www.halloriau.com
HalloIndonesia
BREAKING NEWS :
Viral Penampakan Rumah di Tengah Jalan Raya, Pemilik Dinilai Egois
 
Miris, Ditolak Bidan, Seorang Ibu Terpaksa Melahirkan Sendiri dan Jadi Tontonan Warga
Senin, 13 Juli 2020 - 06:35:41 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

JAKARTA - Aljannah (25), warga Sampang, Madura, terpaksa melahirkan secara mandiri dan jadi tontonan warga saat bidan berinisial SF menolak untuk membantu persalinannya.  

Peristiwa itu dibenarkan suaminya, Zainuri, yang mengantarnya ke rumah bidan SF di Desa Ketapang Barat, Kecamatan Ketapang, Kabupaten Sampang, Madura, pada 4 Juli 2020 lalu. 

Menurut Sainuri, kondisi istrinya saat itu sudah kesakitan dan kritis. Namun, bidan SF tak kunjung keluar rumah. 

Zainuri  akhirnya terpaksa menelepon keluarganya untuk datang dan membantu Aljannah.

“Kami juga menghubungi keluarga kami untuk membantu,” ujar Zainuri.

Sementara itu, warga sekitar rumah bidan SF juga berdatangan karena mendengar suara istrinya yang kesakitan.

Akhirnya, di tengah warga yang menonton, istrinya melahirkan secara mandiri di depan rumah bidan SF.

Biaya Rp 800.000 

Setelah itu, menurut Zainuri, bidan SF keluar rumah dengan menggunakan APD lengkap. Bidan SF meminta istri dan bayinya masuk untuk dirawat.  

“Kami langsung diarahkan masuk ke dalam rumah, kemudian anak dan istri saya dibersihkan. Setelah dibersihkan, anak saya diletakkan di inkubator selama kurang lebih lima belas menit,” ujar Zainuri, Selasa (7/7/2020), dilansir dari kompas. 

Sebelum pulang, Zainuri mengaku diminta biaya perawatan istri dan bayinya sebesar Rp 800.000.

“Pukul 23.30 WIB kami disuruh pulang, alhamdulilah anak saya lahir dengan normal, jenis kelamin perempuan,” kata Zainuri.

Namun, sehari sesudahnya, saat tiba di rumah, Aljannah masih mengalami pendarahan. Keesokan harinya Zainuri memanggil bidan lain untuk meminta pertolongan.

“Keesokan harinya istri saya mengalami pendarahan besar dengan wajah pucat, jadi saya memanggil bidan lain. Kalau meminta pertolongan ke bidan yang sama, saya takut kembali terjadi hal yang serupa,” ucap Zainuri

Izin praktik bidan SF dicabut

Peristiwa tersebut akhirnya menjadi sorotan Ikatan Bidan Indonesia (IBI). IBI menilai, bidan SF menyalahi kode etik profesi kebidanan.

Sebagai sanksinya, menurut Plt Kepala Dinas Kesehatan Sampang, Agus Mulyadi, izin praktik bidan SF dicabut selama tiga bulan.

Selain itu, pihaknya akan melakukan klarifikasi dengan memanggil bidan SF, kepala Puskesmas Bunten Barat (pemegang wilayah), bidan desa, dan organisasi profesi.

“Jadi sekarang hasilnya sudah direkomendasikan oleh IBI,” ujarnya kepada TribunMadura.com, Minggu (12/7/2020). 

Bidan SF mengaku sakit

Menurut Zainuri, peristiwa tersebut terjadi pada 4 Juli 2020 sekitar pukul 21.30 WIB.

Saat itu dirinya mengantar istrinya yang akan segera melahirkan. Namun, bidan SF tak kunjung keluar dan membantu istrinya.

Lalu, suami bidan SF akhirnya keluar dan mengatakan istrinya tidak bisa membantu karena sedang sakit.

“Tapi yang merespons adalah suaminya. Bahkan suaminya itu bilang bahwa istrinya (bidan) sedang sakit,” ujarnya, Selasa (7/7/2020).

Namun, karena kondisi Aljannah yang sudah kesakitan akan melahirkan, membuat Zainuri bertahan dan memohon kepada bidan SF.

Tak berselang lama, anak bidan SF menemui Zainuri dan mengatakan bidan SF tak bisa membantu karena tidak ada asisten.

“Tidak lama kemudian anaknya menyusul keluar dengan memberikan pernyataan yang tidak sama dengan ayahnya, bahwa si ibu tidak bisa melayani karena tidak ada asisten,” imbuh dia.

Lebih kurang pukul 23.00 WIB, Aljannah melahirkan tanpa bantuan bidan SF. (*)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
IlustrasiTragis, Ibu dan Anak Tewas Tertimbun Longsor
IlustrasiPolling: PNS Pilih Pindah ke Ibu Kota Dibanding Pensiun Dini
Talkshow di Grha XL MedanPeringati Hari Ibu, XL Axiata Gelar Donor Darah dan Talkshow
  Pesan untuk Kabinet Kerja. Foto: Dok. IstimewaIbunda Jokowi Wafat, Menteri Kabinet Diminta Tak Melayat
Lubang-lubang bekas galian tambang ilegal.Gali Lubang Tutup Lubang​, Salah Satu Tantangan Wujudkan Ibu Kota Baru
Ilustrasi Granat Asap.Penyebab Ledakan di Monas dari Granat Asap, Berikut Fakta-faktanya

 
Berita Lainnya :
  • Viral Penampakan Rumah di Tengah Jalan Raya, Pemilik Dinilai Egois
  • Cegah Klaster Penularan Covid-19 di Kantor, Ini 5 Tips yang Bisa Diterapkan
  • Kejutan MotoGP Ceko, Kalahkan Morbidelli Brad Minder Menang
  • Buka Turnamen Sepak Bola di Wonorejo, Hamdani Harap Kekompakan Warga Makin Terjaga
  • Tahniah Hari Jadi ke-63, Bersama Bangun Riau Jadi Lebih Baik
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    Potret Lensa
    AFFCO Riau Lepas Finalis KBANNOVATION 2109
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved