Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

21:24 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
19:23 - Walau Berisiko Tinggi, Has...
14:10 - Kontrak 10 Dokter, Pemkab ...
21:19 - Latih Petugas, Kepulauan M...
15:07 - Antisipasi Covid-19, TP PK...
10:33 - Cegah Corona, Seorang ASN ...
19:57 - 817 ODP dari 4.314 Sudah D...
14:50 - Dampak Wabah Corona, Pemka...
19:53 - Penanggulangan Virus Coron...
18:24 - Dampak Corona, Satpol PP M...
16:53 - Masuk Islam, 5 Warga Kepu...
15:55 - Dampak Pandemi Corona, 30 ...
18:35 - 1.587 TKI Kepulauan Merant...
22:01 - DPD PPNI Kepulauan Merant...
21:37 - Baznas Meranti Tangkal Pen...
20:32 - Pertemuan Tiga Kabupaten, ...
15:47 - Disapu Angin Puting Beliun...
18:13 - Dampak Virus Corona, Pemka...
16:15 - Minta Masker hingga Memara...
22:01 - Imbas Corona, Paket Pekerj...
20:17 - Datangi KSOP, Masyarakat M...
11:08 - Hentikan 'Pembuangan' TKI ...
19:30 - Telantarkan TKI, Bupati Ir...
17:52 - Cegah Corona, DPW FPI Kepu...
12:34 - Cegah COVID-19, Sahabat MT...
11:46 - Disdikbud Kepulauan Merant...
11:21 - Sebanyak 123 TKI dari Mala...
05:35 - IPMK2M Bagi-bagi Masker pa...
21:24 - Akibat Corona, Pengantin d...
21:56 - Wakil Bupati dan Kapolres ...
14:10 - 1.642 Warga Kepulauan Mera...
11:20 - Satu Pasien Suspect Corona...
21:23 - Antisipasi Corona, Pemcam ...
06:18 - Hindari Corona, Polres Mer...
05:59 - Akhirnya Tradisi Ritual Ch...
16:18 - Banyak Warga Kepulauan Mer...
15:35 - Cegah Corona, Karang Taru...
15:08 - Terima Anak Sekolah Main, ...
17:58 - Satpol PP Meranti Hentikan...
19:59 - Gelar Patroli, Satpol PP K...
19:08 - Tangani Penyebaran Corona,...
18:05 - Cegah Corona, Bupati Meran...
16:14 - Cegah Corona, Bupati Kepul...
15:03 - Said Hasyim Rencanakan Hot...
19:31 - Idap Tumor Otak, Bocah 6 T...
15:59 - Suspect Corona, Satu Lagi ...
19:14 - Kepulauan Meranti Tetapkan...
10:30 - Antisipasi Virus Corona, R...
18:59 - Said Hasyim Berharap Sagu ...
16:51 - Belum Genap Setahun Terima...
 
Dialog Mengenang Sejarah Sagu di Kepulauan Meranti
Selasa, 29/10/2019 - 18:38:16 WIB

SELATPANJANG - Wakil Bupati Kepulauan Meranti Drs H Said Hasyim membuka secara resmi kegiatan dialog kesejarahan Sagu Meranti dalam persepektif sejarah, di Aula Afifa, Jalan Banglas, Selatpanjang, Selasa (29/10/2019).

Kegiatan dialog dalam rangka menggali kembali asal muasal Kepulauan Meranti sebagai kota sagu. Wakil Bupati berharap kegiatan ini dapat memberikan pemahaman kepada peserta tentang sejarah tersebut sehingga semakin menumbuhkan rasa cinta kepada Kepulauan Meranti.

Turut hadir sebagai pembicara, Kepala Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNP) Provinsi Riau Kepri, Toto Sucipto, Budayawan Taufik Ikram Jamil, Kasi Sejarah Dinas Pendidikan Meranti Abdullah, Afrizal Cik, Anastasia Wiwik Swastiwi, dan para peserta dan lainnya.

Dikatakan Said, ia sangat mengapresiasi kegiatan ini untuk menggali sejarah Sagu sebagai referensi bagi generasi mendatang. Kedepan ia berharap kepada Dinas Pendidikan Kepulauan Meranti dapat memasukan sejarah Sagu dalam mata pelajaran muatan lokal, sehingga dapat diteruskan kepada para anak didik di sekolah.

Agar sagu terus lestari, Wakil Bupati juga mengajak para peserta bukan saja mempelajari sejarah Sagu Kepulauan Meranti tetapi dapat membuat dan menciptakan aneka kuliner berbahan dasar Sagu. Seperti Gobak, Lempeng Sagu, Sempolet, Sagu Rendang, dan lainnya. Sehingga Sagu tidak lagi menjadi makanan kelas dua tetapi menjadi makanan yang nikmat dan paling sehat.

"Dulu badan orang Selatpanjang besar-besar dan kuat menebang pohon dan mengarungi lautan karena makan Sagu, sekarang sejak banyak mengkonsumsi beras justru kecil-kecil," jelas Wabup menjelaskan sehatnya makan Sagu.

Bahkan Sagu, menjadi salah satu makanan favorite dari Gubernur Riau terdahulu HR Soebrantas yang menurut Wabup sangat menyukai Lempeng Sagu.

Untuk lebih melestarikan Sagu, Said mendorong dibangunnya museum Sagu di Meranti tujuannya agar generasi berikutnya dapat mengenal Sejarah Sagu dan tetap dapat dikembangkan menjadi makanan pokok alternatif di Indonesia khususnya Kepulauan Meranti.

Sementara itu, Kepala Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNP) Provinsi Riau Kepri Toto Sucipto, dalam pemaparannya, mengatakan dulunya Selatpanjang dikenal sebagai Kota Sagu, namun seiring waktu julukan itu semakin memudar karena masyarakat Meranti sudah mulai meningalkan Sagu sebagai makanan pokok diganti dengan beras.

Hal ini menurut Toto Sucipto, menghawatirkan bagi kelestarian Sagu di masa akan datang. Ia menilai sejarah Sagu sangat penting untuk mengembalian kecintaan masyarakat mengkonsumsi dan menjadikannya sumber makanan pokok.

Sementara itu, budayawan Taufik Ikram Jamil dalam pemaparannya mengajak masyarakat jangan sampai melupakan sejarah dalam hal ini sejarah Sagu agar tidak terlepas dari makna-makna yang tersimpan didalamnya.

"Tidaklah kehilangan sejarah itu menyebabkan kita pun terlempar dari makna-makna karena makna tersimpan didalam tanda. Sedangkan di sisi lain manusia pada hekekatnya mencari makna melalui tanda yang dapat dijumpai dalam sejarah," jelasnya.

Sekretaris Umum LAMR Meranti Kepulauan Meranti, Abdullah dalam pemaparannya mengulas masalah kearifan lokal Sagu yang dapat menjadi sumber ketahanan pangan. 

Bentuk-bentuk kearifan lokal Sagu di masyarakat Meranti menurutnya sebagai berikut dijadikan sebagai sumber inspratif dalam berkarya, pengganti memecahkan masalah dalam proses pembangunan, digunakan sebagai pondasi membangun jalan di tanah gambut.

Seperti diketahui, Meranti memiliki potensi Kebun Sagu yang cukup luas kurang lebih 40 ribu Ha, dengan produksi 243 juta ton/tahun. Saat ini dari hasil pengolahan Sagu telah berhasil diciptakan 300 jenis makanan dan minuman dan telah pula mendapat sertifikat rekor MURI tahun 2016 lalu. (ali/rilis)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Polda Riau Bantu Masyarakat Terdampak Langsung Covid-19
  • Cegah Covid-19, Smartfren Semprot Disinfektan ke Rumah Warga
  • Dipercaya Bisa Tangkal Corona, Ahli Sebut Merebus Jahe dengan Air Panas Salah Besar, Ini Sebabnya
  • Wabah Corona, 92.893 Tenaga Kerja di Riau Dirumahkan
  • XL Axiata Kembali Serahkan Donasi Mitigasi Covid-19 Rp10,8 Miliar, Termasuk dari Karyawan
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved