Bengkalis
Pemkab Bengkalis | DPRD Bengkalis
 
+ INDEX BERITA

15:58 - Pejabat DLH Bengkalis Teke...
18:07 - Besok Bupati Bengkalis dan...
13:34 - Komunitas Ruang Baca Bengk...
15:25 - Karhutla di Desa Tasik Ser...
15:42 - Peserta Workshop Utusan De...
17:17 - Puskesmas Selatbaru Gelar ...
16:07 - Bappeda Bengkalis Minta In...
10:24 - Bappeda Bengkalis Gelar W...
11:42 - Pilkada Bengkalis 2020, PP...
08:42 - Bapenda Bengkalis Siapkan ...
15:20 - Kewajiban Minimal Pegawai;...
16:51 - Jalan Lintas Pematang Duku...
15:11 - Siap-siap Pemadaman Bergil...
16:11 - Sertijab Kepala Bappeda, Y...
15:59 - Beredar Video Petugas Roro...
19:46 - Belum Sempat Dilantik, Sya...
19:23 - Bupati Bengkalis Lantik 8 ...
16:57 - Baznas Bengkalis Salurkan ...
14:08 - Sebentar Lagi, Bupati Beng...
20:51 - Pesan Bupati Bengkalis ke ...
 
Bengkalis Terbaik Cegah dan Obati Penyakit TBC
Rabu, 20/11/2019 - 16:04:56 WIB
  Wasor TB Kabupaten Bengkalis Dewi Eka Handayani menerima plakat penghargaan sebagai daerah yang berhasil mencegah dan mengobati TBC.
Wasor TB Kabupaten Bengkalis Dewi Eka Handayani menerima plakat penghargaan sebagai daerah yang berhasil mencegah dan mengobati TBC.
TERKAIT:

BENGKALIS - Pemerintah Provinsi Riau menyematkan nilai terbaik bagi Kabupaten Bengkalis, sebagai daerah yang berhasil mencegahan dan mengobati penyakit Tuberkulosa (TBC) atau TB paru selama tahun 2018.

Atas keberhasilan itu, Pemerintah Kabupaten Bengkalis melalui Dinas Kesehatan Bengkalis mendapat pelakat penghargaan, yang diserahkan pada Pertemuan Monitoring dan Evaluasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tuberkulosa (TBC) se-Provinsi Riau di Pekanbaru, berlangsung 18 hingga 20 November 2019.

Plakat penghargaan diserahkan langsung oleh Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau diwakili Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Muhammad Ridwan diterima langsung oleh Wasor TB Kabupaten Bengkalis Dewi Eka Handayani.

“Alhamadulillah, penilaian terbaik ini tentu tidak lepas dari kerja keras seluruh elemen di negeri ini. Tentu kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang terlibat langsung dalam upaya pencegahan TB Paru di Kabupaten Bengkalis,” ungkap Kepala Dinas Kesehatan Bengkalis, dr Ersan Saputra, melalui Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Alwizar, Rabu (20/11/2019).

Dikatakan, pada tahun 2018, jumlah suspect penderita TB di Kabupaten Bengkalis sebanyak 3.498 penderita. Jumlah penderita dengan hasil pemeriksaan sputum (dahak) positif (BTA+) sebanyak 382 penderita. BTA Negatif, hasil rontgen positif sebanyak 106 penderita, penderita TB extra paru sebanyak 22 orang. Penderita TB anak sebanyak 73 orang, penderita TB kambuh sebanyak 16 orang.

Jumlah total penderita TB Paru pada tahun 2018 sebanyak 572 orang. Sedangkan kasus paru TB Paru yang ditemukan pada tahun 2018 tersebut sebanyak 394 penderita,” ungkap Alwizar.

Dari jumlah kasus baru tersebut, penderita yang meninggal sebanyak 14 orang (3,6 persen pengobatan gagal 7 orang (1,78 persen) putus berobat sebanyak 20 orang (5,1 persen) dan yang pindah sebanyak 24 orang (6,1 persen). Jumlah total devaluasi penderita TB paru pada tahun 2018 adalah sebanyak 327 penderita (83 persen).

Angka keberhasilan untuk Kabupaten Bengkalis pada tahun 2018,  yakni jumlah penderita yang sembuh ditambah jumlah penderita yang memperoleh pengobatan lengkap dibagi jumlah penderita baru yang ditemukan diperoleh angka keberhasilan pengobatan (succes rate) sebesar 66,2 persen dan merupakan tertinggi di Provinsi Riau.

Alwizar berharap jika ada anggota keluarga baik dewasa maupun anak-anak yang menderita batuk berdahak lebih dari 15 hari agar segera memeriksakan sputum (dahak) ke Puskesmas.

Karena, jika penderita TB positif dan tidak segera diobati akan menularkan kepada seluruh kontak serumah dan kontak bermainnya, kemudian bagi penderita TB positif yang telah diberikan obat oleh Puskesmas agar rutin meminum obatnya dan tidak boleh terputus.

“Mohon kepada keluarga untuk menjadi PMO (pengawas minum obat) bagi pasien di rumahnya,” ujar Awi.

Dari data di atas, angka pengobatan gagal (1,78 persen) disebabkan tidak patuhnya penderita minum obat di rumah. Kemudian ada lagi yang putus berobat (5,1 persen) karena enggan mengambil obat di Puskesmas. Perlu diketahui, bahwa bagi penderita penyakit TBC ini, obatnya disediakan pemerintah dalam bentuk obat progra dan bersifat gratis.

Penulis : Zulkarnaen
Editor : Yusni Fatimah



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Apel HUT Satpam ke-39, Kapolres Rohil: Tanamkan Kebanggaan Sebagai Anggota Satpam
  • Dua Warga Sumut Pengedar Narkoba Sindikat Internasional Diupah 2 Juta/Kg
  • Riset Ilmiah Buktikan Pukul 7:30 Pagi Waktu Terbaik untuk Bercinta
  • Pemprov Riau Targetkan LKPJ dan LPPD Tuntas Maret 2020
  • IIDI Pekanbaru Sebut Konsep Keluarga Mulai Terkaburkan, Kehamilan Remaja di Indonesia Tinggi
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved