www.halloriau.com
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Wagubri Minta Penanganan Karhutla Tahun Ini harus Lebih Serius
 
Beda Tantangan Ekonomi Zaman Now dan 10 Tahun Lalu
Selasa, 10/12/2019 - 15:30:16 WIB

JAKARTA - Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengungkapkan tantangan yang dihadapi ekonomi Indonesia berbeda dibandingkan 10 tahun yang lalu. Di era 2010, terjadi quantitative easing (QE) atau penggelontoran uang sebagai langkah kebijakan moneter bank sentral Amerika Serikat (AS) The Fed meningkatkan jumlah uang beredar.

"Yang kita hadapi sekarang beda dengan 10 tahun lalu. Sekarang bukan uang digelontorkan luar biasa oleh negara maju," ujar Suahasil dalam acara Dialog APBN untuk Indonesia Maju di Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat, Selasa (10/12/2019).

Suahasil bilang, tanpa terasa kebijakan tersebut juga berdampak ke Indonesia. Sebagian uang dari kebijakan pelonggaran moneter tersebut masuk ke Indonesia. Namun, kondisi tersebut jauh berbeda saat ini.

"Sekarang global rebalancing, perbaikan AS dan stance AS. Uang cenderung balik ke sana yang tersisa ke emerging market semakin sedikit," lanjutnya, seperti yang dilansir dari detik.

Masuknya modal asing ke Indonesia saat ini salah satunya lewat portofolio yang sewaktu-waktu bisa saja ditarik ke luar jika ada imbal hasil yang lebih menarik.

"Portofolio capital inflow naik tapi gampang masuk, gampang ke luar," tuturnya.

Suahasil menerangkan, mereka yang masuk ke portofolio investasi di Indonesia melihat angka pertumbuhan ekonomi dan inflasi. Sedangkan, penanaman modal asing (PMA), hal yang menjadi pertimbangan bukan hanya sekadar pertumbuhan ekonomi dan inflasi, juga iklim investasinya.

"Kalau penanaman modal asing itu mencari tempat, bukan lihat pertumbuhan dan inflasi, lihat iklim investasinya," katanya.

Selain itu, ekspor dan impor juga menjadi pekerjaan rumah yang tak juga selesai. Suahasil mengatakan bahwa industri mengandalkan bahan baku impor untuk membuat produk yang diekspor.

"Lihat juga impor naik membebani neraca perdagangan, tapi jangka panjang produksi meningkat," ujarnya.

Suahasil menambahkan, industri hulu Indonesia juga tidak pernah dibangun lagi sejak puluhan tahun lalu. Tak ada lagi pabrik baja selain PT Krakatau Steel (Persero) Tbk dan juga industri kimia baru.

"Titiknya di industri hulu yang nggak pernah kita bangun dari 40 tahun terakhir," ujarnya. *

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
EkonomiBI Prediksi Ekonomi Riau Hanya Mampu Tumbuh 2,5 - 3 Persen Tahun 2020
BI Riau.Pertumbuhan Ekonomi di 2020; BI Riau Pasang Target Konservatif 3 Persen
Beda Tantangan Ekonomi Zaman Now dan 10 Tahun Lalu
  IlustrasiDampak Ekonomi Global Melambat, Pertumbuhan Kredit di Riau Masih Terbatas
BI Riau.Ekonomi Melambat, BI Riau Sebut Penghiliran Sebagai Kunci
Gunernur Riau Syamsuar saat bertemu dengan Dirut PT Sarinah dan jajaran.Gubri Promosikan Produk Ekonomi Kreatif Riau ke Dirut PT Sarinah

 
Berita Lainnya :
  • Wagubri Minta Penanganan Karhutla Tahun Ini harus Lebih Serius
  • DPRD Riau Temukan Puluhan Dusun Belum Dialiri Listrik, Minta Masyarakat Melapor
  • "Jual" Visi Misi Pro Rakyat, Budi Artiful Semakin Mantap di Pilkada Pelalawan 2020
  • Audensi dengan Kemensos RI, Berharap AWPI Kawal Program Pemerintah
  • Bupati Rohul Buka Mini Soccer Cup I di Desa RTH
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Citimall Dumai Kunjungi Metro Riau Group
     
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved