www.halloriau.com  
BREAKING NEWS :
Kolaborasi Telkomsel Bersama Bank BNI dan MCAS Group, Perkuat Transformasi Ekosistem Digital Perbankan
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Soal Penghapusan Honorer, Mardianto Manan Singgung Nawacita Jokowi
Rabu, 15 Juni 2022 - 15:53:33 WIB
Anggota Komisi I DPRD Riau, Mardianto Manan
Anggota Komisi I DPRD Riau, Mardianto Manan

PEKANBARU - Anggota Komisi I DPRD Riau Mardianto Manan menilai rencana penghapusan tenaga honorer pada 2023 mendatang lantaran kegerahan pemerintah menghadapi demonstrasi para honorer yang sering terjadi.

"Apalagi isu ini keluar dekat musim pemilu. Saya terjemahkan ada politisnya. Jadi, saya kurang yakin honorer dihapuskan begitu saja," kata Mardianto, Rabu (15/6/2022).

Harusnya, menurut politisi PAN ini, pemerintah hadir memberikan solusi atas keluhan tenaga honorer, bukan malah menghapusnya. Hal ini sesuai dengan konsep Nawacita Presiden Joko Widodo.

"Kalau kita pakai konsep Nawacita Pemerintahan Jokowi, negara harus hadir saat rakyat membutuhkan, termasuk keluhan para honorer itu," kata dia.

Sebagai solusinya, dia meminta pemerintah memprioritaskan tenaga honorer menjadi aparatur sipil negara (ASN) melalui seleksi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK).

Sejauh ini, kata Mardianto, belum ada petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis terkait penghapusan tenaga honorer tersebut. Dan kebijakan itu menuai pro dan kontra.

Menurutnya, tenaga honorer sangat dibutuhkan karena sejumlah bidang tertentu seperti teknologi informasi, honorer lebih menguasai daripada PNS. Bahkan pekerjaan PNS banyak yang dilimpahkan kepada honorer.

"Sangat riskan saya lihat implementasi di lapangan, honorer lebih jadi motor penggerak. Yang lebih banyak bekerja honorer dan mungkin mereka lebih menguasai teknologi. Jadi kalau dihilangkan begitu saja, kepala bidang dan kepala seksi di instansi pemerintahan akan kewalahan," bebernya.

Penghapusan honorer tanpa solusi akan menimbulkan dampak besar bagi mereka yang dirumahkan. Mardianto menyebut, berdasarkan data BKD Provinsi Riau saja, tenaga honorer mencapai 18 ribu. Angka ini jauh lebih banyak dibandingkan jumlah ASN.

"Jadi, harus ada langkah-langkah yang berkelanjutan. Jangan potong rata semua dirumahkan. Mesti bertahap atau honorer diangkat jadi ASN sesegera mungkin. Penerimaan ASN yang baru jangan dibuka dulu," ujar dia.

Mardianto mengungkapkan, banyak guru honorer yang telah mengabdi puluhan tahun namun tak kunjung ada kejelasan kapan akan diangkat jadi PNS.

"Contohnya di sekolah, dia pegawai honorer sejak tahun 2006. Honorer yang tahun 2005 ke atas sudah diangkat PNS. Mereka yang tahun 2006 ke atas ini belum diangkat sampai sekarang. Sementara PNS yang jadi guru tetap diterima juga. Jadi guru honorer tahun 2006 tadi muridnya sudah jadi kepala sekolah di sekolah yang sama. Coba bayangkan malunya, ke mana muka mau ditaruk?" tutur Mardianto.

Sebelumnya, heboh diberitakan Surat Edaran Kementerian Aparatur Sipil Negara (Menpan-RB) tentang penghapusan tenaga honorer di lingkungan pemerintah daerah maupun pusat pada 28 November 2023 mendatang.

Surat edaran bernomor B/185/M.SM.02.03/2022 itu telah diundangkan pada 31 Mei 2022. Salah satu alasan penghapusan tenaga honorer yaitu terkait rendahnya tingkat kesejahteraan tenaga honorer.

Penulis: Rico Mardianto
Editor: Satria

 


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Kolaborasi Telkomsel Bersama Bank BNI dan MCAS Group, Perkuat Transformasi Ekosistem Digital Sektor Perbankan (foto/ist)Kolaborasi Telkomsel Bersama Bank BNI dan MCAS Group, Perkuat Transformasi Ekosistem Digital Perbankan
Dinas Perkebunan (Disbun) Provinsi Riau benarkan harga TBS kelapa sawit di Provinsi Riau anjlok (foto/ilustrasi)Aduh, Harga TBS Sawit Riau Anjlok Lagi
Ditreskrimsus Polda Riau menetapkan pegawai Bank Riau Kepri di Cabang Syariah Pekanbaru jadi tersangka (foto/ilustrasi)Tilap Duit Nasabah Hingga Rp5 M, Pegawai Bank Riau Kepri Cabang Syariah Pekanbaru Jadi Tersangka
BMKG prediksi hujan masih akan terjadi dan berpotensi disertai angin kencang di Riau (foto/ilustrasi)Riau Masih Diguyur Hujan Disertai Angin Kencang untuk Daerah Ini
Sempat disebut menderita meningitis, Sarwendah berikan info penyakit dan kondisi Ruben Onsu sekarang (foto/int)Sarwendah Beri Kabar Terkini Ruben Onsu, Penyakitnya Mirip Olga Syahputra dan Ashanty?
  Nasib 500 tenaga harian lepas (THL) di Satpol PP Kota Pekanbaru masih belum jelas (foto/int)Honorer Dihapus, Ratusan Satpol PP Pekanbaru Masih Belum Jelas Nasibnya
Presiden Jokowi dirangkul Presiden Amerika, Joe Biden saat konferensi tingkat tinggi (KTT) G7 di Jerman viral (foto/int)Trending Jokowi Dirangkul Presiden AS Joe Biden di KTT G7 Jerman, Netizen Bilang Ini
Viral seorang laki-laki mirip Presiden Jokowi sedang santai makan mie ayam (foto/int)Viral Laki-laki Mirip Presiden Jokowi Santai Makan Mie Ayam, Netizen Langsung Sebut Begini
Satlantas Polres Dumai telah tilang 820 pengendara selama Operasi Patuh Lancang Kuning 2022  (foto/bam)820 Pengendara Kena Tilang Selama Ops Patuh Lancang Kuning 2022 di Dumai, Terbanyak Tak Pakai Helm SNI
Polemik status Plt Sekwan DPRD Provinsi Riau berimbas pada dana operasional DPRD yang tak kunjung cair (foto/ilustrasi)Dana Operasional Tak Kunjung Cair, Gubernur Riau dan Pimpinan DPRD Harus Segera Tuntaskan Polemik Plt Sekwan
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Penandatanganan MoU dan Penghargaan Desa Bebas Api Asian Agri
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2022 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved