Inhu
Pemkab Inhu | DPRD Inhu
 
+ INDEX BERITA

10:43 - Peringati HUT ke-65 Lantas...
09:26 - Masih Bandel, Pemilik Usah...
18:38 - Beredar Video Harimau di I...
12:46 - Enam Tahun Bernaung di Rum...
16:22 - Relawan Pasangan Wahyu-Sup...
15:24 - Dua Pasien Covid-19 di Inh...
15:55 - Kapolres Inhu Pimpin Oper...
15:50 - Tak Terima Hasil Pilkada d...
20:43 - Sedikitnya 29 Warga Rengat...
10:48 - Mulai Hari Ini, Inhu Berla...
21:40 - Pembagian Jasa Tidak Sama ...
11:20 - Agar Pilkada Berjalan Seju...
10:46 - Kampanyekan Pakai Masker, ...
19:06 - Matangkan Operasi Mantap P...
22:35 - Persiapan Supervisi Pilkad...
07:02 - Warga Mendengar Auman, BKS...
10:40 - Polres Inhu Petakan Serta ...
14:24 - Bikin Rusuh saat Pilkada, ...
21:17 - Puncak Peringatan Hari Jad...
13:07 - Jelang Operasi Pengamanan ...
 
Dana Hibah Rp900 Juta ke LAMR-Inhu, Martimbang: Perjuangkan Kesejahteraan Masyarakat Adat
Minggu, 24 November 2019 - 14:19:53 WIB
Wakil ketua komisi II DPRD Indragiri hulu (Inhu) Martimbang Simbolon.
Wakil ketua komisi II DPRD Indragiri hulu (Inhu) Martimbang Simbolon.
TERKAIT:

INHU - "Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung" pribahasa ini diucapkan oleh wakil ketua komisi II DPRD Indragiri hulu (Inhu) Martimbang Simbolon, terkait dengan dirinya memperjuangkan eksistiensi Lembaga Adat Melayu (LAM-Riau) di Kabupaten Inhu, dalam sisi alokasi anggaran daerah untuk LAM-R Kabupaten Inhu. 

"Saya sedih dan menangis jika sampai di kampung tanah kelahiran saya tidak melihat simbol-simbol budaya batak, saya yakin masyarakat melayu di Inhu ini menangis batinya akibat tidak adanya lambang-lambang atau bangunan pemerintah tidak mencerminkan adanya budaya melayu," kata Martimbang Simbolon yang merupakan politisi partai Perindo ini kepada wartawan Minggu (24/11/2019) di DPRD Inhu ketika akan melakukan pembahasan anggaran bersama dengan OPD di DPRD Inhu.

Dalam rapat anggaran komisi II DPRD Inhu dengan Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD), Martimbang Simbolon memperjuangkan anggaran hibah untuk LAR-R Kabupaten Inhu senilai Rp500 juta tahun 2020 mendatang, namun ada beberapa kegiatan belanja daerah yang terkesan konsumtif dan ceremonial dialihkanya Rp400 juta untuk LAM-Riau Kabupaten Inhu.

"Kami menyepakati anggaran hibah untuk LAM-Riau Kabupaten Inhu senilai Rp900 juta tahun 2020 mendatang. Dari nilai anggaran tersebut kami dari Komisi II dan BPKAD sudah sepakat, LAM-Riau Kabupaten Inhu membangun gedung adat melayu sebagai gedung tempat berkantornya LAM-Riau Inhu," kata Martimbang Simbolon.

Martimbang yang dikenal sebagai tokoh Batak di Kecamatan Batang Gansal, memang memiliki banyak teman orang melayu di Kabupaten Inhu, mungkin dasar itulah Martimbang Simbolon keras berjuang untuk mengalokasikan anggaran daerah tahun 2020 ke LAM-R Kabupaten Inhu. 

"Martimbang itu memang orang Batak, tapi sudah jadi Batak melayu," kata ketua LAM-R Kecamatan Batanggansal Mizar dalam sebuah acara belum lama ini.

Martimbang juga menjelaskan, ketika usai melakukan pembahasan Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) BPKAD, dirinya memeriksa hasil notulen risalah pembahasan dan melihat penulisan anggaran hibah untuk LAM-Riau Kabupaten Inhu senilai Rp900 juta barulah ditanda tanganinya notulen rapat kesepakatan pembahasan anggaran di komisi II DPRD Inhu tersebut.

Dengan dialokasikan anggaran untuk kegiatan LAM-Riau Kabupaten Inhu tahun 2020, diharapkan adat istiadat melayu dan simbol-simbol kebesaran melayu di Kabupaten Inhu, yang memiliki sejarah kerajaan melayu terbesar di Indonesia bisa kembali muncul seperti di Kabupaten Siak.

"Kita berharap adanya pengakuan semua pihak terhadap keputusan yang dikeluarkan LAM-R Kabupaten Inhu dalam bidang melindungi, menjamin dan melestarikan hak-hak masyarakat adat di Kabupaten Inhu," ujarnya.

Kepada pengurus LAM-R Kabupaten Inhu, Martimbang Simbolon berharap, agar bisa memfasilitasi penyelesaian lahan adat masyarakat melayu seluas 3000 hektar di Kecamatan Batanggansal tepatnya di Desa Sungai Akar. 

"Masyarakat melayu mau menggunakan lahan itu untuk sumber kehidupan, mereka harus diberikan jaminan bisa mengelola lahan tersebut," tegasnya.

Penulis: Andri
Editor: Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Heboh, Warga Kepulauan Meranti Temukan Bayi Terbungkus Kantong Plastik, Masih Hidup
  • Hati-hati, Konsumsi Air Isi Ulang Berbahaya, Bisa Timbulkan Penyakit Serius
  • Urutan Keempat di Sumatera, Sudah 100 Orang di Riau Meninggal karena Covid-19
  • Pekanbaru Tertinggi 119 Pasien, Berikut Sebaran 299 Kasus Baru Covid-19 di Riau
  • Kalahkan Joan Mir, Vinales Juara MotoGP Emilia Romagna 2020
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved