www.halloriau.com
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Sering Kecelakaan Maut, Ini yang Harus Diperhatikan Jika Berkendara Dekat Truk
 
Tarif Listrik Pelanggan Nonsubsidi Tegangan Rendah Turun, yang Lain Ikutan Gak?
Rabu, 02 September 2020 - 09:10:50 WIB
Ilustrasi.
Ilustrasi.

JAKARTA - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif telah menetapkan penyesuaian Tarif Tenaga Listrik (Tariff Adjustment) periode Oktober-Desember 2020 untuk 7 (tujuh) golongan pelanggan nonsubsidi. Hal ini termuat dalam Surat Menteri ESDM kepada Direktur Utama PT PLN (Persero) tanggal 31 Agustus 2020.

"Untuk pelanggan tegangan rendah tarifnya ditetapkan Rp1.444,70 per kwh atau turun sebesar Rp22,5 per kwh dari periode sebelumnya. Sedangkan untuk pelanggan tegangan menengah dan tegangan tinggi tarifnya tetap, sama dengan perhitungan besaran tarif tenaga listrik periode Juli-September 2020. Sedangkan khusus untuk pelanggan rumah tangga 900 VA-RTM, tarifnya tidak naik atau tetap sebesar Rp1.352 per kwh," ujar Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama Kementerian ESDM Agung Pribadi dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Selasa (1/9/2020).

Berdasarkan perubahan empat parameter tersebut, tarif tenaga listrik untuk pelanggan nonsubsidi tegangan rendah akan dilakukan penyesuaian (diturunkan), sedangkan untuk pelanggan nonsubsidi tegangan menengah dan tegangan tinggi tetap mengacu tarif periode sebelumnya Juli-September 2020. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan melihat kondisi saat ini dan untuk mendukung program pemulihan ekonomi nasional di masa pandemi, serta tetap mendukung daya saing pelanggan bisnis dan industri.

"Penurunan tarif tenaga listrik untuk pelanggan nonsubsidi tegangan rendah ini diharapkan dapat membantu menjaga daya beli masyarakat serta mendukung stabilitas ekonomi nasional di masa pandemi ini," Agung melanjutkan.

Tarif listrik pelanggan nonsubsidi, untuk pelanggan Tegangan Rendah (TR) yang menikmati penurunan tarif tenaga listrik yakni pelanggan rumah tangga daya 1.300 va, 2.200 va, 3.500 sampai dengan 5.500 va, 6.600 va ke atas, pelanggan bisnis daya 6.600 sampai dengan 200 kva, pelanggan pemerintah daya 6.600 sampai dengan 200 kva, dan penerangan jalan umum, tarifnya turun sebesar Rp22,58 per kwh menjadi sebesar Rp1.444,70 per kwh. Sementara untuk pelanggan rumah tangga 900 VA-RTM, tarifnya tidak naik atau tetap sebesar Rp1.352 per kwh.

Pelanggan Tegangan Menengah (TM) seperti pelanggan bisnis, industri, pemerintah dengan daya lebih besar 200 kva, besaran tarifnya tetap sebesar Rp1.114,74 per kwh.

Sedangkan bagi pelanggan Tegangan Tinggi (TT) yang digunakan industri daya lebih besar atau sama dengan 30.000 kva ke atas, tarif juga tidak mengalami perubahan, yaitu Rp996,74 per kwh.

Adapun tarif tenaga listrik untuk 25 golongan pelanggan bersubsidi lainnya juga tidak mengalami perubahan, besaran tarifnya tetap. Sebanyak 25 golongan pelanggan ini tetap diberikan subsidi listrik, termasuk di dalamnya pelanggan yang peruntukan listriknya bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), bisnis kecil, industri kecil, dan kegiatan sosial. 

Bahkan Pemerintah memberikan perlindungan sosial atas dampak Covid-19 melalui pemberian diskon tarif tenaga listrik untuk rumah tangga 450 VA dan 900 VA bersubsidi, serta pelanggan bisnis kecil 450 va dan industri kecil 450 va.

Ke depan dimungkinkan tarif tenaga listrik dapat kembali mengalami perubahan melihat perkembangan ICP, kurs, inflasi, dan HPB. Selain itu, efisiensi yang dilakukan PLN juga dapat menjadi pemicu turunnya tarif tenaga listrik.

"Kementerian ESDM berharap PLN dapat terus meningkatkan efisiensi operasional, sehingga biaya pokok penyediaan (BPP) tenaga listrik per kWh dapat diupayakan turun atau minimal tetap dari tahun sebelumnya," pungkas Agung, dikutip dari Okezone‚Äč.

Sesuai Peraturan Menteri ESDM Nomor 28 Tahun 2016 tentang Tarif Tenaga Listrik yang Disediakan oleh PT PLN (Persero) sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Menteri ESDM Nomor 3 Tahun 2020, apabila terjadi perubahan terhadap realisasi indikator makro ekonomi (kurs, Indonesian Crude Price(ICP), inflasi, dan Harga Patokan Batuara (HPB), yang dihitung secara tiga bulanan (untuk periode Triwulan IV menggunakan realisasi Mei sampai dengan Juli 2020), maka akan dilakukan penyesuaian terhadap tarif tenaga listrik.

Pada bulan Mei sampai dengan Juli 2020, terdapat perubahan parameter ekonomi makro rata-rata per tiga bulan, dengan realisasi kurs sebesar Rp14.561,52 per USD, Indonesian Crude Price (ICP) sebesar USD34,33 per barrel, tingkat inflasi sebesar 0,05%, dan Harga Patokan Batubara sebesar Rp666,72 per kg.(*)



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
Foto: IstPGN Siap Alirkan Gas dari Lapangan Kepodang ke Pembangkit Listrik Tambak Lorok
IlustrasiMulai Oktober hingga Desember, Tarif Listrik Pelanggan Golongan Rendah Turun
Dirut PT Pertamina Nicke Widyawati saat peresmian pengaliran gas ke pembangkit listrik Badan Operasional Bersama (BOB) PT Bumi Siak Pusako di Kabupaten Siak, Riau, Jumat (28/8/2020). Foto: AntaraTingkatkan Produksi Minyak, Pertagas Alirkan Gas ke Pembangkit Listrik BOB di Siak
  Stimulus Covid-19 dari PLN.Ayo Login www.pln.co.id untuk Klaim Token Listrik Gratis Oktober 2020
Ilustrasi.Tarif Listrik Pelanggan Nonsubsidi Tegangan Rendah Turun, yang Lain Ikutan Gak?
Direktur Komersial PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) Faris Aziz dan Direktur Utama PT Energi Listrik Batam Danny Praditya, melakukan penandatangan  Perjanjian Jual Beli Gas (PJBG) secara virtual pada  Jumat (28/8/2020) yang akan berkontribusi memenuhi ketersediaan listrik di wilayah Batam melalui PLTG Tanjung Uncang.Jaga Ketahanan Listrik di Batam, PGN dan PT ELB Teken Perjanjian Jual Beli Gas

 
Berita Lainnya :
  • Sering Kecelakaan Maut, Ini yang Harus Diperhatikan Jika Berkendara Dekat Truk
  • Pekan Depan, Rusia dan Inggris Mulai Vaksinasi Corona
  • Alhamdulillah, 819 Warga Binaan di Rutan dan Lapas Riau Sembuh dari Covid-19
  • Jalani Rapid Test, KPU Ganti Petugas TPS yang Reaktif
  • Gubri Positif Covid, Roda Pemerintahan di Pemprov Riau Dipimpin Wagubri
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Exit Meeting Pelaksanaan Audit BPKP
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved