www.halloriau.com
Hukrim
BREAKING NEWS :
Bantu Pulihkan Ekonomi, Pemprov Riau Harapkan BRK Tingkatkan Lagi Kinerja
 
Ibu Miskin Mencuri Sawit di Rohul hanya Dihukum Percobaan karena Kerugian PTPN V Cuma Rp76.500
Rabu, 03 Juni 2020 - 18:44:54 WIB
Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau Budi Raharjo Kisnanto
Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau Budi Raharjo Kisnanto

PEKANBARU - Terdesak kebutuhan ekonomi yang menerpa dirinya, seorang ibu nekat mengambil tiga tandan buah sawit milik PTPN-V di areal Avdeling V Blok Z, Kebun Sungai Rokan, Kabupaten Rohul. 

Beruntung, nasib ibu ini tidak berakhir di penjara untuk jalani masa percobaan 2 bulan persyaratan, karena kerugian dialami hanya Rp76.500. 

Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau Budi Raharjo Kisnanto, Rabu (3/6/2020) sore, mengatakan ibu rumah tangga bernama Rica Maria (31) divonis bersalah melanggar Pasal 354 KUHP setelah jalani satu kali proses sidang cepat di Pengadilan Negeri Pasir Pangaraian. 

"Dalam hal ini, sudah dilakukan persidangan oleh hakim PN Rohul dengan putusan No 43/PID.C/ 2020/PN atas nama terpidana Rika Maria dijatuhi pidana penjara karena terbukti melakukan tindak pencurian ringan (Tipiring) dengan pidana penjara selama 7 hari," ujar Budi. 

Dalam perkara yang dilakukan oleh terdakwa, Budi mengatakan pidana tersebut, tidak perlu dijalani terdakwa. Kecuali dikemudian hari ada perintah lain dalam putusan hakim yang ingkrah oleh karena tindak pidana lain sebelum masa percobaan 2 bulan. 

"Artinya dihukum selama 7 hari kurungan dalam masa percobaan 2 bulan," yakin Budi. 

Kasus ini, 30 Mei 2020 berawal saat Rica terpegok satpam tengah mengambil tiga tandan buah sawit milik PTPN-V diareal Avdeling Blok Z. Saat itu dia tak sendiri ditemani dua rekannya yang berhasil kabur begitu dikejar petugas. Namun Rica apes, dirinya tertangkap hingga diproses hukum. 

Lebih lanjut, proses penyidikan bergulir di Polsek Tandun karena satpam melaporkan pelaku atas tindak pidana pencurian tiga tandan buah sawit dengan jumlah kerugian perusahaan Rp76.500. 

Dalam perkara ini, Budi mengatakan Rica terjerat tindak pidana ringan (Tipiring) karena nilai kerugian di bawah Rp2,5 juta. Untuk itu, proses penyidikan dilakukan dengan skema Acara Pemeriksaan Cepat atau APC. 

"Sesuai aturan MA RI No.2 tahun 2012 tentang kasus pencurian minimal Rp2,5 juta. Karena kurang dari nilai itu, penyelesaian kasus itu langsung diserahkan ke PN dengan acara Tindak Pidana Ringan (Tipiring) dengan sangkaan melanggal pasal 364 KUHP. Karena kerugiannya sedikit," terang Budi. 

Dalam skema APC, Budi mengatakan penyidik kepolisian tidak melibatkan jaksa dalam pelimpahan berkas ke Pengadilan setempat. 

"Jadi penyidik langsung melimpahkan berkas perkara ke pengadilan untuk langsung di sidang. Jaksa hanya menerima dan melakukan putusan hakim," tutur Budi. 

Dalam perkara ini, dia mengatakan Kejaksaan Negeri Rokan Hulu berperan sebagai eksekutor. Artinya, Korps Adhyaksa lah yang akan memantau masa percobaan selama dua bulan terhadap Rica. Jika selama dua bulan dia terlibat pidana kembali, maka Rica bisa langsung dieksekusi untuk ditahan selama tujuh hari. 

Polisi sejatinya telah berusaha untuk memediasi kasus itu agar berujung damai. Namun, satpam perusahaan disebut tetap bersikukuh untuk melanjutkan kasus itu hingga bergulir ke pengadilan. 

Kisahnya, sebelumnya menjadi sorotan setelah dia mengaku nekat mencuri tandan buah sawit karena ketiga anaknya yang masih di bawah lima tahun merengek kelaparan. Sementara, dia tidak lagi memiliki beras. Pada saat kejadian, Junaidi, suami Rica yang merupakan buruh kebun disebut tidak lagi berada di rumah. Rica pun mengaku kalut dan nekat mencuri sawit untuk membeli beras. 

Penulis : Helmi 
Editor: Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Kapolsek Rambah IPTU P.Simatupang.Kasus Penganiayaan Anak di Bawah Umur di Kecamatan Rambah sudah Proses Penyidikan
Tersangka RN diduga pengedar sabu sabu, ditangkap polisi dekat TPU Desa Muara Jaya, Kepenuhan, saat akan bertransaksi.Transaksi Sabu di Dekat TPU Muara Jaya, Petani Muara Dilam Rohul Diciduk Polisi
MR (40) warga Desa Kembang Damai, Pagaran Tapah Darussalam, diamankan Polisi setelah dilaporkan istrinya karena diduga sudah cabuli anak kandungnya yang berusia 11 tahun atau masih di bawah umur.Apak Rutiang Diduga Cabuli Anak Kandungnya Diringkus Polisi Rohul
  PH penggugat Ramses Hutagaol menunjukan bukti ke majelis hakim dalam sidang lanjutan, gugatan perdata warga terhadap PT Hutahaean Dalu-dalu Kecamatan Tambusai selaku tergugat.PN Rohul Gelar Sidang Lanjutan Pembuktian Gugatan Perdata Warga Terhadap PT Hutahaean
Pelaku penganiaya istri ditangkap.Sempat Kabur, Suami di Kunto Darussalam yang Banting Istri hingga Viral di Medsos Ditangkap Polisi
Pria setengah abad, PS (60), warga Desa Payo Lebar, Kecamatan Singkut, Sarolangun, Jambi, ditangkap polisi setelah diduga cabuli bocah perempuan 8 tahun, di Desa Tanjung Belit, RambahSudah Tiga Kasus Pencabulan di Rambah, yang Terbaru Pria Setengah Abad Lebih Cabuli Anak 8 Tahun

 
Berita Lainnya :
  • Bantu Pulihkan Ekonomi, Pemprov Riau Harapkan BRK Tingkatkan Lagi Kinerja
  • Baru Dilantik, Kasatpol PP Riau Siap Kawal Perda di Lapangan
  • PDP di Inhu Tambah 3 Orang, Satu Pasien Positif Masih Dirawat
  • Jenazah Pelda Anumerta Rama Tiba Esok, Dimakamkan di TMP Pekanbaru
  • Kelola Blok Rokan, Pertamina Targetkan Sumbang 60 Persen Produksi Minyak RI
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    Potret Lensa
    Beli Rumah untuk Curi Minyak
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved