Meranti
Pemkab Rohil | DPRD Rohil
 
+ INDEX BERITA

13:36 - Belasan Warga Binaan Rutan...
13:16 - Tim Opsnal Polsek Rimba Me...
12:48 - Sat Lantas Polres Rohil ak...
11:59 - Gelar Rapat Kerja, PWI Roh...
17:41 - Demi Keadilan, Bawaslu Roh...
14:37 - Isi Kekosongan Jabatan Adm...
15:37 - Permudah Pengawasan, Kapol...
16:57 - Peduli Sesama, Satreskrim ...
13:09 - Polres Rohil Salurkan Zaka...
13:32 - Satlantas Polres Rokan Hil...
14:20 - Bagian Bangunan Spam Durol...
14:12 - Bupati Rohil Resmikan Gedu...
16:41 - Bupati Rohil Jenguk Pasien...
14:26 - Hari Ini Puskesmas Tercant...
20:58 - Awal Tahun 2019, Lahan Sel...
20:04 - Miliki Desain Wisata, Pusk...
17:37 - Pemkab Rohil Ajukan Permoh...
14:43 - Ambulance Puskesmas Panipa...
13:19 - Sambut Tahun Baru 2019, DM...
13:13 - Miris! Over Kapasitas, Pen...
06:04 - Bupati Suyatno: Jadikan Pe...
16:26 - Pelantikan Pejabat Eselon ...
22:27 - 50 Peserta Ikuti Pelatihan...
18:21 - DLH Rohil Ekpos Kerugian P...
17:37 - Tingkatkan Capaian PBB-P2 ...
14:49 - Ops Lilin Muara Takus 2018...
14:36 - 43 Napi Rutan Bagansiapiap...
07:20 - Bupati Suyatno Irup Pering...
15:18 - Bakti Religi Sat Narkoba P...
15:05 - Kapolres Rohil Pimpin Sert...
15:05 - Disdukcapil Rohil Himbau K...
14:59 - Kepala BPN Rohil Lantik 2 ...
17:57 - Akhirnya BPS Miliki Kantor...
17:07 - Program PTSL di Rohil Terp...
16:36 - Pengelolaan Keuangan Desa ...
17:28 - Sempena HUT ke-123 BRI, Ta...
15:23 - Disdukcapil Rohil Bakar 7....
15:04 - Incumbent Kembali Pimpin K...
18:08 - Tabligh Akbar UAS di Lapas...
15:16 - Satpol Dit Air Polda Riau ...
14:36 - Akibat Banjir, Siswa Terpa...
17:04 - Kejari Rohil Tinjau Pemban...
16:32 - Bupati Rohil Lepas Konting...
16:01 - Pengerjaan 77 Unit RLH di ...
15:31 - Peringati HAKI 2018, Kejar...
14:44 - Tekan Korban Kecelakaan Ma...
14:51 - Polsek Rimba Melintang Ban...
13:50 - Forkorpimda Rohil Hadiri R...
17:15 - Susun Kebijakan Pembanguna...
16:36 - Meriahkan HUT ke-19, DWP R...
 
Akan Dijadikan Agenda Tahunan
Bupati Sukiman Dukung Tradisi Adat Mandai Ulu Taon di Bagas Rarangan Haiti
Rabu, 25/04/2018 - 16:09:04 WIB

PASIR PANGARAIAN-Ribuan masyarakat Mandaliling dari Napitu Huta (tujuh Kampung red) di Rokan Hulu (Rohul), Rabu (25/4/2018), ikut meramaikan tradisi adat tahunan Mandai Ulu Taon (makan bersama), yang dipusatkan di Bagas Rarangan Huta Haiti, Desa Rambah Tengah Barat Kecamatan Rambah.   

Kegiatan dihadiri Bupati Rohul, H Sukiman, Ketua DPRD Kelmi Amri SH, sejumlah anggota DPRD, termasuk Raja raja Napitu Huta yang dikenal Sutan Naopat Mangaraja Natolu serta Sutan Maratur Mangaraja Marbaris, juga dihadiri Raja Melayu dari Luhak Rambah serta para pejabat di jajaran Pemkah Rohul, mantan Sekda Rohul Syarifuddin Nst, sejumlah pejabat Forkopimda, Camat Rambah, Kades Rambah Tengah Barat Sofian, termasuk perangkat desa, di Desa Rambah Tengah Barat dan Sialang Jaya.

Bupati Rohul H Sukiman dalam sambutannya menyatakan, bahwa tradisi Mandai Ulu Taon yang diperingati saat ini harus dilestarikan, karena itu sebagai ciri khas dan tradisi secara turun temurun dari Napitu Huta.

Kemudian, kegiatan yang dilaksanakan juga sebagai bentuk solidaritas dan adat yang diwarisi oleh masyarakat Napitu Huta, sejak dari nenek moyang Boru Namora Suri Andung Jati.

“Melalui Mandai Ulu Taon ini, juga dimaksudkan, mengingat sejarah perjuangan anak seorang Raja Mandailing  yakni Boru Namora Suri Andung Jati. Sehingga tradisi adat di Napitu Huta kedepannya akan dijadikan agenda tahunan, khususnya bagi masyarakat Mandailing Napitu Huta,” kata Bupati Sukiman

Berdasarkan laporan ketua kegiatan, Damri Nasution,  Mandai Ulu Taon digelar atas peran serta seluruh masyarakat Napitu Huta. Kegiatan itu sendiri, sebagai bentuk syukur ke Sang Pencipta setiap tahunnya agar meningkat hasil pertanian masyarakat. Kegiatan itu sendiri, sudah dilaksanakan sejak Nenek moyang.  

Dari cerita yang berkembang di kalangan masyarakat Mandailing, Raja perempuan Boru Namora Suri Andung Jati pergi ke alam kayangan dengan meninggalkan jejak kakinya yang saat ini masih bisa dilihat diarea Bagas Rarangan Huta Haiti atau di dusun Kaiti III Desa Rambah Tengah Barat (RTB), Kecamatan Rambah atau dikenal "Tompat Keramat".

“Boru Namora Suri Andung Jati yang bermarga Nasution dalam sejarah diceritakan merupakan seorang raja dari sebuah kerajaan di Padang Galugur – Panyabungan (Tapanuli Selatan) di abad XIV. Namun karena terjadi perang saudara, maka guna menghindari perang Boru Namora Suri Andung Jati mengungsi dan membawa pengikutnya menuju tanah melayu yakni Pasir Pangaraian,yang dahulunya disebut "Pasir Panggorean"

“Boru Namora dan pengikutnya kemudian mendiami dan mendirikan sebuah perkampungan bernama Huta Haiti sekitar 3 km dari pusat kota kabupaten Rohul dengan Panglima Perang seorang  Raja Perempuan, yang dikenal dengan nama Sutan Laut Api yang juga bermarga Nasution,” kata Damri Nasution Bergelar Maraja Huta Tinggi.

Kemudian, saat kerajaan Rambah terjadi peperangan dengan kerajaan Melayu Rokan, maka warga Mandailing yang dipimpin Boru Namora Suri Andung Jati membantu kerajaan Rambah. Atas bantuan dari bala tentara Napitu Huta, kerajaan Rambah memenangkannya.Lalu Raja Rokan bersama anggotanya mundur tanpa lakukan perlawanan, sehingga kemenangan berada di raja rambah,tanpa harus melakukan peperangan.

“Sebagai ungkapan rasa terima kasih atas bantuan itu, Raja Rambah menghadiahkan tanah wilayat dengan istilah" Tanah Sebingkah-Aur serumpun" ke tiap tiap kampung Mandailing Napitu Huta, yang tetap menjaga adat istiadat dan bahasa mandailing.

Dari raja-raja di Napitu Huta lebih di Kenal dengan sebutan Sutan Naopat Mangaraja Natolu sutan maratur Mangaraja marbaris antara lain ,Sutan Laut api (Marga Nasution) di Huta Kubu Baru,Sutan Tuah (Marga Nasution) di Huta Haiti,Sutan Silindung (Marga Nasution) di Huta Tangun,Sutan Kumalo Bulan (Marga Nasution) di Huta Menaming,Mangaraja Liang (Marga Nasution) di Huta Tanjung Berani,Mangaraja Liang (Marga Nasution) di Huta Sunge Pinang,Mangaraja Timbalan (Marga Lubis) di Huta Pawan

Kades Rambah Tengah Barat, Sofian Daulay mengaku, keunikan tradisi Mandai Ulu Taon itu, Makan Bersama dilakukan dengan menggunakan daun pisang sebagai piring tempat nasi, baik dia seorang Raja, atau seorang pejabat sekalipun sama dengan masyarakat biasa.

Acara ditutup dengan makan bersama, setelah sebelumnya Bupati bersama Ketua DPRD dan raja-raja Napitu Huta, mengunjungi jejak peninggalan Boru Namora Suri Andung Jati yang persis berada di Bagas Rarangan juga berdampingan dengan Makam Sutan Laut Api. (Adv/humas)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Hendak Transaksi Ganja, Polres Pelalawan Berhasil Amankan Pelaku
  • Lorenzo Kembali Masuk Rumah Sakit Jelang Peluncuran Tim
  • Punya Wajah Mirip Pasangan Berarti Jodoh, Benarkah?
  • Delapan Pasukan Afghanistan Tewas Akibat Ledakan Bom Mobil
  • Rasakan Sensasi Aroma Mistis saat Kunjungi Wisata Batu Buaya di Rote Ndao
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved