Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

19:55 - Tapal Batas 93 Desa di Kep...
19:50 - Butuh Bantuan, Kapolres Ke...
13:57 - BPN Kepulauan Meranti Sera...
10:34 - Sejumlah Kendaraan Dinas P...
10:18 - Pasien Positif Covid-19 ya...
17:23 - Lima Desa di Kepulauan Mer...
13:17 - Kapolres Kepulauan Meranti...
19:48 - Kembangkan Potensi Kopi Li...
12:37 - 18 Usulan Perhutanan Sosia...
18:36 - YFMM Konsisten Tiap Tahun ...
16:40 - Terpantau Satu Hotspot di ...
19:21 - Pasien Positif Kabur dari ...
10:43 - Gawat, Pasien Positif Covi...
16:32 - DKPTPP Kepulauan Meranti P...
14:48 - Polres Meranti Siagakan 96...
21:38 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
14:04 - Kabar Gembira, BLT DD Dipe...
18:52 - Operator dan Penumpang Kap...
12:21 - Pemkab Kepulauan Meranti S...
16:25 - Mengira SK nya Sudah Kadal...
12:19 - Bansos Tahap II Meranti Su...
19:41 - Biaya Rawat Pasien Positif...
17:24 - Kabel Tower Sutet PLN Putu...
20:30 - Turap Pelabuhan Camat Ambr...
19:49 - Pembayaran BPHTB Terpaksa ...
10:39 - Lezatnya Sempolet Kepulaua...
17:36 - DKPTPP Meranti Periksa Hew...
20:28 - Mesin Rusak, Speed Boat Pe...
19:41 - Akibat Covid-19, Tunjangan...
18:26 - Usulan Bupati Meranti Jadi...
17:11 - Laporan dr Aisyah Bee ke K...
19:47 - Tampung Produksi Sagu Kepu...
13:31 - Di Balik Opini WTP 8 Kali,...
21:13 - Kabupaten Kepulauan Merant...
20:24 - Abrasi di Kepulauan Merant...
19:56 - Gamali Tuntut Janji DPRD K...
17:44 - Hasil Rapid Test Reaktif, ...
17:43 - Jika Sembako Tidak Disalur...
17:57 - Moratorium Gambut, Masyara...
18:38 - Minta Keadilan Agar Rustam...
18:22 - Pemuda Pulau Merbau Minta ...
16:31 - Atap Dermaga Pelabuhan Sem...
12:16 - Waspadai Karlahut, Camat T...
11:33 - Sakit, Pengawal Pribadi Bu...
19:27 - Pemkab Kepulauan Meranti K...
10:12 - Tarif Penyeberangan Kempan...
18:41 - Tingkatkan Ketahanan Panga...
16:13 - Moratorium Gambut, Izin Ki...
09:47 - Warga Desa Dedap Temukan I...
20:10 - 7 Titik Blankspot, Pemkab ...
 
KPID Riau Gelar Seminar Literasi Media di AMIK Selatpanjang
Selasa, 29 Mei 2018 - 05:45:08 WIB

SELATPANJANG - Dalam rangka mewujudkan penyiaran sehat, adil dan berkualitas, Komisi Penyiaran  Indonesia (KPI) Daerah Riau menggelar Seminar Literasi Media di Kampus AMIK Selatpanjang, Senin (28/5/2018) sekitar pukul 14.00 WIB.

Tampak hadir Ketua KPID Riau H Falzan Surahman SSi, Ketua Koordinator Bidang Kelembagaan KPID Asrar Rais SE, Direktur Amik Zulfikri SKom MKom, Wakil Direktur AMIK Yeni Herayani SKom MKom, Sekretaris Disdikbud Kepulauan Meranti H Armansyah SPd, serta puluhan peserta seminar yang terdiri dari mahasiswa, wartawan dan masyarakat.

Direktur AMIK Selatpanjang Zulfikri SKom MKom, dalam sambutannya menyampaikan terkait pentingnya informasi seiring perkembangan teknologi di zaman modren. 

Dijelaskan Zulkifli, kegiatan literasi media kepada mahasiswa AMIK Selatpanjang untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman tentang penyiaran di Indonesia.

"Kami ingin mahasiswa dapat menyikapi dengan bijak tentang penyiaran dan media yang ada di Indonesia pada umumnya. Saat ini pemberitaan sudah sangat gencar, media sudah tidak bisa terbendung, untuk itu informasi yang disampaikan hendaknya dapat disaring agar tidak terjadi kesalahpahaman," kata Zulfikri.

Sementara itu Sekretaris Disdikbud Kabupaten Kepulauan Meranti H Armansyah, juga mengungkapkan dalam menyampaikan informasi siaran wajib mengandung unsur mendidik.

Armansyah juga mengatakan, isi siaran wajib memberikan perlindungan dan pemberdayaan kepada khalayak khusus, yaitu anak-anak dan remaja pada waktu yang tepat. 

"Isi siaran juga wajib mengandung informasi, pendidikan, hiburan, kontrol dan perekat sosial, serta memberi manfaat kepada masyarakat khususnya anak-anak dan remaja," ungkap Armansyah.

Sementara itu, Wakil Direktur AMIK Yeni Herayani SKom MKom sebagai narasumber dalam pemaparannya menjelaskan bahwa, Literasi media merupakan pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki seseorang  agar dapat menggunakan media dengan benar dan optimal. 

Dijelaskannya, dampak penyiaran yang tidak sehat berakibat buruk terhadap perkembangan sumber daya manusia khususnya bagi generasi muda penerus bangsa, hal tersebut mengakibatkan human resource investment versus human resource impact.

"Literasi media tidak hanya mempelajari segi-segi produksi, tetapi juga mempelajari kemungkinan apa saja yang bisa muncul akibat kekuatan media, literasi media mengajari publik memanfaatkan media secara kritis dan bijak," ungkapnya.

Ditambahkan Yeni pula, setiap tayangan yang disuguhkan oleh media senantiasa menyajikan realitas yang tersunting sama sekali bukan realitas yang sesungguhnya. Kenyataan tersebut yang semestinya menjadi pusat perhatian bagi para pegiat literasi media, termasuk di dalamnya adalah masyarakat dan juga awak media.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua KPID Riau H Falzan Surahman Ssi, dalam pemarannya menyampaikan jangan menelan mentah-mentah apa yang dilihat dan dengar dari penyiaran maka bukan tidak mungkin akan kehilangan jati diri bangsa yang menganut adat ketimuran dan melayu di Riau pada khususnya. 

"Begitulah dampak pada penyiaran, jika buruk penyiaran kita maka akan buruk pula sumberdaya manusia bangsa kita pada masa yang akan datang, begitu juga sebaliknya jika kualitas penyiaran kita maka akan berkarakter pulalah bangsa kita untuk itu masyarakat harus cerdas dalam memilih isi siaran sangat lemah," ungkapnya.

Falzan juga menjelaskan, pedoman prilaku penyiaran dan standar program siaran harus ditempatkan sebagai pedoman bagi semua stakeholder penyiaran. Ruang literasi media adalah arena untuk mengetahui dan memahaminya, yang selanjutnya untuk dipatuhi bersama.

"Sebab kita memerlukan masyarakat yang cerdas media, yang tidak hanya sebagai "penikmat" tetapi juga berperan sebagai "pemantau" isi siaran," jelasnya.

Falzan juga berharap dengan adanya literasi media sebagai sarana untuk membuat mahasiswa, dan masyarakat merasa lebih perhatian terhadap keberadaan lembaga penyiaran. Apalagi Kepulauan Meranti merupakan daerah perbatasan jadi daerah perbatasan ini harus tersentuh dan harus benar-benar diperhatikan agar masyarakat yang berada di daerah terpencil bisa mendapatkan informasi yang layak.

"Masyarakat paham tentang isu-isu liputan media, menyadari media dapat mempengaruhi gaya hidup, sikap dan nilai, kemudian kritis terhadap pesan yang disampaikan oleh media. Apalagi rembesan tayangan luar bagi daerah perbatasan sangat rentan, sementara itu banyak film Jakarta sentris, padahal banyak film lokal yang layak dinakkan di tingkat nasional," katanya. 

Penulis: Ali Imroen
Editor: Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Pemkab Inhil Serahkan 4.500 Sertifikat Tanah
  • Pemerintah Tanggung Biaya Penyuntikan Vaksin Covid-19 Senilai Rp 65,9 Triliun
  • Sempena HUT ke-63 Riau, AMSI Taja Webinar Merayu APBN
  • Cabuli dan Sayat Bocah hingga Tewas, Pria di Siak Terancam Hukuman Mati
  • Viral Pernikahan Ayah Mertua dan Ibu Kandung, Suami Jadi Kakak Tiri, Bikin Bingung
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved