www.halloriau.com


BREAKING NEWS :
Renovasi Pelabuhan Tanjung Harapan Diterpa Isu Miring, Ketua PP Kepulauan Meranti Ajak Dukung Pembangunan
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 


Dua Sastrawan Riau Peroleh Penghargaan Sastra dan Tiga Komunitas Dapatkan Bantuan Pemerintah Komunitas
Senin, 01 Juli 2024 - 08:06:49 WIB
ist.
ist.

Baca juga:

JAKARTA - Dua sastrawan Riau masing-masing Fakhrunnas MA Jabbar dan Taufik Ikram Jamil memperoleh Penghargaan Sastra  untuk kategori pengabdian lebih dari 40 tahun. Selain itu, tiga komunitas sastra Riau mendapatkan Bantuan Pemerintah (Banpem) Komunitas Sastra.

Tahun ini untuk tahap pertama, Pusat Pengembangan dan  Perlindungan Bahasa dan Sastra, Badan Pengembangan Bahasa Kemendikbud memberikan  Penghargaan Pengabdian Sastra bagi 70 sastrawan senior yang sudah berkecimpung di dunia sastra lebih dari 40 dan 50 tahun.
Di antara penerima penghargaan 50 tahun, adalah sastrawan Rida K. Liamsi (Kepri), Harris Efendi Tahar (Sumbar), Iberamsyah Barbary (Kalsel), Ahmad Tohari (Jateng), Saut Poltak Tambunan (Jakarta), Idris Pasaribu (Sumut) dll. Sedangkan untuk pengabdian 40 tahun antara lain Kurnia Effendy, Seno Gumira Ajidarma (Jakarta), Bambang Widiatmoko (Yogya), Gus tf (Sumbar) dll. Para penerima memperoleh hadiah sejumlah uang tunai.

Selain itu, terdapat 54 komunitas sastra yang terpilih memperoleh Bantuan Pemerintah (Banpem) Komunitas Sastra di mana tiga diantara berasal dari Riau yakni Komunitas Rumah Sunting pimpinan Kunni Masrohanti, Riau Sastra (Listi Mora Rangkuti)  dan Suku Seni (Marhalim Zaini).

Kepala Pusat Pengembangan dan. Perlindungan Bahasa dan Sastra
Imam Budi Utomo dalam laporannya pada acara pembukaan Pembekalan Calon Penerima Banpem Bidang Kebahasaan dan Kesastraan: Penguatan Komunitas Sastra Tahun 2025 dan Penghargaan Pengabdian Sastra sebenarnya banyak sekali calon penerima penghargaan dan banpem. Namun, setelah dilakukan seleksi dan penilaian oleh tim kurasi maja terpilih 70 sastrawan dan 54 komunitas sastra. Acara digelar di The Sultan Hotel, Jakarta, 25 Juni malam.

"Proses seleksi dan penilaian dalam waktu yang cukup panjang. Khusus untuk penghargaan pengabdian sastra penjaringannya diusulkan oleh Balai Bahasa di tiap provinsi. Ada calon yang mengabdi cukup lama namun tidak didukung dokumen pendukung. Pemberian penghargaan dan Banpem Komunitas Sastra tahap kedua segera dibuka dan dilanjutkan," ucap Imam.

Dijelaskan, untuk banpem komunitas sastra, awalnya terjaring sebanyak 446 komunitas, setelah disaring akhirnya lolos 54 komunitas. Sedangkan 70 sastrawan yang terpilih, mengingat usia yang sudah sepuh, ada 14 orang tak  bisa hadir di Jakarta.

Sekretaris Jenderal Kemendikbud, Ir. Suharti,  MA, Ph.D dalam sambutannya melalui video mengatakan, Presiden Jokowi sering mengingatkan negara harus hadir di tengah masyarakat. Dalam hal ini, Badan Bahasa bergerak cepat sesuai cita-cita bangsa mewujudkan keunggulan meningkatkan literasi masyarakat. Melakui bantuan, fasilitas dan penghargaan dapat menjadi energi baru bagi sastrawan daerah dan komunitas sastra. Sekalian itu, anggaran yang tersedia terus ditingkatkan tang semula hanya Rp. 8 M, kini sudah meningkat Rp. 27 M.

Di akhir sambutan, Suharti membacakan puisi karya sendiri berjudul Manusia.

Sementara Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa,  E. Aminuddin Aziz yang sudah mengemban tugas selama 4 tahun 2 bulan menjelaskan diperlukan waktu sekitar dua tahun mendiskusikan masalah banpem ini.

Pada acara pembukaan, tampil empat sastrawan penerima penghargaan lebih 50 tahun membacakan puisi yakni Presiden Penyair Sutardji Calzoum, KH. D. Zawawi Imron, LK. Ara, Mustofa W. Hasyim dan Putu Wijaya.

Usai acara, sastrawan Kunni Masrohanti, S.Ag didampingi Muhammad De Putra, S.Antropologi mengungkapkan rasa bangganya atas banpem komunitas yang diraih komunitas Rumah Sunting tahun ini.

"Ke depan, kita berharap semakin banyak sastrawan Riau yang mendapatkan penghargaan sastran ini. Tentu, dukungan dokumen sangat menentukan keterpilihannya nanti. Kita perlu mengingatkan para sastrawan senior tersebut agar dapat ambil bagian dan meraih penghargaan," kata Ketua Penyair Perempuan Indonesia ini.

Sementara, Hj. Tutin Apriyani, SE, istri sastrawan Fakhrunnas mengungkapkan rasa bahagianya atas penghargaan ini. Sebab, masa pengabdian dan berkarya  para sastrawan yang cukup panjang mendapat penilaian dari pihak pemerintah. Hal ini diharapkan memberikan motivasi bagi para sastrawan gnerasi sesudahnya untuk terus berkarya. (rls)

 
    Berita Terkait

 


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: [email protected]
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Proses renovasi pelabuhan Tanjung Harapan, SelatpanjangRenovasi Pelabuhan Tanjung Harapan Diterpa Isu Miring, Ketua PP Kepulauan Meranti Ajak Dukung Pembangunan
Pameran Modena di Central Panam Elektronik di Jalan HR Soebrantas, Pekanbaru (foto/ist)Modena Gelar Pameran di Pekanbaru untuk Penuhi Kebutuhan Rumah Tangga
Direktur Lalu Lintas Polda Riau Kombes Taufiq Lukman Nurhidayat sosialisasi Ops Patuh LK 2024 (foto/int)Ops Patuh Lancang Kuning: 11 Polisi di Riau Terjaring Razia, Dua Ditilang
Ketum Golkar Airlangga Hartarto menyerahkan SK pencalonan Gubernur Riau ke Syamsuar dan Ustaz Mawardi M Saleh (foto/ist)Didukung Penuh Ketum Airlangga Hartarto, Syamsuar-Ustaz Mawardi Siap Pimpin Riau
Dompet Dhuafa meresmikan gedung baru Madrasah Ibtidaiyah Swasta (MIS) Nurul Huda di Desa Pulau Palas (foto/ist)Dompet Dhuafa Resmikan Gedung Baru MIS Nurul Huda di Inhil
  Pj Sekda Riau, Indra launching SEHAT RSPB di RSUD Petala Bumi (foto/int)Pj Sekda Riau Apresiasi RSUD Petala Bumi Terapkan Layanan Aduan Digital
Kasatpol PP Pekanbaru, Zulfahmi Adrian.(foto: int)Narkoba Marak di Tempat Hiburan Malam, Satpol PP Pekanbaru Ingatkan Pelaku Usaha Perketat Pengawasan
Kehadiran rombongan wartawan PWI se-Riau disambut hangat Bupati Kuansing Dr Suhardiman Amby (foto/ist)Bupati Kuansing Sambut Hangat dan Jamu Makan Malam Rombongan PWI se-Riau
Ilustrasi tepung sagu basah di Riau naik tipis (foto/int)Naik Tipis, Harga Tepung Sagu Basah di Riau Tembus Rp2.668 per Kg
Rapat Kecamatan Tebingtinggi Timur Bahas Penolakan Penanaman Akasia di Hutan Desa
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
RGE Jurnalism Workshop Perkaya Pengetahuan Wartawan
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2024 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved