www.halloriau.com
HalloIndonesia
BREAKING NEWS :
Harimau Sumatera Berkeliaran di Kebun Sawit PT SBP Pelalawan, Diduga Lebih Dua Ekor
 
Pemerintah Kembali Buka Blokir Internet di 21 Wilayah Papua
Sabtu, 07/09/2019 - 07:02:49 WIB
Papua paska rusuh.
Papua paska rusuh.

JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) telah membuka blokir atas layanan data internet di 21 kabupaten di Provinsi Papua pasca-kerusuhan melanda wilayah tersebut. Pembukaan blokir terbaru dilakukan pemerintah pada Jumat 6 September 2019 pukul 22.30 WIT.

Pelaksana Tugas Kepala Biro Humas Kemenkominfo, Ferdinandus Setu mengatakan, pembukaan blokir internet di Kabupaten Nabire dan Dogiyai Provinsi Papua telah dilakukan pukul 22.30 WIT. Sebelumnya, pada 4 September 2019, pemerintah juga telah membuka blokir internet di 19 wilayah di Provinsi Papua.

“Dengan tambahan dua kabupaten tersebut, maka sudah 21 kabupaten di wilayah Provinsi Papua yang telah dibuka blokir atas layanan data internet,” kata Ferdinandus, Jumat 6 September 2019 malam. 

Sementara itu, 19 kabupaten di Provinsi Papua yang telah dibuka internetnya lebih dahulu, antara lain kabupaten Keerom, Puncak Jaya, Puncak, Asmat, Boven Digoel, Mamberamo Raya, Mamberamo Tengah, Intan Jaya, Yalimo, Lanny Jaya, Mappi, Tolikara, Nduga, Supiori, Waropen, Merauke, Biak, Yapen, dan Kabupaten Sarmi.

Ferdinandus menuturkan, pertimbangan pemerintah membuka blokir layanan internet di wilayah tersebut karena dinilai sudah kondusif. Sedangkan untuk delapan kabupaten lainnya di Provinsi Papua masih terus dipantau situasinya dalam satu atau dua hari ke depan.

Delapan daerah tersebut yakni Kabupaten Mimika, Paniai, Deiyai, Jayawijaya, Pegunungan Bintang, Numfor, Kota Jayapura, dan Yahukimo.

“Sementara untuk wilayah Papua Barat, tiga kabupaten/kota yakni Kota Manokwari, Kota Sorong dan Kabupaten Sorong yang belum dibuka blokir layanan data internet, masih akan terus dipantau dalam satu atau dua hari ke depan,” ungkapnya, seperti dikutip dari Okezone.

Sekadar informasi, unjuk rasa yang berakhir kerusuhan di sejumlah daerah di Papua dan Papua Barat mulanya dipicu oleh kasus dugaan rasisme di Surabaya. Pada perkembangannya, polisi dan pemerintah mensinyalir ada penumpang gelap di balik kerusuhan yang terjadi. 

Penumpang gelap yang dimaksud ialah mereka yang menyisipkan tuntutan referendum kemerdekaan Papua dan Papua Barat di tengah aksi protes menuntut hukuman untuk pelaku rasis. Bendera Bintang Kejora juga tampak sudah berkibar di seberang Istana Merdeka Jakarta pada saat unjuk rasa beberapa waktu lalu. (*)



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
IlustrasiMonokwari Papua Barat Diguncang Gempa 5,3 Magnitudo, Tak Berpotensi Tsunami
Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Papua, KH. Saiful Islam Al FayageMUI Papua Tegaskan Rusuh Wamena Bukan karena Isu SARA
Kapolda Riau, Irjen Widodo Eko Prihastopo.Kapolda Riau, Sultra, dan Papua Dicopot, Tiga Daerah yang Dipimpin Bermasalah
  John Wempi Wetipo.John Wempi Wetipo, Putra Papua Mantan Bupati yang Jadi Wakil Menteri PUPR
 Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw. FOTO:detikcomTragedi di Papua, Kapolda Heran Hoax Lebih Dipercaya Dibanding Imbauan Pemerintah
Karung berisi ular yang dilemparkan ke Asrama Papua di Surabaya. Foto: DetikKagetkan Penghuni, 4 Ekor Ular dalam Karung Dilempar ke Asrama Papua di Surabaya

 
Berita Lainnya :
  • Harimau Sumatera Berkeliaran di Kebun Sawit PT SBP Pelalawan, Diduga Lebih Dua Ekor
  • Ujian SKD CPNS Pekanbaru Rampung, Empat Formasi Ini Dibiarkan Kosong
  • Seorang Kakek di Kepulauan Meranti Terluka Parah Diserang Monyet di Rumahnya
  • Musrenbang Kecamatan Cerenti, Camat Minta Gedung Serba Guna
  • KPU Umumkan Anggota PPK Kabupaten Inhu
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Potret Lensa
    AFFCO Riau Lepas Finalis KBANNOVATION 2109
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved