www.halloriau.com
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Seluruh Kegiatan Olahraga Dilarang di Halaman Masjid An-Nur Pekanbaru
 
Insinyur Jerman Akui Keunggulan Teknologi Industri China
Jumat, 05 April 2019 - 16:34:48 WIB
Teknologi Industri China makin diakui dunia.
Teknologi Industri China makin diakui dunia.

BERLIN - Stefan Bachmeier masih mengingat masa keemasan produsen mesin Jerman di Cina. Dia bekerja untuk sebuah perusahaan bernama Kaeser Kompressoren, sebuah perusahaan menengah dari Coburg, Jerman. Perusahaan ini memiliki 5.000 tenaga kerja dan berspesialisasi dalam teknologi udara bertekanan.

"Saya ingat saat-saat ketika Anda hanya perlu mengatakan 'lihat, ini adalah mesin Jerman,'" katanya. "Klien akan membayar, ada sedikit tawar-menawar harga. Tetapi masa-masa itu telah berlalu," tambah Bachmeier, yang menjadi supervisor bisnis perusahaan itu di Asia.

Meskipun label "Made in Germany" masih sangat dihargai, itu bukan lagi nilai jual yang unik. "Orang-orang Cina telah menjadi sangat percaya diri dan nasionalis saat ini," kata Bachmeier kepada DW, "dan mereka sangat serius dengan kampanye 'Made in China' mereka."

Bachmeier mengatakan kualitas produk dari Cina telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Ia juga menunjukkan bahwa meskipun mesin mereka masih kurang efisien dan kuat, mereka "tidak buruk sama sekali" dan mampu memenuhi kebutuhan pasar domestik.

Berbicara kepada DW di pameran industri Hannover, Bachmeier menyebutkan perusahaannya berulang tahun ke-100 tahun ini. "Stan kami di pameran dulu selalu diramaikan oleh pebisnis Cina yang ingin membeli sesuatu, tetapi hari ini mereka menyuruh Anda datang ke Cina jika Anda ingin menjual sesuatu kepada mereka."

Jerman tertinggal di infrastruktur?


Cen Guojian, pendiri perusahaan produsen gigi motor Zhongda Leader dari Ningbo, Cina, mengatakan bahwa belum lama ini peserta pameran dari negaranya tidak terlalu diperhatikan di pameran, tetapi kini mereka menjadi pusat perhatian.

Zhongda Leader adalah salah satu dari 1.500 perusahaan Cina yang hadir di pameran Hannover Messe. Perusahaan ini mulai dengan hanya lima karyawan pada tahun 2006 dan sejak itu berkembang menjadi perusahaan dengan 1.400 pekerja. Cen percaya bahwa Cina masih memiliki jalan panjang sebelum menjadi pemimpin global.

"Tetapi sejauh menyangkut infrastruktur, kami telah jauh meninggalkan Jerman. Di Jerman, masih ada tempat-tempat tanpa akses internet - itu tidak mungkin terjadi di Cina," tambahnya, dikutip dari detik.

Fang Weizhong setuju bahwa situasinya kini berubah. "Sekitar 10 tahun yang lalu, pengunjung dari Cina akan kagum dengan apa yang sedang diproduksi, misalnya, di pabrik Siemens," kata CEO Easitech itu. Easitech adalah perusahaan yang memproduksi mesin untuk mobil listrik. "Saat ini, banyak pabrik Jerman yang terlihat tidak menarik jika dibandingkan dengan pabrik Cina."

Cina adalah pasar terbesar di dunia untuk kendaraan listrik. Tahun lalu saja, sekitar 1,3 juta unit terjual di negara Asia, sementara hanya sekitar 70.000 unit diproduksi di Jerman pada tahun 2018. Ini berarti bahwa sebagian besar mesin Easitech dijual kepada pelanggan Cina, kata Fang.

Tetapi jika Anda melihat stand Easitech di pameran Hannover Messe dengan lebih seksama, Anda juga akan dapat melihat robot dari perusahaan Swiss ABB.

"Di sini lah letak kelemahan kami," kata Fang. "Kami masih membutuhkan perangkat keras dari negara-negara industri terkemuka untuk membuat produk kami. Dia juga mengungkapkan bahwa Cina perlu banyak mengejar ketinggalan dalam hal pelatihan pekerja terampil." (*)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
 PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) bekerja sama dengan perusahaan EPC dan Manufacturer asal China, WnD (Liaoning) Heavy Industry Co., Ltd. Perluas Bisnis LNG di China, PGN Kerjasama dengan WnD (Liaoning) Heavy Industry
Stok masker di beberapa apotek selalu ludes terjual akibat ketakutan akan Virus Corona.Deretan Barang-barang yang Harganya Naik Dampak Virus Corona
Mata uang China.Ekonomi Negaranya Melambat, Tapi Harta Orang Kaya China Naik Rp 3.200 Triliun Setahun
  Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Riau, EvarevitaVirus Corona Belum Ganggu Investasi di Riau
Ikan Patin.China Lirik Ikan Patin Riau, Tapi...
ilustrasiAkibat Ancaman AS, Harga Perusahaan China Rontok

 
Berita Lainnya :
  • Seluruh Kegiatan Olahraga Dilarang di Halaman Masjid An-Nur Pekanbaru
  • Hukum Berkurban dengan Hewan yang Sedang Hamil
  • Hindari Penularan Covid-19, Seluruh Penyelenggara Pilkada di Dumai Ikuti Tes Swab
  • Begini Komentar Netizen Sandingkan Menu Bekal Makanan Saran Pemerintah Vs Realita
  • Stok Hewan Kurban di Riau Aman, Tata Cara Pemotongan dan Distribusi harus Penuhi Protokol Kesehatan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Rotte Foundation Kunjungi Metro Riau Group
     
     
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved