www.halloriau.com
14:00 - Kecelakaan Maut Terjadi Lagi di Tol Pekanbaru-Dumai, 5 Orang Tewas 2 Luka Berat | 13:28 - Riau Akan Distribusikan 15.240 Vaksin Covid-19 untuk 3 Daerah Ini | 12:32 - Abaikan Prokes Covid-19, Kerumunan Warga Penerima BLT Dibubarkan | 18:21 - Kadiskes Riau: Rapid Test Antigen Swab Syarat Perjalanan Keluar Daerah | 18:21 - Penahanan Yan Prana, Kejati Beralasan Tersangka Menghilangkan Barang Bukti | 16:00 - Setdaprov Riau, Yan Prana Jaya ditahan Jaksa Penyidik Pidsus Kejati Riau
 
Hati-hati, Ini Akibatnya Jika Turunkan Masker ke Dagu dan Leher
Sabtu, 05 Desember 2020 - 13:34:16 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

JAKARTA - Kasus Covid-19 meningkat dalam beberapa waktu terakhir. Fakta ini membuat kita perlu kembali mengingat pentngnya menerapkan protokol Covid-19 dengan disiplin, termasuk dalam hal penggunaan masker.

Sayangnya, Satuan Tugas Penanganan Covid-19 menemukan penurunan angka kepatuhan terhadap protokol kesehatan mulai terjadi di masa libur panjang 28 Oktober-1 November 2020.

Tren tersebut terus berlanjut hingga data 27 November menunjukkan bahwa persentase kepatuhan masyarakat dalam memakai masker hanya 59,32 persen.

Dilansir dari kompas, selain persentase kepatuhan dalam memakai masker masih kurang dari 60 persen, banyak masyarakat masih menggunakannya dengan cara yang salah.

Meskipun penggunaan masker sudah terlihat umum, namun apakah semua orang sudah mengenakannya dengan tepat?

Salah satunya adalah kebiasaan menurunkan masker ke dagu atau bahkan ke leher. Misalnya, ketika makan dan minum.

Beberapa orang juga masih terlihat menurunkan maskernya ke dagu atau leher, meskipun tidak sedang makan dan minum, hanya karena alasan kenyamanan.

Padahal, ada dampak kesehatan yang bisa kita alami jika sering menurunkan masker ke dagu atau leher ketika sedang beraktivitas di luar.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pernah mengingatkan melalui sebuah video agar kita tidak menyentuh masker dengan tangan ketika sedang mengenakannya.

Di dalam video tersebut, CDC turut menyingung aturan lainnya yang masih sulit dipatuhi sebagian masyarakat, yakni: "jangan letakkan masker wajah di leher atau dahi".

Menurut pakar penyakit menular dan peneliti senior di Johns Hopkins Center for Health Security, Amesh A. Adalja, MD, ada beberapa alasan mengapa kebiasaan tersebut harus dihindari.

Menurutnya, masker harus digunakan dengan tepat agar perlindungannya efektif.

Cara pemakaian yang tepat adalah pas di wajah, namun tetap memungkinkan kita bernapas dengan baik.

Covid-19 dapat menular melalui tetesan pernapasan dari mulut atau hidung saat seseorang bersin, batuk, atau sekadar berbicara.

Penularan juga masih mungkin terjadi dari seseorang yang tidak menunjukkan gejala.

Jika masker tidak digunakan secara tepat, seseorang akan rentan menghirup partikel yang didapatkannya dari luar, atau jika dia adalah orang yang sedang sakit, maka dia rentan menularkannya ke orang lain.

"Memakainya dengan cara yang tidak tepat pada dan tidak menutupi mulut dan hidung tidak akan memberikan manfaat apapun," kata Dr. Adalja.

Selain itu, sebisa mungkin masker harus terus dalam keadaan steril dan terbebas dari kontaminan lingkungan, termasuk yang mungkin ada di kulit atau tangan kita.

Sementara, menurunkan masker dan memasangnya kembali dapat melibatkan banyak sentuhan yang dilakukan secara berulang.

"Untuk memindahkannya ke dagu kita tentu harus menyentuhnya dan itu dapat mengotori (masker)," kata Adalja.

Sementara itu, spesialis penyakit menular dan profesor di Vanderbilt University School of Medicine, William Schaffner, MD menambahkan, saat bepergian, kita mungkin melakukan kontak dengan permukaan yang terkontaminasi virus.

Jadi, menyentuh masker wajah dengan tangan yang tidak dapat dipastikan bersih sebenarnya dapat menularkan virus ke area wajah.

Selain kemungkinan paparan virus yang lebih tinggi jika masker tidak digunakan dengan baik, menurunkan masker wajah ke dagu atau leher juga bisa membuat kita terinfeksi jika di area leher kita terdapat virus.

East Midlands Ambulance Service dari National Health Service (NHS) pernah mengingatkan hal serupa melalui sebuah grafik.

"Grafik ini membantu menjelaskan pentingnya untuk tidak memakai masker di dagu atau leher," demikian tertulis dalam grafik.

Tetesan yang mengandung virus tidak terlihat oleh mata telanjang, sehingga kita tidak akan tahu apakah ada partikel mengandung virus yang menempel di sekitar area dagu dan leher kita.

Jika area dagu dan leher terkena tetesan mengandung virus dan kita menurunkan masker ke area tersebut bisa membuat masker terkontaminasi.

Artinya, ketika masker tersebut digunakan kembali untuk menutup hidung dan mulut, kita akan rentan terhadap bakteri, kuman dan virus yang menempel di dagu dan leher.

Lepas masker ketika makan dan minum
Daripada menurunkan masker ke dagu atau leher ketika makan dan minum di tempat publik, lebih baik melepasnya.

Sebelum melepas masker, Adalja menyarankan untuk mencuci tangan dengan air dan sabun terlebih dahulu atau menggunakan hand sanitizer.

Kemudian, lepas masker pada bagian ear loop, pastikan tidak menyentuh bagian yang menutupi wajah.

Jika kamu mengenakan masker medis dan akan berada di luar rumah dalam waktu cukup lama, bawalah kantong plastik untuk membuang masker bekas ketika akan menggantinya.

Jika tidak membawa kantong plastik, simpan terlebih dahulu masker bekas di kantong atau tas dan membuangnya segera ketika menemukan tempat sampah.

Ketika akan memakai kembali masker, cuci tangan kembali terlebih dahulu. Pastikan mengenakannya dengan tepat dengan menutup hidung dan mulut, serta hanya menyentuh bagian ear loop. (*)

 


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Penyerahan masker kepada Pemprov Riau yang diterima langsung oleh Gubernur Riau.Astra Agro Bantu 50 Ribu Masker untuk Riau
Kombes Sunarto saat syukuran memperingati Hari Jadi Humas Polri ke-69 di Media Centre Polda Riau, Senin (2/11/2020). Polda Riau Beri Bantuan Masker, Handsanitizer dan Vitamin ke Awak Media
Gubri Syamsuar menyerahkan bantuan masker bersempena Hari Santri Nasional tahun 2020Serahkan 100 Ribu Masker, Gubri Ingatkan Santri Disiplin 3M
  Direktur RSUD Arifin Ahmad, dr NuzelyPenambahan Covid-19 di Riau Menurun Drastis, Masyarakat Harus Tetap Disiplin Prokes
Petugas di posko perbatasan memeriksa pengendara yang melintas.679 Orang Terjaring Tak Pakai Masker di 4 Posko Perbatasan Riau
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Mimi Yuliani Nazir Ayo Gunakan Masker yang Benar! Masyarakat Riau Diingatkan Patuhi Protokol Kesehatan

BERITA LAINNYA    
SMS Donasi XL Axiata Salurkan Bantuan dan Buka Layanan Gratis
Polres Kepulauan Meranti Ringkus 4 Terduga pelaku pengedar narkoba, dua diantaranya bawah umurPolres Meranti Ringkus 4 Terduga Pengedar Narkoba, Dua Diantaranya Bawah Umur
Susana media meeting di Pekanbaru, Senin (18/1/2021).
Pertumbuhan Ekonomi Riau di Triwulan IV 2020 Dekati Arah Positif
  IstSembilan Santri di Bengkalis Positif Covid-19
Dara Kabupaten Kepulauan Meranti tahun 2019, dr Atika Fitri yang saat ini bertugas sebagai dokter umum di Rumah Sakit  MMC Jakarta sudah mengikuti vaksinasiCerita Dara Kepulauan Meranti 2019, dr Atika Usai Disuntik Vaksin Sinovac
dr Syaipul Juru Bicara Satgas Covid-19 Kota Dumai
Covid-19 Dumai: Tambah 22 Kasus Baru, 13 Sembuh
Komentar Anda :

 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2021 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved