www.halloriau.com  
BREAKING NEWS :
Dapat Dana Hibah dari AS, Riau Bakal Bangun Jalan dan Dermaga Baru di Pulau Rupat
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Dijerat Pasal Berlapis
6 Bulan Diburu Cukong Perusak TNTN Pelalawan Diringkus
Selasa, 22 November 2022 - 20:54:40 WIB
Cukong perusak TNTN Pelalawan diringkus.(foto: mcr)
Cukong perusak TNTN Pelalawan diringkus.(foto: mcr)

PEKANBARU - Tim gabungan Gakkum KLHK dan Ditreskrimum Polda Riau menangkap pria inisial S (40) yang merupakan pemodal pengrusakan Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN), Kabupaten Pelalawan, Riau.

Plt Direktur Pencegahan dan Pengamanan LHK, Sustyo Iriyono mengatakan, penangkapan S, merupakan salah satu upaya penegakan hukum atas bentuk gangguan kejahatan lingkungan hidup dan kehutanan di TNTN.

"Tersangka ini merupakan pemodal terhadap kegiatan pengrusakan TNTN," terang Sustyo dilansir mcr, Selasa (22/11/2022).

Sustyo mengungkapkan, saat ini TNTN sedang mengalami ancaman yang cukup serius dari aktivitas perambahan.

"Penangkapan pemodal ini merupakan suatu upaya penyelamatan taman nasional tersebut," ucap Sustyo Iriyono.

Dia memaparkan, dalam kurun waktu 5 tahun terakhir, pihaknya juga telah mengungkap 12 kasus tindak pidana kehutanan di TNTN.

"Totalnya enam kasus merupakan illegal logging dan sisanya merupakan kasus perambahan hutan bersama tiga alat berat eksavator," terang Sustyo.

Setelah proses penyidikan sampai pada tahap persidangan, para pelaku divonis di PN Pelalawan, selama 1 tahun sampai dengan 4 tahun penjara dan denda Rp1,5 miliar.

Melihat kondisi terkini di TNTN, Sustyo menjelaskan, permasalahan yang terjadi begitu kompleks. Sehingga penanganan perambahan di kawasan taman nasional ini tidak mudah.

"Kami tidak bisa mengatasi perambahan di TNTN sendirian dan kami sangat membutuhkan dukungan semua pihak. Dengan bersinergi untuk mengembalikan fungsi TNTN untuk menjaga dan mempertahankan keberadaan kawasan ini. Karena merupakan salah satu habitat dari satwa liar gajah sumatera," ungkap Sustyo.

Kepala Balai Gakkum KLHK wilayah Sumatera, Subhan mengapresiasi kerjasama berbagai pihak untuk mengungkap kasus ini.

"Kami berharap adanya efek jera dan adanya dampak luas dalam upaya penyelamatan dan pelestarian kawasan TNTN. Tentunya, kami akan terus berkomitmen untuk mengungka. aktor-aktor intelektual lainnya yang ada kaitan dengan kasus ini atau kasus-kasus lainnya," singkat Subhan.

Heru Sutmantoro selaku Kepala TNTN mengungkapkan, tersangka S diamankan setelah tim gabungan terdiri Gakkum KLHK, Balai TNTN dan Korwas PPNS serta Polda Riau melakukan penangkapan terhadap empat pelaku perambahan pada tanggal 31 Maret 2022 lalu.

Dari keterangan yang diberikan saat di Pengadilan Negeri Pelalawan, mereka mengaku diperintah S untuk melakukan perambahan hutan TNTN.

Hasil sidang ucap Heru, para pelaku di vonis hukuman penjara selama satu tahun 6 bulan dan denda 500 juta subsider 3 bulan penjara.

"Saat diamankan selain ke empat pelaku, turut diamankan satu unit alat berat eksavator," ucap Heru.

Selanjutnya bekerjasama dengan Polda Riau, pihaknya kemudian berupaya memanggil S, untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Namun, yang bersangkutan tidak mengindahkan panggilan itu hingga ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO).

Persisnya pada tanggal 10 November 2022 kemarin, pihaknya mendapat informasi bahwa S diinformasikan terdeteksi masih melakukan perambahan di TNTN.

"Nah saat akan diamankan dia menghasut warga menyerang petugas. Sehingga ada dua anggota yang dianiya, satu dihajar di bagian perut dan punggung, satunya lagi di bagian kepala belakang," terang Heru.

Heru menjelaskan, meskipun berhasil menangkap S, pihaknya menduga masih ada pemodal besar yang ada dibelakang tersangka tersebut.

"Sebagai informasi, S ini sebelumnya sudah pernah diproses dengan kasus serupa, namun tidak jera," ungkap Heru.

Terkait pelanggaran yang dilakukannya, S, lanjut Heru dijerat Pasal 82 ayat (1) huruf c UU Nomor 18 tahun 2013, tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan sebagaimana telah diubah dengan Pasal 37 UU Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja jo Pasal 55 Ayat 1 Ke-1 KUHP jo Pasal 94 ayat (1) huruf a UU Nomor 18 Tahun 2013.

"Pasal ini mengatur tentang pencegahan dan pemberantasan perusakan hutan, dengan ancaman pidana penjara paling lama 15 tahun serta pidana denda paling banyak Rp100 miliar rupiah," tegas Heru.

Selain diproses terkait perambahan TNTN, tersangka S juga dijerat pasal penganiayaan dan UU darurat.

Hal ini dibenarkan Kasubdit Jatanras Polda Riau AKBP Asep Sujarwadi, saat memberikan keterangannya.

"Tersangka kami jerat UU darurat nomor 12 tahun 1951 dan pasal 170 KUHPidana. Atas penganiayaan yang dilakukannya," pungkas Asep.(*)

   


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Ilustrasi.(int)Dapat Dana Hibah dari AS, Riau Bakal Bangun Jalan dan Dermaga Baru di Pulau Rupat
Dekan FEB UIR Dr Hj Eva Sundari SE MM CRBC, Wakil Direktur I Pascasarjana UIR Dr H Efendi Ibnususilo SH MH dan Wakil Dekan III FEB UIR Dr H Zulhelmy SE MSi AK CA ACPA saat menerima SK Mendikbudristekdikti untuk Prodi Magister Akuntansi.(foto: istimewa)Direstui Mendikbud, UIR Resmi Memiliki Prodi Magister Akuntansi
SVP-Head of Region Sumatera IOH, Fahd Yudhanegoro (kiri) dalam Collabonation Tour Medan.(foto: istimewa)Collabonation Tour Medan Hadirkan Isyana Sarasvati, Kunto Aji, dan Tuan TigaBelas
Ilustrasi.(int)Gajah Liar di Tol Pekanbaru-Dumai Bakal Dipasangi Kalung GPS dari Afrika
DLHK Riau berikan Jasa Prestasi untuk Sekolah Adiwiyata di Riau Expo 2022.(foto: mcr)DLHK Riau Kucurkan Rp92 Juta untuk 23 Sekolah Adiwiyata
  Seorang Polantas di lokasi kejadian kecelakaan maut Bus PMH vs motor di Simpang Pasar Pagi Arengka, Pekanbaru.(foto: bayu/halloriau.com)Bus PMH vs Motor di Simpang Pasar Pagi Arengka Pekanbaru, Satu Orang Tewas
Dirjen Industri Agro Kemenperin, Putu Juli Ardika menyerahkan penghargaan kepada Head of Government Relations APRIL, Henky Setiawan Budyanto.(foto: istimewa)Terapkan Prinsip Industri Hijau, APRIL Kembali Terima Penghargaan dari Kemenperin
Kegiatan Goes to Campus Yayasan Rizki Bakti Negeri di Kampus UIN Suska Riau.(foto: diana/halloriau.com)Edukasi Ekonomi dan Kesehatan, Yayasan Rizki Bakti Negeri Goes to Campus di UIN Suska Riau
Ilustrasi.(int)Sore ini 23 Titik Panas Terdeteksi di Sumatera, 7 di Riau
Sales Toyota Sutomo Pekanbaru, Agus dalam Gebyar Vacarr Living World Pekanbaru.(foto: mimi/halloriau.com)Mau Punya 'Vacarr'? Yuk Ke Living World Pekanbaru Pasti Kepincut
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
JNE Pekanbaru bersilaturahmi ke kantor Halloriau.com
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2022 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved