Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

10:54 - Tanjung Padang Jadi Masyar...
15:36 - Rekor Double Hattrick, Kep...
10:43 - DPRD Minta Pemkab Meranti ...
14:22 - Sebut Keuangan Daerah Stab...
12:55 - Antisipasi Terorisme, Pemu...
14:41 - Dengan e-Sagu, PNS Meranti...
16:31 - Disdukcapil Meranti Buka S...
14:30 - Pendemo Tuntut Pemkab Mera...
08:50 - Pemkab Meranti Segera Real...
14:35 - Ratusan Muslim Meranti Gel...
17:26 - Sekda Meranti Lantik 177 P...
10:36 - Pejabat Pemkab Meranti Dim...
20:59 - Pemkab Meranti Alokasikan ...
21:20 - Limbah Pasar Modern Selatp...
11:03 - Situs Resmi Pemkab Meranti...
15:38 - Hasil UN di Meranti Bakal ...
12:57 - Bupati dan Ketua DPRD Mera...
14:16 - SPSI Minta Upah Buruh di M...
14:25 - Banyak Timbangan yang tak ...
05:47 - Diduga Curang, FLS2N Meran...
20:56 - Baru Dibangun, Plafon Pusk...
18:49 - Tiga Desa di Meranti Ini J...
13:22 - Program Desa Bebas Api Bua...
19:16 - Lahan Tak Bersertifikat, P...
11:45 - BPBD Meranti Salurkan Bant...
15:27 - Pemilik Swalayan Top 99 Di...
15:39 - Pembangunan Proyek di Mera...
10:33 - Dinilai Sukses Kembangkan ...
16:18 - Baru Menjabat, Kadis Perik...
10:18 - Selain Kemiskinan, Subside...
11:18 - Berbeda dengan Puslabfor M...
20:21 - Ribuan Hektare Hutan Mangr...
13:51 - Konsisten Bantu Masyarakat...
18:41 - Bupati Berang Lihat Sampah...
15:17 - Minim Kucuran Anggaran, Wa...
12:12 - Dikritik Lakukan Sidak dan...
11:55 - BBPOM Sidak Barang Tanpa I...
15:10 - Duh, Bidan dan Petugas Keb...
16:11 - RAPP Bangun Depot Air Minu...
16:37 - Jembatan Desa Tanjung Pada...
10:23 - Deklarasi Anti Hoaks, Kapo...
19:03 - Pakai Nomor Registrasi BPO...
14:12 - Bercacing, Ikan Sarden Far...
05:47 - Tiga Unit Mesin Pembangkit...
11:22 - Cetak Sawah Baru di Merant...
16:40 - Sample Dibawa ke BPOM Peka...
06:10 - KPU Meranti Tetapkan DPS P...
22:05 - Dispar Riau Sosialisasi Sa...
18:15 - Sejak 2016, 11 ASN Merant...
17:47 - Banyak Pembangunan Proyek ...
 
Pasca Sidak BPOM, Produk Asal Malaysia Sulit Ditemui di Meranti
Senin, 20/03/2017 - 16:49:09 WIB
TERKAIT:
 
  • Pasca Sidak BPOM, Produk Asal Malaysia Sulit Ditemui di Meranti
  •  

    SELATPANJANG - Pasca Sidak yang dilakukan oleh BPOM RI ke gudang tempat penyimpanan sementara, Pelabuhan Pelindo Selatpanjang, Kamis (16/3/2017) lalu, barang-barang sembako dari Malaysia sulit ditemui di pasaran.

    Sidak yang dilakukan BPOM RI bekerja sama dengan Mabes Polri dan NCB Interpol dilakukan dalam rangka Operasi Internasional VI (Opson) adalah untuk mendeteksi barang barang illegal yang beredar.

    Salah seorang pemilik toko mengatakan bahwa tidak beredarnya barang tersebut dikarenakan pihaknya takut untuk memajang produk dari negara jiran itu.

    "Biasanya barang itu kami pajang di etalase, namun karena ada Sidak kemarin, kami tidak lagi berani memajangnya, jika ada yang mencari baru kami berani menjual, itupun secara diam diam," kata pemilik toko yang enggan disebut namanya ini, Senin (20/3/2017).

    Khusus bagi masyarakat Kepulauan Meranti sudah sangat familiar terhadap produk asal Malaysia daripada produk dalam negeri, karena sejak bertahun tahun produk tersebut sudah membanjiri Negeri Sagu ini.

    "Selain murah, produk asal Malaysia ini juga enak, berbeda dengan produk dalam negeri," kata salah seorang warga, Sri, Senin (20/3/2017).

    Sebelumnya Bupati Kepulauan Meranti, Drs H Irwan Nasir mengatakan bahwa jika Meranti mengandalkan Sembako yang masuk dari Jawa, di samping jumlahnya terbatas harganya juga lebih relatif mahal, dikarenakan jarak yang jauh.

    Apalagi dengan kondisi Meranti yang sedang menghadapi tekanan ekonomi saat ini, tentunya sangat membebani masyarakat.

    Di Meranti sendiri diakui Bupati, sejak ratusan tahun yang lalu telah menjadi daerah persinggahan perdagangan lintas batas dimana banyak barang dari luar negeri khususnya negara tetangga yang beredar di Meranti.

    "Ini merupakan kebudayaan di Meranti, saya fikir pemerintah daerah tentu punya kebijakan tersendiri untuk melindungi masyarakat dengan kualitas yang terjamin dan harga yang terjangkau," jelas Bupati.

    Terhadap barang barang tersebut Petugas BPOM Pekanbaru akhirnya melakukan penyegelan di tempat penimbunan sementara Pelabuhan Pelindo I di Selatpanjang.

    Petugas BPOM Pekanbaru, Alex Sander mengatakan, pihaknya masih menunggu intruksi dari BPOM Pusat terkait nasib puluhan ton barang impor tersebut.

    "Semua disegel setelah kita cacah, nantinya akan dilaporkan ke pusat. Tergantung pusat nantinya mau diapakan barang-barang ini," ujar Alex.

    Sementara itu, Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) tipe Pratama Selatpanjang melalui Kasi Pengawasan dan Penindakan, Asnudin menegaskan tetap akan mempertahankan nasib puluhan ton barang impor tersebut di tangan kepabeaan.

    Ia mengklaim barang-barang tersebut tidak bisa diambil alih oleh siapapun, kecuali pihak kepabeaan.

    "Tempat penimbunan sementara ini kan masuk di wilayah kepabeaan," ujarnya.

    Menurutnya, BPOM tidak ada kewenangan untuk memproses barang-barang terebut karena belum diedarkan ke pasaran.

    "Barang-barang ini kan masih dalam tanggungjawab kami. Kalau sudah beredar, silahkan BPOM bertindak," ujarnya.

    Katanya juga, BPOM punya aturan tersendiri begitu juga dengan Bea dan cukai

    "Barang yang ada di tempat penimbunan ini masih ada tahapan berikutnya, bukan langsung diedarkan. Kita akan pilih barang mana yang masuk izin khusus dan tidak, jika tidak sesuai bisa dimusnahkan atau dikembalikan, selama ini BPOM sudah salah anggap jika barang sudah tiba di Indonesia langsung diedarkan padahal tidak, banyak proses tahapan yang harus dilalui," katanya.

    Penulis : Ali Imroen
    Editor : Yusni Fatimah



    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0813 7176 0777
    via EMAIL: redaksi@halloriau.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Miliki Motivasi Kuat Bantu Keluarga, Warga Pelalawan ini Ikuti Program Pelatihan Mekanik
  • Walikota Dumai Serahkan Bantuan Rp 20 Juta untuk Masjid Al Hidayah Kelurahan Ratu Sima
  • Abdul Kadir Bagi Sembako Gratis ke Masyarakat
  • Terkesan Program Rumah Layak Huni, Warga Kuala Cenaku Siap Coblos Nomor 4
  • TFWoF Edukasi Kehutanan kepada Generasi Muda
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved