Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

20:56 - Baru Dibangun, Plafon Pusk...
18:49 - Tiga Desa di Meranti Ini J...
13:22 - Program Desa Bebas Api Bua...
19:16 - Lahan Tak Bersertifikat, P...
11:45 - BPBD Meranti Salurkan Bant...
15:27 - Pemilik Swalayan Top 99 Di...
15:39 - Pembangunan Proyek di Mera...
10:33 - Dinilai Sukses Kembangkan ...
16:18 - Baru Menjabat, Kadis Perik...
10:18 - Selain Kemiskinan, Subside...
11:18 - Berbeda dengan Puslabfor M...
20:21 - Ribuan Hektare Hutan Mangr...
13:51 - Konsisten Bantu Masyarakat...
18:41 - Bupati Berang Lihat Sampah...
15:17 - Minim Kucuran Anggaran, Wa...
12:12 - Dikritik Lakukan Sidak dan...
11:55 - BBPOM Sidak Barang Tanpa I...
15:10 - Duh, Bidan dan Petugas Keb...
16:11 - RAPP Bangun Depot Air Minu...
16:37 - Jembatan Desa Tanjung Pada...
10:23 - Deklarasi Anti Hoaks, Kapo...
19:03 - Pakai Nomor Registrasi BPO...
14:12 - Bercacing, Ikan Sarden Far...
05:47 - Tiga Unit Mesin Pembangkit...
11:22 - Cetak Sawah Baru di Merant...
16:40 - Sample Dibawa ke BPOM Peka...
06:10 - KPU Meranti Tetapkan DPS P...
22:05 - Dispar Riau Sosialisasi Sa...
18:15 - Sejak 2016, 11 ASN Merant...
17:47 - Banyak Pembangunan Proyek ...
07:14 - Bahas Pengelolaan Gambut B...
19:25 - Bupati Irwan Tegaskan Siap...
19:30 - Abrasi di Kecamatan Rangsa...
11:05 - Genset Desa Diperbaiki, Wa...
23:12 - BPBD Meranti Ragukan Data ...
13:33 - Rastra Gratis, Kades di Me...
18:02 - Kepala Desa dan Kepala OPD...
17:32 - Heboh di Medsos, Istri Seb...
12:30 - Begini Potret Meriahnya Fe...
21:06 - Status Darurat Karhutla di...
19:13 - LAMR Meranti Nyatakan Pera...
22:34 - Padamkan Api, Tiga Helikop...
18:16 - Karhutla di Meranti Meluas...
06:39 - 100 Hektare Lebih Lahan Te...
16:59 - Pulau Rangsang Dapat 'Jata...
19:15 - Diekspor Tanpa Merek, Prod...
11:13 - Wacana Potongan 2,5 Persen...
18:51 - 22 Desa di Meranti Belum N...
12:36 - Tangkal Generasi Muda Mera...
18:57 - Bupati Ajak Kades Hati-hat...
 
Pemkab Meranti dan Beacukai Minta Sembako Sitaan BPOM RI Dilelang
Minggu, 03/12/2017 - 19:03:12 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi
TERKAIT:

SELATPANJANG - Sudah memasuki 9 bulan, belasan ton sembako milik importir asal Kepulauan Meranti, yang ditahan oleh BPOM RI, tepat di gudang PT. Pelindo (Persero) I Kepulauan Meranti 17 Maret 2017 lalu hingga saat ini belum menemui titik terang.

Atas kelanjutan nasib sembako yang ditahan melalui Operasi Pangan Nasional (OPSON) oleh BPOM tersebut, Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Pratama Selatpanjang, bersama Pemerintah Daerah Kabupaten Kepulauan Meranti, minta barang itu segera dihibahkan atau dilelang.

Terakhir upaya yang diketahui diajukan secara terpisah itu juga sepertinya berujung pada titik buntu. Pasalnya dalam balasan surat yang diajukan oleh KPPBC Selatpanjang sebelum ini, keinginan BPOM RI hanyalah pemusnahan.

"Iya kemarin memang sempat kita mengajukan surat kepada BPOM RI agar barang barang itu segera dihibahkan, atau dilelang saja. Namun dari balasan surat yang kita terima, BPOM memiliki keinginan lain, yakni hanyalah pemusnahan," ungkap Kepala Sub Seksi Pabean, KPPBC Tipe Pratama Selatpanjang, Romel beberapa waktu lalu.

Dari isi surat itu, alasan BPOM RI tidak mengakomodir keinginan KPPBC Selatpanjang, terbentur pada status operasi saja. Karena dalam aturan mainnya, jalan satu satunya atas tindak lanjut dari keberadaan barang yang disinyalir ilegal tersebut, hanyalah pemusnahan.

"Alasan mereka (BPOM RI, red) menahan barang itukan masuk secara ilegal, dasar alasan mereka adalah Operasi. Jadi dengan dasar itulah mereka menarik kesimpulan bahwa barang itu mesti dimusnahkan, disaamping tidak bisa dihibahkan atau dilelang,"ungkap Romel.

Terpisah, Kepala Bidang Perdagangan dalam dan Luar Negeri, Disperindagkop UKM Kabupaten Kepulauan Meranti, Hariadi membenarkan jika Pemda Kepualauan Meranti juga telah mengirim surat yang sama ke BPOM RI, 19 September 2017 lalu.

"Kita ada juga mengajukan permohonan agar sembako yang ditahan oleh ke BPOM RI itu segera dihibahkan atau di lelang saja, namun sampai saat ini belum ada balasan dari mereka,"ujar Hariadi.

Menurut Hariadi, upaya itu dilakukan mengingat semabako yang ditahan Oleh BPOM RI tepat di Gudang PT. Pelindo I Selatpanjang tersebut, memang masih layak konsumsi dan sangat dibutuhkan oleh masyarakat.

Pertimbangannya, barang barang dari jawa dan ujung sumatra, hingga saat ini memang belum bisa memenuhi kebutuhan dasar seluruh warga di perbatasan Indonesia tersebut.

"Sayang saja jika itu membusuk. Apalagi kalau dimusnahkan. Salah satu langkah yang mestinya diambil oleh BPOM itu adalah dihibah atau di lelang saja, karna barang itu memang layak di konsumsi," tambahya.

Penulis: Ali Imroen
Editor: Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Parkir Sembarangan, Asisten I Setdako Pekanbaru Sebut Pemilik Mobil Ini Kurang Etika
  • Diduga Korsleting Listrik, Rumah Ariadi Ludes Terbakar
  • Anggaran Perkemahan Wirakarya PTK di UIR Terkendala Anggaran
  • Tingkatkan Pelayanan kepada Masyarakat, Walikota Dumai Resmikan Command Center
  • 20 Persen Anggaran Pendidikan di APBD Dinilai Tak Cukup untuk Rehab Sekolah di Pekanbaru
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved