Pemerintah Kabupaten Bengkalis mulai menerapkan sistem e-planning" /> Pemerintah Kabupaten Bengkalis mulai menerapkan sistem e-planning" />
Bengkalis
Pemkab Bengkalis | DPRD Bengkalis
 
+ INDEX BERITA

15:25 - Karhutla di Desa Tasik Ser...
15:42 - Peserta Workshop Utusan De...
17:17 - Puskesmas Selatbaru Gelar ...
16:07 - Bappeda Bengkalis Minta In...
10:24 - Bappeda Bengkalis Gelar W...
11:42 - Pilkada Bengkalis 2020, PP...
08:42 - Bapenda Bengkalis Siapkan ...
15:20 - Kewajiban Minimal Pegawai;...
16:51 - Jalan Lintas Pematang Duku...
15:11 - Siap-siap Pemadaman Bergil...
16:11 - Sertijab Kepala Bappeda, Y...
15:59 - Beredar Video Petugas Roro...
19:46 - Belum Sempat Dilantik, Sya...
19:23 - Bupati Bengkalis Lantik 8 ...
16:57 - Baznas Bengkalis Salurkan ...
14:08 - Sebentar Lagi, Bupati Beng...
20:51 - Pesan Bupati Bengkalis ke ...
15:18 - Pejabat Bengkalis Diingatk...
15:26 - 20 Anak Yatim dan Duafa De...
14:59 - Awal Tahun 2020, Satukan T...
 
Pemkab Bengkalis Terapkan e-Planning untuk Pembangunan 2017
Rabu, 13/01/2016 - 09:40:53 WIB

BENGKALIS-Untuk mempermudah dan mendukung transparansi dalam penyusunan rencana program pembangunan daerah tahun 2017, Pemerintah Kabupaten Bengkalis menerapkan sistem e-planning. Perangkat pendukung, termasuk server sudah ada di kantor Bappeda.

"Perangkat pendukungnya sudah kita siapkan. Termasuk servernya, sudah ada di Bappeda," ujar Kepala Bappeda Kabupaten Bengkalis melalui Sekretaris, Imam Hakim, Selasa (12/1/2015).

Dikatakan, penerapan e-planning dilakukan untuk mendukung target dan sasaran rencana program jangka menengah daerah (RPJMD). 

"Banyak manfaat dari perencanaan elektronik tersebut, salah satunya bisa diakses dari mana saja sehingga SKPD di seluruh Kabupaten Bengkalis bisa melakukan input data secara bersamaan," paparnya.

Imam mengatakan, e-planning juga membuat sistem perencanaan menjadi satu pintu sehingga baik dari eksekutif, legislatif dan masyarakat umum dapat berinteraksi dalam perencanaan pembangunan daerah.

Menurutnya, perencanaan pembangunan secara digital itu juga dapat mencegah terjadinya human error, sehingga diharapkan tidak terjadi lagi kesalahan penjumlah dan pengurutan melalui sistem komputerisasi. Termasuk juga adanya penumpang gelap dalam penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. 

"Proses usulan penganggaran akan telihat jelas mulai dari tingkat bawah. Jika ada usulan masuk di tengah jalan, maka dengan sistem e-planning ini akan telihat," ujarnya.

Sistem e-planning telah diterapkan sejumlah daerah di Indonesia, seperti DKI Jakarta, Yogyakarta, Aceh dan Kabupaten Rejang Lebong, Sumatera Selatan dan Kota Lubuk Linggau.

Penulis : Zulkarnaen
Editor : Unik Susanti

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Kembali Terjadi, 5 WNI Diculik di Perairan Tambisan Malaysia
  • Anthony Ginting Melaju ke Final Indonesia Masters Usai Taklukkan Viktor Axelsen
  • Dibantu LAZNas Chevron, Warga RT 05/ RW 03 Minas Jaya Tidak Kesulitan Air Bersih Lagi
  • Soundwave Akan Hadir di Anniversary Embassy Pekanbaru
  • IDI Siap Bantu Pemprov Riau Tingkatkan Pelayanan Kesehatan Masyarakat
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved