Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

18:23 - Masyarakat Resah, Buaya di...
15:12 - Jelang Imlek, Jeruk Asal M...
14:50 - Antisipasi Karhutla, Kapol...
21:06 - Mahasiswa Meranti Mengguga...
20:10 - Ucapkan Kalimat Syahadat, ...
17:39 - Bupati Meranti: Pejabat No...
14:55 - Bupati Irwan Nasir Sebut P...
14:06 - Serahkan DPA Tahun 2020, B...
17:19 - Kepala Satpol PP Meranti M...
11:43 - Ngopi di Warung Saat Jam K...
19:38 - Selamatkan KM Banawa Nusan...
16:34 - Jadi Sorotan, Disdagprinko...
12:15 - Awal 2020, Karhutla di Kep...
10:23 - Karhutla Hampir Mendekati ...
19:31 - Silaturahmi ke PWI Kepulau...
19:21 - Tunjangan Sertifikasi Guru...
15:18 - Enam Proyek di Meranti Tid...
21:57 - Bupati Meranti: Pemecatan ...
18:58 - Bupati Meranti Lantik 175 ...
10:48 - Hari Ini Bupati Lantik 174...
15:04 - DPRD Soroti Adanya Ratusan...
16:30 - Jumlahnya Membludak, 55 Ho...
19:37 - Diajukan ke Mabes Polri, S...
17:16 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
19:40 - Sampah di TPS Rumbia Melub...
06:04 - Wakil Bupati Meranti Ingat...
21:48 - Rayan Pribadi Imbau Desa d...
19:09 - 95 Kepala Desa di Kepulaua...
22:02 - Selamat Datang Tahun Para ...
13:23 - Belum Gajian, Kades di Mer...
10:31 - Pamsimas Desa Meranti Bunt...
18:43 - Berkat Kadarsiono '"yang G...
17:53 - Larang Konvoi, Kapolres Me...
10:42 - Ini 5 Komoditas Perkebunan...
19:29 - Bawaslu Meranti Lantik 27 ...
09:56 - 115 Pelamar CPNS Meranti L...
14:34 - Tanpa Peralatan Khusus, Wa...
15:06 - Dinas PU PRPKP Akui Proyek...
19:35 - Jelang Nataru, Pemprov Ria...
22:03 - Wabup Meranti Ajak Mantapk...
14:05 - Ribuan Warga Hadiri Kendur...
13:53 - 115 CPNS di Kepulauan Mera...
13:03 - Permudah Setoran Dana Haji...
05:56 - Meski Tak Dianggap, Anak S...
20:43 - Awal Pembentukan Meranti D...
16:31 - Syamsuar Tiga Kali tak Had...
16:03 - Korupsi Retribusi Dana Pel...
12:50 - Sagu Menduniakan Lokal Wis...
17:26 - UMKM di Meranti Keluhkan R...
19:57 - Simulasi Penanggulangan Ka...
 
Warga Dusun Manggis Desa Bokor Butuh Jembatan Penyeberangan
Rabu, 06/11/2019 - 15:16:32 WIB
 Siswa menyeberangi sungai dengan sampan untuk pergi ke sekolah.
Siswa menyeberangi sungai dengan sampan untuk pergi ke sekolah.
TERKAIT:

SELATPANJANG - Warga Dusun Manggis atau lebih dikenal dengan Tanah Kuning yang berada di Desa Bokor, Kecamatan Rangsang Barat sangat mendambakan adanya pembangunan jembatan penyeberangan, karena salah satu transportasi menuju daerah itu masih menggunakan sampan.

"Warga Dusun Manggis sangat membutuhkan adanya jembatan penyeberangan, karena mereka sangat bersusah payah menyeberangi sungai
untuk berpergian baik ke Bokor maupun yang ingin ke ibukota kecamatan maupun kabupaten," kata salah seorang tokoh masyarakat Desa Bokor, Sopandi Rozali, Rabu (6/11/2019).

Ia mengatakan masyarakat saat ini masih menggunakan sampan sebagai alat perlintasan aliran sungai, termasuk menyeberangkan kendaraan bermotor.

Ia menyebutkan kondisi seperti ini sudah dirasakan puluhan tahun. Sebab sampan menjadi satu-satunya pilihan untuk sampai, karena daerah itu terpisah oleh sungai. Jika hujan deras, warga tidak bisa melakukan penyeberangan dan anak - anak pun sangat susah untuk bepergian menuju ke sekolah.

"Dengan terbatasnya akses warga Tanah Kuning, daerah ini seakan- akan terisolir dan sangat membutuhkan perhatian karena ini salah satu kebutuhan vital bagi masyarakat yang bisa dilewati setiap harinya," ujar Sopandi.

Dikatakan Sopandi, pada tahun 2013 silam harapan masyarakat untuk bisa menyeberang menggunakan jembatan sudah di depan mata.

Namun hasrat ingin merasakan infrastruktur jembatan, sepertinya harus dikuburkan oleh masyarakat Desa Bokor, khususnya yang berada di Dusun Manggis, pasalnya jembatan yang dibangun dengan anggaran Rp 5 miliar itu dibiarkan terbengkalai begitu saja. Kondisi jembatan yang hanya terpasang tiang besi saja itu cukup memprihatinkan, dan sudah berkarat.

"Tiang jembatan Bokor ke Tanah Kuning itu kondisinya sudah berkarat, sampai hari ini pun tidak ada kejelasan apa dilanjutkan atau tidak pembangunannya," ujar Sopandi.

Diduga jembatan yang dibangun pada 2013 itu terjadi kesalahan dalam perancangan (DED). Sehingga tidak bisa dilanjutkan lagi pekerjaannya.

Penulis : Ali Imroen
Editor : Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Skema AP Alternatif Bagi Pemerintah Riau untuk Percepat Pembangunan
  • Diwakili Sekda Abdul Haris, Pemkab Sampaikan Tiga Ranperda ke DPRD Rohul
  • Diikuti 111 Peserta, Tes CPNS Pemkab Pelalawan Dilaksanakan di Ruang AKNP
  • Dandim 0314 Inhil bersama Sekkesbangpol Berkunjung ke TK Kartika 1-52 Tembilahan
  • Janda Lima Anak Tinggal di Kandang Sapi, Bupati Rohil Akan Bangun RLH
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved