www.halloriau.com
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Selain Karyawan Swasta, Ini Kategori Pekerja Terima Rp600 Ribu dari Pemerintah
 
Hari Ini Rupiah Terpuruk, Terlemah di Asia
Jumat, 08 Maret 2019 - 12:47:18 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

JAKARTA - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) melemah tajam di perdagangan pasar spot hari ini. Sepertinya tidak ada happy weekend buat rupiah.

Pada Jumat (8/3/2019) pukul 12.00 WIB, US$ 1 dibanderol Rp 14.300. Rupiah melemah 1,17% dibandingkan posisi penutupan perdagangan sebelum libur Hari Raya Nyepi dan menyentuh posisi terlemah sejak 3 Januari.

Kala pembukaan pasar, rupiah sudah melemah 0,42%. Seiring perjalanan pasar, depresiasi rupiah semakin dalam dan menembus level 1%.

Dilansir dari Detik, derita rupiah tidak selesai di pelemahan terdalam sejak 3 Januari. Di Asia, rupiah juga menjadi mata uang paling lemah. Bahkan selisih depresiasi dengan peso Filipina di atasnya sangat lebar.

 Apa yang membuat rupiah melemah begitu dalam? Sepertinya rupiah agak jetlag karena kemarin tidak diperdagangkan. Akibatnya, rupiah baru menyerap perkembangan yang terjadi kemarin plus merespons sentimen yang beredar hari ini. Sungguh beban yang berat.

Sementara mata uang Asia sudah melemah pada perdagangan kemarin. Sehingga hari ini investor masih berkenan mengoleksi mata uang Benua Kuning karena sudah murah.

Rupiah juga tertekan oleh aksi jual di pasar keuangan domestik. Pada penutupan perdagangan Sesi I, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melemah 0,79%. Investor asing membukukan jual bersih Rp 312,58 miliar.

Sementara di pasar obligasi, aksi jual juga tampak di imbal hasil (yield) yang cenderung naik. Kenaikan yield adalah pertanda harga obligasi sedang turun.

Apa yang membuat pasar keuangan Indonesia ditinggalkan investor? Sepertinya pelaku pasar merespons perkembangan di Eropa dan China.

Bank Sentral Uni Eropa (ECB) baru saja menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi Zona Euro dari 1,7% menjadi 1,1% pada 2019. Untuk 2020, perkiraan pertumbuhan ekonomi juga diturunkan dari 1,7% menjadi 1,6%.

Derita rupiah bertambah setelah rilis data perdagangan internasional China. Pada Februari 2019, ekspor China mengalami kontraksi atau minus 20,7% year-on-year (YoY). Jauh memburuk dibandingkan bulan sebelumnya yang masih mampu tumbuh 9,1% YoY.

Sementara impor juga turun, yaitu minus 5,2% YoY. Ini membuat neraca perdagangan Negeri Tirai Bambu masih surplus US$ 4,12 miliar, tetapi jauh mengerut dibandingkan Januari 2019 yang membukukan surplus US$ 39,16 miliar.

Data ini membuat investor makin yakin bahwa perlambatan ekonomi global semakin nyata. Akibatnya, investor punya alasan untuk melepas aset-aset berbasis rupiah yang sudah menguat tajam sejak awal tahun. (*)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

BERITA TERKAIT    
PT Kliring Perdagangan Berjangka Indonesia (KPBI) dengan PT Asia Sejahtera Mina Tbk melakukan kerjasama tentang Pembelian dan Penjualan Kembali (REPO) Resi Gudang. PT KBI Melalui Anak Usahanya Jalin Kerjasama REPO Resi Gudang dengan PT Asia Sejahtera Mina
Gojek dan Grab.Layanan GoRide-GrabBike Muncul Lagi di Aplikasi
Rupiah.Rupiah Mandeg di Posisi Rp15.645 per Dolar AS
  Penebangan pokok sawit secara simbolis pada 1 Juli 2020.Petani Mitra Asian Agri, Dapatkan Dana Puluhan Miliar untuk Replanting
IlustrasiJakarta Futures Exchange Peduli Covid-19
Humas PT.IIS, Lundu Simatupang pada saat mengawasi langsung penyemprotan disinfektan di Pasar BTN Lama Pangkalan Kerinci dalam rangka antisipasi penyebaran Covid-19,   Selasa (31/3/2020).Lawan Covid-19, Asian Agri Lakukan Penyemprotan Disinfektan di Lokasi Fasum

 
Berita Lainnya :
  • Selain Karyawan Swasta, Ini Kategori Pekerja Terima Rp600 Ribu dari Pemerintah
  • Pengertian Riba, dan Mengapa Allah SWT Mengharamkan Riba
  • Empat Tim Berikut Lolos Semifinal Liga Europa
  • 50 Warga Pekanbaru Positif Corona OTG Jalani Isolasi Mandiri
  • Sudah Sepantasnya Riau Dapat APBN Lebih Banyak Buat Bangun Infrastruktur
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Rotte Foundation Kunjungi Metro Riau Group
     
     
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2020 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved