www.halloriau.com
Hukrim
BREAKING NEWS :
Program Jaga Kampung, Polres Inhu Tanam Jagung Hibrida di Lirik
 
Melawan Saat Ditangkap, Polresta Pekanbaru Tembak Tersangka Pembunuh Anak Tiri
Jumat, 05 Juni 2020 - 11:26:26 WIB
Polresta Pekanbaru saat membawa tersangka H (30) di RS Bhayangkara Polda Riau, Kamis (4/6/2020). Foto: Riaupos
Polresta Pekanbaru saat membawa tersangka H (30) di RS Bhayangkara Polda Riau, Kamis (4/6/2020). Foto: Riaupos

PEKANBARU - Tidak sampai 24 jam, Satuan Penyidik Satreskrim Polresta Pekanbaru berhasil menangkap tersangka penganiayaan anak tiri yang menyebabkan korban meninggal dunia. Petugas terpaksa melepaskan tembakan karena tersangka melakukan perlawanan.

Kapolresta Pekanbaru Kombes Nandang Mu’min Wijaya mengatakan, tersangka H diringkus di daerah Pangkalan Kuras, Kabupaten Pelalawan.

"Setelah kabur pada Rabu (3/6/2020) pukul 20.00 WIB, Satreskrim Polresta Pekanbaru melakukan pengejaran. Dan pada Kamis (4/6/2020) pukul 03.00 WIB, tersangka berhasil diamankan di Pangkalan Kuras, Pelalawan dengan diberi tindakan terukur atau ditembak pada kedua kakinya karena melawan petugas," ungkap Kapolresta, kemarin.

Setelah diamankan, tersangka dibawa ke Pekanbaru dan diberi perawatan medis di RS Bhayangkara Polda Riau.

Tersangka H melakukan penganiayaan terhadap anak tirinya Ani yang berumur 18 bulan. Tidak hanya dipukul saat menangis namun tersangka juga menginjak dada korban.

"Dadanya diinjak kemudian tangan kanan korban mengalami patah. Hingga menimbulkan korban tak berdaya dan meninggal dunia," ucapnya.

Diungkapkan Kapolresta, perbuatan yang dilakukan H terhadap anak tirinya itu dipicu karena rasa kesal. Di mana korban disebutkan tersangka kerap menangis.

"Saat kejadian, Rabu (3/6/2030) pukul 01.00 WIB korban menangis. Saat itu juga tersangka membawa korban dari kamar ke kamar mandi. Setelah itu korban dimasukkan ke dalam bak mandi dan ditenggelamkan," kata Kapolresta

Lebih jauh, korban yang telah diangkat masih menangis. Membuat tersangka terpancing emosi.

"Ibu korban yang berusaha melerai pun ikut dipukul oleh tersangka. Diancam dan tidak boleh mengadu ke siapa-siapa. Pada hari yang sama pukul 20.00 WIB ibu korban melihat anaknya tidak bergerak. Lalu ia menyampaikan pada tersangka untuk membawa anaknya berobat. Namun ternyata tersangka malah melarikan diri," urainya.

Sementara, ibu korban R (20) masih diperiksa sedangkan sang anak masih berada di RS Bhayangkara Polda Riau. 

Karumkit RS Bhayangkara AKBP Agung didampingi Kasubbid Yanmed Dokpol Polda Riau Kompol Supriyanto mengatakan, hasil pemeriksaan pada jenazah Ani terdapat luka memar pada bagian kepala dan leher.

"Luka memar tidak hanya di satu tempat. Dan diduga telah berulang kali dilakukan. Ditemukan luka tumpul pada kepala dan leher sedangkan luka terbuka tidak ada," ucapnya dikutip dari riaupos.

Adapun kronologi kejadian, pada Rabu (3/6/2020) sore Polresta Pekanbaru menerima informasi masyarakat adanya anak berumur 18 bulan yang meninggal karena dianiaya ayah tiri.

Adapun TKP rumah kontrakan Jalan Sidodadi,  Kelurahan Perhentian Mapoyan, Kecamatan Marpoyan Damai. Satreskrim Polresta Pekanbaru bersama Unit Reskrim Polsek Bukitraya pun menuju ke TKP untuk melakukan olah TKP.

Lebih jauh, Kapolsek Bukit Raya Kompol Bainar pun menyebut, suami atau tersangka H arogan. Ibu kandung korban R tak bisa melerai kekerasan yang dilakukan oleh suami nya itu. Sebab, jika ikut campur, suaminya itu tak segan-segan memukulinya.

Dalam pada itu, sang anak yang tak kuat menahan sakit, membuatnya tak bisa makan yang membuat kondisi fisik  menurun hingga hembuskan nafas terakhir.

"Tersangka sering melakukan kekerasan, anak dipukulin, dimasukkan ke kamar mandi lalu dicelupkan ke dalam bak air. Di saat korban tak bisa diam, masih menangis, kepalanya dibenturkan tu ke dinding," jawab Kapolsek usai melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Warga setempat pun menyebut,  keluarga itu tertutup. Istri tak pernah keluar rumah, begitupun dengan suami yang jarang bersosialisasi dengan tetangga kontrakannya.

"Istri dikurung di dalam rumah. Pergi ke pasar pun tak ada. Padahal rumah tersebut petak-petak yang seharusnya dekat dengan tetangga," ujar Kapolsek sambil menambahkan, untuk sementara, tersangka dijerat dengan pasal 351 KUHP.(*)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Dua pelaku investasi bodong di Inhil.Dua Pelaku Investasi Bodong di Inhil Diciduk Polisi
Salah seorang pelaku perampoka  yang diamankan aparat.Satu Pelaku Pencuri Berangkas di Alfamart Simpang PIR Tandun Rohul Ditangkap, Tiga Buron
Foto: AntaraLukai Polisi, Bandit Bersamurai di Pekanbaru Ditembak Mati
  Tersangka diamankan polisi.Hendak Transaksi Narkoba di Halte, Pengedar Sabu di Inhu Diringkus Polisi
IlustrasiDiduga Terlibat Prostitusi di Lampung, Polisi Tangkap Artis VS
IlustrasiUsai Dicekoki Minuman Keras, Ayah Kandung Perkosa Anak Remajanya 3 Kali

 
Berita Lainnya :
  • Program Jaga Kampung, Polres Inhu Tanam Jagung Hibrida di Lirik
  • Berikut Keseruan Smartfren WOW Virtual Concert 8 Agustus
  • Sempat Ricuh, Warga Kuansing Menolak Eksekusi Lahan oleh PT Wanasari Nusantara
  • Malam Nanti Riau Masih Berpotensi Diguyur Hujan
  • Pasangan 'Berkah' Dapat Rekomendasi Nasdem di Pilkada Kepulauan Meranti
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    Potret Lensa
    Beli Rumah untuk Curi Minyak
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved