www.halloriau.com

Hukrim
BREAKING NEWS :
Swab Mandiri di Masyarakat Meningkat, Pemprov Riau Minta PCR Lagi ke Pusat
 
Selain Reynhard Sinaga, Ini Psikopat Paling Sadis di Indonesia, Bunuh 42 Wanita dan Minum Air Liurnya
Jumat, 17 Januari 2020 - 07:21:31 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

JAKARTA - Beberapa waktu ke belakang, nama Reynhard Sinaga disebut sebagai psikopat dan predator seks tersadis dalam sejarah Inggris sempat menggemparkan publik.

Tapi jauh sebelum Reynhard Sinaga, di Indonesia ada beberapa tokoh psikopat yang kisahnya tak kalah sadis.

Mulai dari kisah Ryan Jombang di tahun 2008, Robot Gedek di tahun 1996, hingga Dukun AS alias Ahmad Suradji di tahun 1980-an.

Very Idham Henyansyah alias Rian Jombang membunuh dan memutilasi 11 korbannya dan sebagian jasad mereka dikubur dikolam belakang rumahnya.

Dilansir dari grid, sebelum itu publik tanah air sempat dibuat heboh juga pada tahun 1996 ketika Siswanto alias Robot Gedek membunuh dan memutilasi 12 orang anak dibawah umur yang sebelumnya disodomi oleh si Robot Gedek.

Sekarang Robot Gedek dan Ryan Jagal Jombang dicap sebagai pembunuh paling kejam di Indonesia.

Namun sebelum 'era' mereka berdua ada satu orang pembunuh berantai yang dinobatkan benar-benar bengis di Indonesia, yakni Ahmad Suradji.

Namanya terdengar asing ditelinga masyarakat Indonesia.

Ahmad Suradji lahir 10 Januari 1949, Deli Serdang, Sumatera Utara.

Nama aslinya ialah Nasib dan kerap dipanggil Nasib Kelewang karena sering mencuri Lembu menggunakan Kelewang hingga akhirnya dipenjara.

Ketika bebas dari penjara baru Nasib menyandang nama Ahmad Suradji.

Dirinya kemudian mendapat julukkan baru 'Datuk' setelah ia menikahi tiga wanita kakak beradik kandung dan tinggal serumah dengan mereka hingga dikaruniai sembilan orang anak.

Kegilaannya dimulai pada tahun 1986.

Suatu malam saat Suradji tidur ia bermimpi didatangi mendiang ayahnya.

Dalam mimpi tersebut ayahnya yang dulu berprofesi sebagai dukun mewariskan sebuah ilmu sakti kepadanya.

Namun ada syarat untuk menguasai ilmu ini.

Suradji harus menumbalkan 72 nyawa wanita.

Bukan hanya itu, ia juga harus melakukan ritual meminum air liur korbannya yang hendak ditumbalkan.

Suradji yang sejak usia 12 tahun sangat terobsesi dengan ilmu perdukunan kemudian menggunakan kedok sebagai Dukun AS (Ahmad Suradji) untuk mempermulus aksinya.

Suradji kemudian segera melaksanakan syarat tersebut walau awalnya bimbang.

Satu persatu wanita ditumbalkan oleh Suradji, dibunuh secara keji.

Cara membunuhnya pun beragam tapi yang pasti ia selalu melakukan ritual menjijikkan sebelum menghabisi nyawa korbannya dengan meminum air liur dan mempreteli harta benda mereka.

Sebelas tahun sudah Suradji melakukan kegilaan biadab itu dan berhasil menyembunyikan segala perbuatannya dari masyarakat maupun pihak berwajib.

Hingga akhirnya tibalah suatu sore di tanggal 27 April 1997.

Desa Sei Semayang, Deli Serdang tempat Suradji tinggal mendadak gempar ketika ditemukan sosok mayat wanita tanpa busana di kebun tebu.

Warga kemudian berbondong-bondong datang untuk melihat mayat siapakah itu.

Keadaan semakin memanas ketika ada seorang wanita desa bernama Sri Kemala Dewi (21) hilang sejak tiga hari terakhir.

Benar saja, ternyata mayat itu adalah Sri Dewi.

Mendapati kasus tersebut, Kepolisian Mapolsek Sunggal segera menerjunkan para aparatnya untuk mengendus apa, siapa dan bagaimana mayat Dewi bisa sampai disitu.

Sebelum menghilang Dewi sempat dikabarkan bertengkar dengan suaminya, Tumin.

Orang tua Dewi dan warga menuding Tumin pelaku pembunuhan istrinya sendiri.

Polisi lantas menahan sementara Tumin untuk dimintai keterangan.

Polisi tidak serta merta langsung menetapkan Tumin sebagai tersangak dan masih melakukan penyelidikan karena beberapa tahun sebelumnya pernah ditemukan juga mayat wanita di ladang tebu.

Kasus sempat dihentikan karena tidak adanya bukti kuat.

Ahmad Suradji ketika menjalani proses pengadilan (Grid.ID)
Akan tetapi secercah titik terang datang ketika seorang warga desa bernama Andreas berujar dirinya mengantarkan Dewi ke rumah dukun Ahmad Suradji untuk berkonsultasi dihari menghilangnya wanita itu.

Polisi kemudian menindaklanjuti laporan itu dan mendatangi rumah Suradji untuk menanyainya perihal Dewi.

Suradji mengakui bahwa Dewi memang datang ke rumahnya untuk berkonsultasi dan selepas maghrib wanita itu pulang ke rumahnya.

Tak cukup bukti untuk menangkap Suradji, kasus dihentikan.

Polisi tak menyerah, satu persatu laporan orang hilang mereka dalami beberapa tahun terakhir.

Nyatanya banyak orang dilaporkan hilang yang kebanyakan pasien Suradji.

Tak tunggu waktu lama polisi langsung menggerebek dan menggeldah rumah Suradji.

Disana mereka menemukan pakaian dan perhiasan wanita yang salah satunya milik Dewi.

Suradji dan ketiga istrinya kemudian dibekuk untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Lewat proses interogasi panjang, Suradji mengaku dirinya memang membunuh Dewi, didesak lagi oleh polisi ia mengakui sudah membunuh 16 wanita, didesak lagi Suradji berujar dia sudah menghabisi nyawa 42 orang wanita!

Dalam aksi koboinya membunuhi para wanita itu, Suradji dibantu oleh salah satu istrinya yang bernama Tumini.

Dalam pengadilan, Suradji dijatuhi vonis hukuman mati dan Tumini divonis penjara seumur hidup.

10 Juli 2008 pukul 22.00, eksekusi mati dilakukan oleh pihak berwenang.

Tiga buah peluru dilesakkan ke dada Suradji, mengakhiri riwayat pembunuh paling bengis di Indonesia itu. (*)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
IlustrasiSelain Reynhard Sinaga, Ini Psikopat Paling Sadis di Indonesia, Bunuh 42 Wanita dan Minum Air Liurnya
Reynhard Sinaga dan orangtuanya.Ayah Reynhard Sinaga Ternyata Masuk DPO Kasus Karhutla di Riau
Ilustrasi.Tiga Suporter Indonesia Ditahan di Malaysia, Diduga Terkait Kasus Teror Bom
  Reynhard Sinaga dan ayahnya.DLHK Riau Tidak Tutup Kemungkinan Lanjutkan Kasus Ayah Reynhard Sinaga
Terpidana korupsi tiket Garuda Indonesia yang berhasil ditangkap.Buronan Terpidana Korupsi Penjualan Tiket PT Garuda Indonesia Ditangkap
Deputi Pemberantasan BNN Pusat, Irjen Pol Arman Depari, saat ekspos kasus di Pekanbaru.Jalur 'Segitiga Emas' Akses Mulus Masuknya Sabu ke Indonesia, Miris Nelayan Jadi Kaki Tangan

 
Berita Lainnya :
  • Swab Mandiri di Masyarakat Meningkat, Pemprov Riau Minta PCR Lagi ke Pusat
  • Agar Hasil Maksimal, Walikota Pekanbaru Berharap Kabupaten Tetangga Terapkan PSBM
  • DPRD Pekanbaru Sahkan APBD-P 2020 Rp2,78 Triliun, Penanganan Covid-19 Jadi Fokus Anggaran
  • Tambah 13 Kasus, Pasien Covid-19 di Bengkalis Capai 235 Orang
  • Ketuk Palu, DPRD Riau Sahkan APBD Perubahan Rp8,7 Triliun
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    Potret Lensa
    Beli Rumah untuk Curi Minyak
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved