www.halloriau.com
Hukrim
BREAKING NEWS :
Kadis Kominfotik Riau Chairul Rizki Positif Covid-19
 
KPK Kaget Presiden Beri Grasi ke Mantan Gubri Annas Maamun
Rabu, 27 November 2019 - 06:00:25 WIB
Gedung KPK.
Gedung KPK.

JAKARTA - Pemberian grasi kepada mantan Gubernur Riau Annas Maamun dari Presiden Joko Widodo membuat kaget Komisi Pemberantasan Korupsi.

"Kami cukup kaget ketika mendengar Informasi pemberian grasi terhadap Annas Maamun yang justru terlibat dalam sejumlah perkara korupsi yang ditangani KPK," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah, Selasa (26/11/2019).

Febri menilai hal itu mengejutkan karena kasus korupsi yang dilakukan Annas berkaitan dengan sektor kehutanan.

Kasus itu suap untuk perubahan kawasan bukan hutan untuk kebutuhan perkebunan sawit.

"Korupsi yang terjadi di sektor kehutanan memiliki akibat yang lebih besar terhadap hutan itu sendiri, lingkungan dan kepentingan publik untuk lingkungan yang sehat," ujar Febri dikutip kompas.

Febri menuturkan, sore ini KPK telah menerima surat dari LP Sulamiskin tempat Annas ditahan.

Surat tersebut berisi permintaan agar KPK melaksanakan keputusan presiden terkait grasi terhadap Annas Maamun.

Menurut Febri, KPK akan mempelajari isi surat tersebut terlebih dahulu karena surat tersebut tidak mengungkap alasan pemberian grasi kepada Annas.

"Dengan tetap menghargai kewenangan Presiden memberikan pengampunan (grasi) terhadap terpidana kasus korupsi Saudara Annas Maamun dalam perkara ini, KPK akan mempelajari surat yang dikirim oleh Lapas Sukamiskin tersebut," kata Febri.

Diberitakan, Presiden Jokowi memberikan grasi berupa potongan satu tahun masa hukuman kepada mantan Gubernur Riau Annas Maamun yang merupakan terpidana kasus alih fungsi lahan Provinsi Riau.

Dengan adanya grasi ini, Annas yang kini ditahan di Lapas Sukamiskin Bandung diprediksi akan bebas pada Oktober 2020 tahun depan karena ia hanya cukup menjalani enam tahun masa hukuman dari vonis tujuh tahun penjara yang dijatuhlan Mahkamah Agung.

Seperti diketahui, pada 2015, Majelis Hakim Tindak Pidana Korupsi Bandung menjatuhkan vonis enam tahun penjara kepada Annas karena terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi dalam kasus suap alih fungsi kawasan hutan senilai Rp 5 miliar di Riau.

Pada 2018, Annas mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung. Namun, kasasi ditolak dan MA memperberat hukuman Annas menjadi tujuh tahun penjara.(*)





Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
KPKKasus Suap DAK Kota Dumai, KPK Panggil Dua Saksi untuk Tersangka ZAS
Edhy Prabowo ditangkap pada Rabu dini hari, 25 November 2020.Edhy Prabowo Jadi Menteri Ketiga Era Jokowi yang Jadi Tersangka KPK
Kejati RiauSekda Inhu Diperiksa Kejati Riau Terkait Dugaan Korupsi Dana Kas Bon Rp 114 Miliar
  IlustrasiKasus Tanda Tangan Palsu Honor KPM, Dugaan Mengarah Unsur Korupsi
Menteri Kelautan dan Perikanan (KPK) Edhy Prabowo.Breaking News: KPK Tangkap Menteri KKP Edhy Prabowo
KPK.KPK Setor Rp2,3 Miliar ke Kas Negara dari Perkara Suap Proyek

 
Berita Lainnya :
  • Kadis Kominfotik Riau Chairul Rizki Positif Covid-19
  • Tabrak Fuso di Tol Pekanbaru-Dumai, Sopir Innova Tewas
  • Positif Covid-19 Riau Bertambah 227 Kasus, Sembuh 178 Orang, 5 Meninggal
  • Antisipasi Politik Uang, Gakkumdu Gandeng Pihak Perbankan
  • Lewat Bimtek dan Orientasi, Bawaslu Bekali Pengawas TPS
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    Potret Lensa
    Beli Rumah untuk Curi Minyak
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved