harus Dilakukan untuk Mengurangi Penularannya
  • Lagi, Bupati Alfedri Ingatkan Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan
  • Seorang Warga Inhil Positif Corona, Total Pasien Covid-19 di Riau 240 Kasus
  • Pantai Rupat Menawan, Sayang Jalannya Jelek
  • Tahun Ajaran Baru Diliburkan hingga 25 Juli, Disdik Pelalawan Izinkan Kepsek Bertemu Wali Murid
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved