www.halloriau.com
Hukrim
BREAKING NEWS :
Diterima Bupati Sukiman, Rohul Raih Penghargaan Swasti Saba Padapa 2019 dari Mendagri dan Menkes
 
Penanganan Kasus Karhutla PT TI Naik ke Tahap Penyidikan
Senin, 21/10/2019 - 10:20:03 WIB

PEKANBARU - Ditreskrimsus Polda Riau meningkatkan penanganan status kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) PT Teso Indah (TI) ke penyidikan. Peningkatkan status penanganan ini dilakukan setelah pemeriksaan di lokasi dan sejumlah lokasi.

"Kita telah meningkatkan ke penyidikan dalam kasus Karhutla terhadap PT Teso Indah yang arealnya berada di Desa Rantau Bakung Kecamatan Rengat Barat Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu), Riau," kata Direktur Reskrimsus Polda Riau, AKBP Andri Sudarmadi dikutip Detikcom, Senin (21/10/2019).

Polisi sebelumnya memeriksa sejumlah saksi dan menghadirkan ahli bidang lingkungan. Begitu juga pemeriksaan terhadap sarana dan prasarana peralatan penanggulangan kebakaran milik perusahaan.

"Perusahaan sengaja atau lalai tidak menyiapkan sarana dan prasarana, dana yang memadai, SOP dan sumber daya manusia untuk mencegah dan menanggulangi kebakaran hutan," kata Andri.

Karhutla itu terjadi, sambung Andri, di areal perkebunan kelapa sawit milik PT TI pada 19 Agustus 2019 lalu. Kebakaran yang terjadi seluas 21,81 hektare (Ha) yang berbatasan dengan suaka Margasatwa Kerumutan di Inhu.

Selain itu kebakaran juga terjadi di lahan perusahaan di Desa Rantau Bakung seluas 37,25 Ha. Sehingga total luas kebakaran di perusahaan perkebunan sawit ini mencapai 69,06 Ha.

"Kita sudah melakukan lidik dengan pengecekan di areal yang terbakar serta keterangan sejumlah saksi dan gelar perkara. Dari dugaan tersebut, penyidik berpendapat bahwa telah terjadi kesengajaan atau kelalaian oleh perusahaan sehingga terjadinya kebakaran dalam lahan perizinan yang dimilik perusahaan," kata Andri.

Penyidik menggunakan UU Nomor 32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.

"Dari penyidikan ini nanti akan kita gelar perkara kembali. Saat ini statusnya masih lidik. Nantinya tentu akan ditingkatkan lagi untuk dijadikan tersangka," kata Andri.

Sementara dari pemeriksaan terhadap pihak manajer kebun, diketahui perusahaan tidak menempatkan Amdal di kantornya Estate Rantau Bakung.

"Malah saat manejer kebun kita periksa, mengaku belum pernah melihat Amdal PT TI. Padahal Amdal tersebut merupakan acuan mencakupseluruh operasional usahanya. Pihak manajer mengaku baru mendapat SOP Karhutla pada bulan September 2019 setelah terjadinya kebakaran," kata Andri. (*)




Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Diterima Bupati Sukiman, Rohul Raih Penghargaan Swasti Saba Padapa 2019 dari Mendagri dan Menkes
  • Waka DPRD Inhu: Anggota Dewan harus Tolak RKA Bersifat Konsumtif dan Seremonial
  • Bangkai Gajah Sumatera Ditemukan di Konsesi Perusahaan, Diduga Diburu Demi Gadingnya
  • Jalan Pramuka Tergenang Air, Kepala DPUPRPKP Meranti Panggil Kontraktor
  • Pasca Sampaikan Saran, Edy Haryanto Gelar Pertemuan dengan Bupati Inhil
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    Potret Lensa
    Gagalkan Perdagangan Satwa Dilindungi
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved