www.halloriau.com
HalloSawit
BREAKING NEWS :
Bupati Sukiman Nyatakan Budaya Melayu Harus Dilestarikan dan Tetap Hidup di Masyarakat
 
Kisah Hamza Si Robin Hood, Hacker Berotak Brilian, Serahkan Hasil Curian Rp3,3 Triliun ke Palestina
Sabtu, 23 November 2019 - 06:12:09 WIB
Hamzah Bendelladj
Hamzah Bendelladj

JAKARTA - Ini adalah kisah Hamza Bendelladj, seorang pria yang tiba-tiba wajahnya memenuhi pemberitaan sejumlah media dunia.

Hamza, disebut Al Jazeera sebagai Robin Hood-nya Palestina.

Pria asal Aljazair ini bisa disebut sebagai pencuri berotak brilian, tapi membagikan hasilnya untuk warga Palestina yang jadi korban gerakan zionisme.

Hamza, adalah seorang hacker. Ia mencuri lewat dunia maya.

Dikutip dari Tribunbatam, Hamza (27), adalah lulusan Ilmu Komputer asal Aljazair. Pria tersebut divonis  pengadilan Amerika Serikat pada Selasa (26/11/2019) mendatang.

Ceritanya, sekitar 10 tahun lalu, Hamza menanam virus komputer kemudian memeras uang dari sektar 200 bank dan perusahaa terkemuka di Amerika Serikat.

Dari aksinya itu, Hamza menyumbang uang miliaran rupiah untuk rakyat Palestina.

Hamza dikenal sebagai pencipta virus Trojan bernama SpyEye.

Virus ini sangat ganas, dan dirancang untuk melumpuhkan sistem IT perbankan.

Virus ini mencapai puncak popularitas pada rentang 2009 - 2011.

Dalam laporan Majalah Wired, diyakini, Hamza sukses melumpuhkan sebanyak 1,4 juta komputer di Amerika Serikat.

Pada Selasa mendatang, Hamza, pria asal Tizi Ouzou di Aljazair, akan menerima vonis dari Pengadilan Georgia, Amerika Serikat.

Sebelumnya, dia dinyatakan bersalah oleh hakim, dan meurut UU setempat, Hamza terancam ukuman pejara lebih dari 65 taun dan denda sebesar 14 juta dolar AS.

Lika-liku Hamza sebagai Robin Hood-nya Palestina, berakhir di Thailand.

Ia ditangkap di sana, dan pihak berwenang Thailand mengekstradisi Hamza ke Amerika pada 2013.

butuh 2 tahun untuk menangkap Hamza, yang di dunia hacker, dikenal dengan nama alias Bx1.

Hamza pun sering dijuluki sebagai 'Happy Hacker'

Itu karena setiap kali difoto wartawan, dia selalu tersenyum.

Hamza seakan tak peduli bila dia tersangkut masalah hukum serius di Amerika.

Dia seakan bangga, meski akan dijatuhi hukuman pejara hingga 65 tahun.

Menyamar

Hamza tertangkap karena terjebak dalam perangkap.

Persis seperti kisah film Mission : Impossible, seorang agen rahasia Amerika, menyamar sebagai pembeli virus komputer yang diciptakan Hamza.

Virus itu dijual Hamza seharga Rp 119 juta.

Hamza teledor, hingga akhirnya percaya pada sang agen Amerika itu.

Bagi penegak hukum di Amerika, Hamza tidak saja dinyatakan bersalah mencuri uang dari sejumlah bank melalui virus ciptaannya.

Tapi, dia juga menjual virus itu ke sejumlah pejahat cyber di penjuru dunia.

Antara 2009 dan 2011, Hamza ditangkap karena menjual banyak identitas nasabah bank.

Di antara yang dijual hamza adalah password, username, dan informasi kartu kredit nasabah bank di Amerika Serikat.

jelang jatuhnya vonis untuk hamza, beredar kabar soal hukuman mati yang akan diterima Hamza.

Adanya sentimen politik untuk Palestina, mejadi bensin rumor yang terus menyala ini.

Informasi itu berkembang luas di kalangan hacker lewat media sosial.

"Sang pahlawan Aljazair tak diragukan sebagai hacker paling berbahaya. Dia meretas 217 bank, mengirim Rp 3,3 triliun ke Palestina. Hukumanya? Mati," tulis pengguna Twitter berakun @Hassan_JBr

Jadi, apakah Hamza seorang Robin Hood atau sekadar maling yang meresahkan masyarakat?

Jawaban dari seseorang, akan tergantung pada siapa orang itu berpihak. (*)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Ilustrasi. Foto: AntaraKejam, Seorang Remaja Palestina Ditembak Mati Tentara Israel di Tepi Barat
IlustrasiTahanan Palestina 95 Persen Disiksa di Penjara Israel
IlustrasiTiga Bulan Tutup, Besok Saudi Buka Kembali Masjid di Makkah
  IlustrasiWHO Konfirmasi Penyebaran Virus Corona Bisa Lewat Udara
Ilustrasi.Parah! Indonesia Disebut sudah Jadi Episentrum Virus Corona Dunia
IlustrasiPeneliti Ungkap Virus Corona susah Ada di Italia Sejak Desember

 
Berita Lainnya :
  • Bupati Sukiman Nyatakan Budaya Melayu Harus Dilestarikan dan Tetap Hidup di Masyarakat
  • Diterapkan Akhir Pekan Ini, Pemko Pekanbaru Sosialisasikan Sanski Wajib Gunakan Masker
  • 95 Paket Bantuan Spesifik Diserahkan pada Perempuan, Anak dan Lansia di Kabupaten Siak
  • OPPO Luncurkan Reno4 Hari Ini, Selamat Datang Era Baru Mobile Photography
  • JFX Cabut SPAB PT Artha Mas Futures
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Potret Lensa
    Salat Idul Adha Pertama di Hagia Sophia
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved