Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

19:35 - Antisipasi Corona Masuk ke...
12:36 - Resmi Dikukuhkan, Zulfan N...
11:37 - Kadisparpora Meranti: Jika...
13:24 - Waspada Virus Corona, Disk...
22:23 - Meranti Night Carnival Diw...
15:08 - Selain Terlantar, Kapal In...
13:56 - Sapi di Meranti Positif Br...
20:24 - Jabatan Plh Sekda akan Ber...
18:49 - Sama- sama Kecolongan Soal...
18:23 - Masyarakat Resah, Buaya di...
15:12 - Jelang Imlek, Jeruk Asal M...
14:50 - Antisipasi Karhutla, Kapol...
21:06 - Mahasiswa Meranti Mengguga...
20:10 - Ucapkan Kalimat Syahadat, ...
17:39 - Bupati Meranti: Pejabat No...
14:55 - Bupati Irwan Nasir Sebut P...
14:06 - Serahkan DPA Tahun 2020, B...
17:19 - Kepala Satpol PP Meranti M...
11:43 - Ngopi di Warung Saat Jam K...
19:38 - Selamatkan KM Banawa Nusan...
16:34 - Jadi Sorotan, Disdagprinko...
12:15 - Awal 2020, Karhutla di Kep...
10:23 - Karhutla Hampir Mendekati ...
19:31 - Silaturahmi ke PWI Kepulau...
19:21 - Tunjangan Sertifikasi Guru...
15:18 - Enam Proyek di Meranti Tid...
21:57 - Bupati Meranti: Pemecatan ...
18:58 - Bupati Meranti Lantik 175 ...
10:48 - Hari Ini Bupati Lantik 174...
15:04 - DPRD Soroti Adanya Ratusan...
16:30 - Jumlahnya Membludak, 55 Ho...
19:37 - Diajukan ke Mabes Polri, S...
17:16 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
19:40 - Sampah di TPS Rumbia Melub...
06:04 - Wakil Bupati Meranti Ingat...
21:48 - Rayan Pribadi Imbau Desa d...
19:09 - 95 Kepala Desa di Kepulaua...
22:02 - Selamat Datang Tahun Para ...
13:23 - Belum Gajian, Kades di Mer...
10:31 - Pamsimas Desa Meranti Bunt...
18:43 - Berkat Kadarsiono '"yang G...
17:53 - Larang Konvoi, Kapolres Me...
10:42 - Ini 5 Komoditas Perkebunan...
19:29 - Bawaslu Meranti Lantik 27 ...
09:56 - 115 Pelamar CPNS Meranti L...
14:34 - Tanpa Peralatan Khusus, Wa...
15:06 - Dinas PU PRPKP Akui Proyek...
19:35 - Jelang Nataru, Pemprov Ria...
22:03 - Wabup Meranti Ajak Mantapk...
14:05 - Ribuan Warga Hadiri Kendur...
 
Dialog Mengenang Sejarah Sagu di Kepulauan Meranti
Selasa, 29/10/2019 - 18:38:16 WIB

SELATPANJANG - Wakil Bupati Kepulauan Meranti Drs H Said Hasyim membuka secara resmi kegiatan dialog kesejarahan Sagu Meranti dalam persepektif sejarah, di Aula Afifa, Jalan Banglas, Selatpanjang, Selasa (29/10/2019).

Kegiatan dialog dalam rangka menggali kembali asal muasal Kepulauan Meranti sebagai kota sagu. Wakil Bupati berharap kegiatan ini dapat memberikan pemahaman kepada peserta tentang sejarah tersebut sehingga semakin menumbuhkan rasa cinta kepada Kepulauan Meranti.

Turut hadir sebagai pembicara, Kepala Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNP) Provinsi Riau Kepri, Toto Sucipto, Budayawan Taufik Ikram Jamil, Kasi Sejarah Dinas Pendidikan Meranti Abdullah, Afrizal Cik, Anastasia Wiwik Swastiwi, dan para peserta dan lainnya.

Dikatakan Said, ia sangat mengapresiasi kegiatan ini untuk menggali sejarah Sagu sebagai referensi bagi generasi mendatang. Kedepan ia berharap kepada Dinas Pendidikan Kepulauan Meranti dapat memasukan sejarah Sagu dalam mata pelajaran muatan lokal, sehingga dapat diteruskan kepada para anak didik di sekolah.

Agar sagu terus lestari, Wakil Bupati juga mengajak para peserta bukan saja mempelajari sejarah Sagu Kepulauan Meranti tetapi dapat membuat dan menciptakan aneka kuliner berbahan dasar Sagu. Seperti Gobak, Lempeng Sagu, Sempolet, Sagu Rendang, dan lainnya. Sehingga Sagu tidak lagi menjadi makanan kelas dua tetapi menjadi makanan yang nikmat dan paling sehat.

"Dulu badan orang Selatpanjang besar-besar dan kuat menebang pohon dan mengarungi lautan karena makan Sagu, sekarang sejak banyak mengkonsumsi beras justru kecil-kecil," jelas Wabup menjelaskan sehatnya makan Sagu.

Bahkan Sagu, menjadi salah satu makanan favorite dari Gubernur Riau terdahulu HR Soebrantas yang menurut Wabup sangat menyukai Lempeng Sagu.

Untuk lebih melestarikan Sagu, Said mendorong dibangunnya museum Sagu di Meranti tujuannya agar generasi berikutnya dapat mengenal Sejarah Sagu dan tetap dapat dikembangkan menjadi makanan pokok alternatif di Indonesia khususnya Kepulauan Meranti.

Sementara itu, Kepala Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNP) Provinsi Riau Kepri Toto Sucipto, dalam pemaparannya, mengatakan dulunya Selatpanjang dikenal sebagai Kota Sagu, namun seiring waktu julukan itu semakin memudar karena masyarakat Meranti sudah mulai meningalkan Sagu sebagai makanan pokok diganti dengan beras.

Hal ini menurut Toto Sucipto, menghawatirkan bagi kelestarian Sagu di masa akan datang. Ia menilai sejarah Sagu sangat penting untuk mengembalian kecintaan masyarakat mengkonsumsi dan menjadikannya sumber makanan pokok.

Sementara itu, budayawan Taufik Ikram Jamil dalam pemaparannya mengajak masyarakat jangan sampai melupakan sejarah dalam hal ini sejarah Sagu agar tidak terlepas dari makna-makna yang tersimpan didalamnya.

"Tidaklah kehilangan sejarah itu menyebabkan kita pun terlempar dari makna-makna karena makna tersimpan didalam tanda. Sedangkan di sisi lain manusia pada hekekatnya mencari makna melalui tanda yang dapat dijumpai dalam sejarah," jelasnya.

Sekretaris Umum LAMR Meranti Kepulauan Meranti, Abdullah dalam pemaparannya mengulas masalah kearifan lokal Sagu yang dapat menjadi sumber ketahanan pangan. 

Bentuk-bentuk kearifan lokal Sagu di masyarakat Meranti menurutnya sebagai berikut dijadikan sebagai sumber inspratif dalam berkarya, pengganti memecahkan masalah dalam proses pembangunan, digunakan sebagai pondasi membangun jalan di tanah gambut.

Seperti diketahui, Meranti memiliki potensi Kebun Sagu yang cukup luas kurang lebih 40 ribu Ha, dengan produksi 243 juta ton/tahun. Saat ini dari hasil pengolahan Sagu telah berhasil diciptakan 300 jenis makanan dan minuman dan telah pula mendapat sertifikat rekor MURI tahun 2016 lalu. (ali/rilis)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Antisipasi Corona Masuk ke Meranti, Instansi Kesehatan Lintas Sektor Periksa Penumpang di Pelabuhan
  • DBH Sawit Ikut Dibahas di Rapat Perdana APPSI
  • 15.000 Pegawai Honorer Pemprov Riau Terancam Dirumahkan
  • Hari Bhakti ke-70, Imigrasi Bagansiapiapi Gelar Apel Bersama
  • Upika Rokan IV Koto dan Pendalian IV Koto Deklarasikan Cegah Karhutla 2020
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved