www.halloriau.com
Hukrim
BREAKING NEWS :
Kemendikbud Bantah Klaster Sekolah Penularan Covid-19
 
Banyak Jawab Tak Tahu di Sidang Kasus Korupsi Bengkalis, Indra Gunawan Eet Bikin Kesal Hakim
Kamis, 09 Juli 2020 - 15:57:38 WIB
Ketua DPRD Riau hadir sebagai saksi di persidangan kasus korupsi Amril Mukminin.
Ketua DPRD Riau hadir sebagai saksi di persidangan kasus korupsi Amril Mukminin.

PEKANBARU - Banyak menjawab tidak tahu saat dihadirkan sebagai saksi dalam persidangan perkara korupsi Bupati Bengkalis Nonaktif, Amril Mukminin, di Pengadilan Tipikor Pekanbaru, Kamis (9/7/2020), membuat hakim kesal dan geram dengan Ketua DPRD Riau Indra Gunawan Eet. Bahkan, Hakim sempat mengatakan Eet tak pantas menjadi wakil rakyat. 

Hal ini bermula ketika Hakim Ketua, Lilin, bertanya kepada Eet. Kepada Majelis Hakim, Indra Gunawan menerangkan saat ini menjabat Ketua DPRD Riau.

Eet mengaku kenal Amril Mukminin di Partai Golkar dan pernah menjadi sama-sama anggota DPRD Bengkalis 2009-2014. Eet mengaku pernah menjabat Ketua 2009-2010, Wakil Ketua 2013-2014.

Kemudian, Majelis Hakim mengarahkan pertanyaan ke tahap proyek multi years di Kabupaten Bengkalis. Eet mengakui DPRD Bengkalis ada menyetujui anggaran multiyears tahun 2012 untuk tahun anggaran 2012.

Namun Eet mengaku tidak tahu ada berapa paket multi years dan apa saja proyeknya. Eet juga mengaku tidak tahu bagaimana kondisi proyek multi years tersebut.

Hal ini menurut Eet, karena selama 17 bulan dirinya tidak pernah hadir dan tidak pernah menjabat apa-apa di DPRD Bengkalis, karena tidak dilantik oleh Ketua DPRD. Sebab saat itu ada pemekaran Kabupaten Meranti.

Hal ini membuat geram Hakim Iwan Irawan SH yang berada di samping Hakim Ketua. “Saudara saksi (Eet) banyak tidak tahu, untuk apa Anda jadi anggota dewan kalau banyak tidak tahunya,” ujar Hakim Iwan Irawan.

“Kemudian apa korelasi keterangan Anda yang menyebutkan Anda tidak pernah dilantik selama 17 bulan dengan pemekaran kabupaten? Apakah Anda Dapil Meranti?” tanya hakim Iwan.

Eet kemudian menjawab dirinya bukan Dapil Meranti dan tidak mengetahui penyebab dirinya tak pernah dilantik.

Hakim Iwan kemudian mengatakan Eet tidak pernah membahas dan tidak pernah ikut rapat proyek multiyears. Sementara dalam BAP, Indra Gunawan alias Eet mengaku pernah membahas proyek multiyears Jalan Duri-Sei Pakning tahun 2017 sebanyak 2 kali. Eet kemudian mengakuinya.

“Jadi Anda jangan berpikiran nak membengak saja dengan mengatakan tidak tahu, tidak tahu kalau ditanya. Anda mengerti bahasa Indonesia tidak, atau harus pakai bahasa dari daerah,” ujar Hakim Owan geram.

Saksi Eet kemudian mengakui keterangannya dalam BAP yang dibacakan hakim Iwan, di antaranya, pada pembahasan proyek multiyears Duri Sei Pakning di Komisi II tahun 2017, Eet memimpin rapat dan dalam 10 menit simpulkan 2 hal.

Di antaranya terhadap proyek yang irasional masuk DIM Daftar Inventaris Masalah karena menguras anggaran lain. Ketika itu diusulkan hampir Rp200 miliar untuk 1 tahun termasuk MY Duri Pakning.

Saat di Komisi II lanjut Eet, direkomendasikan anggaran proyek Multiyears Duri-Sei Pakning tahap pertama tahun 2017 sebesar Rp65 miliar. Namun setelah disahkan dan diverifikasi Pemprov Riau, angarannya naik menjadi Rp75 miliar.

Kemudian terkait pelaksanaan proyek Duri-Sei Pakning, yang disebut Eet tidak tahu, hakim Iwan kembali membuka BAP Eet dan menemukan keterangan yang menyebutkan bahwa, Waktu Eed menjabat wakil ketua, dirinya bersama dengan 3 orang pernah melakukan survei lapangan di Duri Pakning. Hal inipun diakui Eed.

“Jadi mengapa Anda bilang tidak tahu ketika ditanya Hakim Ketua,” ujar Hakim Iwan.

Hakim Iwan mengingatkan Eet masih bisa kemungkinan akan dipanggil lagi karena dugaan ada yang disembunyikan.

Hakim Lilin di akhir sidang pemeriksaan Eet mengatakan, masyarakat rugi memilih Indra Gunawan sebagai anggota dewan, karena selama lima tahun menjadi anggota DPRD Bengkalis banyak yang tidak tahu.

“Masa 5 tahun cuma tahu program 400 rumah layak huni, tak patut saudara jadi wakil rakyat, rugi rakyat milih saudara,” ujar hakim Lilin seperti dikutip dari portal berita Bertuahpos.com. (*)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Novel BaswedanPenyerang Novel Divonis 2 Tahun dan 1,5 Tahun, Dianggap Skenario Sempurna
Amril Mukminin saat tiba di Pekanbaru beberapa waktu lalu.Fee Proyek 2 Persen Disebut-sebut pada Sidang Korupsi Amril Mukminin
Ketua DPRD Riau hadir sebagai saksi di persidangan kasus korupsi Amril Mukminin.Diperiksa Sebagai Saksi Kasus Amril Mukminin, Indra Gunawan Eet Tegaskan Tak Pernah Terima Uang Ketok Palu
  Sidang kasus korupsi Amril Mukminin. Foto: CakaplahHadir Sebagai Saksi, Mantan Plt Kadis PUPR Bengkalis Akui Serahkan Uang Rp150 Juta ke Amril
Ketua DPRD Riau hadir sebagai saksi di persidangan kasus korupsi Amril Mukminin.Banyak Jawab Tak Tahu di Sidang Kasus Korupsi Bengkalis, Indra Gunawan Eet Bikin Kesal Hakim
Amril Mukminin.Bupati Bengkalis Nonaktif Amril Mukminin Dipindah ke Rutan Pekanbaru

 
Berita Lainnya :
  • Kemendikbud Bantah Klaster Sekolah Penularan Covid-19
  • Sempat Terganggu, OJK: Layanan ATM Pekanbaru sudah Normal Kembali
  • Kabupaten Kepulauan Meranti Targetkan 1000 Warga yang Beresiko Ikut Swab Test
  • Kasus Terkonfirmasi Covid-19 Riau Bertambah 68, Siak Penyumbang Terbanyak
  • Soal Pemerasan oleh Oknum Jaksa, KPK Periksa Kepala SMP di Inhu
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    Potret Lensa
    Beli Rumah untuk Curi Minyak
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved