Bengkalis
Pemkab Bengkalis | DPRD Bengkalis
 
+ INDEX BERITA

15:25 - Karhutla di Desa Tasik Ser...
15:42 - Peserta Workshop Utusan De...
17:17 - Puskesmas Selatbaru Gelar ...
16:07 - Bappeda Bengkalis Minta In...
10:24 - Bappeda Bengkalis Gelar W...
11:42 - Pilkada Bengkalis 2020, PP...
08:42 - Bapenda Bengkalis Siapkan ...
15:20 - Kewajiban Minimal Pegawai;...
16:51 - Jalan Lintas Pematang Duku...
15:11 - Siap-siap Pemadaman Bergil...
16:11 - Sertijab Kepala Bappeda, Y...
15:59 - Beredar Video Petugas Roro...
19:46 - Belum Sempat Dilantik, Sya...
19:23 - Bupati Bengkalis Lantik 8 ...
16:57 - Baznas Bengkalis Salurkan ...
14:08 - Sebentar Lagi, Bupati Beng...
20:51 - Pesan Bupati Bengkalis ke ...
15:18 - Pejabat Bengkalis Diingatk...
15:26 - 20 Anak Yatim dan Duafa De...
14:59 - Awal Tahun 2020, Satukan T...
 
Pemkab Bengkalis Mulai Evaluasi Honorer untuk "Dirumahkan"
Selasa, 12/01/2016 - 17:08:52 WIB

BENGKALIS - Rencana untuk "merumahkan" para tenaga honorer di lingkungan Sekretariat Daerah (Setda) mulai ditindaklanjuti dengan melakukan evaluasi. Saat ini, proses evaluasi sedang berjalan yang dikoordinir oleh Asisten Administrasi Umum dan diharapan tuntas sebelum kegiatan 2016 berjalan.

"Kita perkirakan akan tuntas sebelum kegiatan tahun 2016 dimulai nanti," ujar Kabag Humas Setdakab Bengkalis, Johansyah Syafri saat ditanya terkait tindaklanjut rencana merumahkan para tenaga honorer di lingkungan Setdakab Bengkalis, Selasa (12/1/2016).

Dikataka, ratusan honorer yang bakal dinonaktifkan ini adalah sebuah konsekuensi dalam pekerjaan. Keputusan itu diambil bukan berdasarkan sentimen atau kepentingan pribadi maupun kekuasaan. Namun, lebih pada tujuan untuk mengefisienkan keberadaan honorer lewat data base dan ASN yang sudah ada.

Terlebih lagi dalam sebuah pekerjaan, sambung Johan, ada  reward (penghargaan) dan punishment (sanksi). Kalau memang tenanga honorer ini tidak lagi dibutuhkan, maka pemberhentian perpanjangan kontrak dapat dilakukan, agar tidak membebani anggaran daerah.

"Keinginan untuk merumahkan ini adalah untuk honorer yang masuk dalam suatu kegiatan dari bagian tertentu. Sedangkan untuk honorer dari data base, sejauh ini tidak ada persoalan dan tetap akan diperpanjang masa kontraknya," sambung Johan.

Untuk diketahui, hal semacam ini, juga berlaku di Pelalawan, Siak dan kabupaten/kota lainnya. Tujuannya adalah sama, yakni mengurangi beban anggaran, serta untuk lebih mengefektifkan tenaga honorer maupun ASN yang sudah ada.

"Persoalan pemberhentian honorer ini, sejatinya bersifat normal dan wajar. Terlebih honorer sifatnya adalah kontrak, maka jika tidak dibutuhkan, sewaktu-waktu tenaga honorer ini bisa berhentikan," ujarnya lagi.

Penulis : Zulkarnaen
Editor : Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Kembali Terjadi, 5 WNI Diculik di Perairan Tambisan Malaysia
  • Anthony Ginting Melaju ke Final Indonesia Masters Usai Taklukkan Viktor Axelsen
  • Dibantu LAZNas Chevron, Warga RT 05/ RW 03 Minas Jaya Tidak Kesulitan Air Bersih Lagi
  • Soundwave Akan Hadir di Anniversary Embassy Pekanbaru
  • IDI Siap Bantu Pemprov Riau Tingkatkan Pelayanan Kesehatan Masyarakat
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved