www.halloriau.com
HalloSawit
BREAKING NEWS :
Tiga WNI di Wuhan Gagal Dievakuasi, Bagaimana Kabarnya?
 
Awalnya Tawarkan Alkohol dan Tempat Menginap, Modus Reynhard Sinaga Perkosa Ratusan Pria di Inggris
Selasa, 07/01/2020 - 12:41:32 WIB
Reynhard Sinaga dan flat miliknya tempat melancarkan aksi bejatnya.
Reynhard Sinaga dan flat miliknya tempat melancarkan aksi bejatnya.
TERKAIT:

JAKARTA - Reynhard Sinaga (36) divonis seumur hidup bui karena pemerkosaan terhadap puluhan pria di apartemennya. Dikabarkan, ada ratusan orang yang telah dijadikan pelampiasan nafsunya. Begini aksi Reynhard Sinaga dimulai.

Dikutip dari CNN, Selasa (7/1/2020), rincian mengenai serangan Reynhard sempat ditahan sementara selama persidangan berlangsung, namun kini dapat dipublikasikan.

Reynhard mendekati pria-pria pada dini hari di luar klub malam di Manchester, Inggris. Dia memulai percakapan dan menawarkan mereka tempat untuk tidur atau menjanjikan minuman beralkohol.

Begitu dia membawa pria-pria itu ke flatnya, Reynhard menyiapkan minuman dicampur dengan obat--kemungkinan menurut polisi GHB--lalu memfilmkan dirinya sendiri saat tengah memperkosa pria-pria itu. Para korban yang koma tak sadar kalau mereka telah diserang.

Serangan Reynhard Sinaga baru terungkap pada 2017, setelah seorang korban berusia 18 tahun, bangun sekitar pukul 6 pagi ketika tengah ditiduri pelaku. Korban berhasil melawan, dan yang terpenting, berhasil mengambil iPhone putih Reynhard sebelum meninggalkan apartemen itu.

Dia lalu pergi ke kantor polisi yang menemukan 3,29 terabyte konten grafis di telepon genggam Reynhard--setara dengan 250 DVD. Di beberapa kasus, serangan itu terjadi berjam-jam dengan satu serangan khusus berlangsung 8 jam. Namun tidak dijelaskan apakah file-file itu tersimpan di iCloud atau seperti apa.

Korban Reynhard Sinaga yang biasanya heteroseksual dan kebanyakan pelajar, terlihat mendengkur dan dalam beberapa kasus muntah ketika Reynhard memperkosa mereka, kata Britain's Crown Prosecution Service. Ketika korban yang grogi mulai sadar, Reyhnard akan mendorong mereka ke lantai dan melanjutkan serangannya atau mengambil telepon genggamnya untuk menghindari kecurigaan.

Polisi meyakini Reynhard Sinaga memulai serangan itu pada 2005 dan berlanjut hingga Juni 2017. Padahal, kolega dan rekan-rekannya sama sekali tidak menyangka pelaku yang tampak sopan, lembut, dan tak berbahaya itu bisa melakukan kejahatan demikian keji.

Dia adalah peraih 2 gelar master dari universitas ternama di Inggris. Bahkan tengah dalam proses meraih gelar PhD di Universitas Leeds. Dia merupakan putra keluarga yang kaya raya di Jambi.

"Reynhard Sinaga adalah pemerkosa yang paling produktif dalam sejarah hukum Inggris," kata Ian Rushton, Wakil Kepala Jaksa Penuntut Umum North West Crown.

"Rasa ekstremnya akan hak seksual hampir menyangkal kepercayaan dan dia tidak diragukan lagi akan melakukannya lagi jia dia tidak tertangkap." (*)





Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Tiga WNI di Wuhan Gagal Dievakuasi, Bagaimana Kabarnya?
  • Dilanjutkan 2020, Tujuh Proyek di Riau Bisa Dinikmati Masyarakat
  • Kapolda Riau Ajak Masyarakat Dumai Jaga Hutan dan Lahan dari Kebakaran
  • Tingkatkan Daya Saing, Pertamina Dumai Produksi Bahan Bakar Kapal Low Sulphur Standar IMO
  • Kawal Dana Kampung, Bupati Siak dan Kajari Teken MoU Jaga Desa
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Potret Lensa
    PWI Riau Kunjungi Chenzhen Daily Newspaper di Cina
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved