Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

17:03 - Meranti Terima 200 Unit RT...
06:07 - Akibat Kurang Gizi, 1.170 ...
20:42 - Pemkab Kepulauan Meranti A...
19:39 - Kepulauan Meranti Mundur L...
05:50 - Pengelolaan Seluruh Puskes...
19:31 - Berpeluang Menang, DPD PAN...
18:01 - Over Kapasitas, Wagubri Pr...
05:30 - Kepala Desa di Kepulauan M...
18:21 - Sepanjang 2019, DBD Mening...
13:37 - KPU Meranti Luncurkan 'Si ...
14:38 - Tingkatkan Pendapatan Sekt...
17:29 - Kafilah Meranti Berhasil M...
17:46 - Jelang Penutupan, Pelamar ...
15:26 - Bupati Meranti Harapkan Ma...
12:37 - Pelabuhan Roro Insit Bakal...
15:33 - Bupati Meranti Larang OPD ...
11:25 - Abrasi di Pulau Rangsang M...
22:18 - Sudah Ketok Palu, APBD Kep...
13:46 - Tidak Miliki IMB dan Langg...
21:00 - Jalan Pramuka Tergenang Ai...
17:44 - Diresmikan, Ekowisata Mang...
17:40 - Disdagprinkop-UKM Kepulaua...
16:23 - Kelabui Petugas, Wisma Kin...
19:41 - Kabar Gembira, Pemkab Mera...
18:21 - Ada Perbedaan IPK pada Tes...
15:20 - 44 Desa di Meranti Teranca...
18:01 - Batal Hari Ini, Pendaftara...
14:57 - Perda Tibum Disahkan, Satp...
12:52 - Sempena HUT XI Kepulauan M...
15:07 - OJK Riau Dorong Petani dan...
18:49 - Sagu akan Jadi Menu Altern...
09:01 - Tunggakan BPJS Kesehatan d...
15:16 - Warga Dusun Manggis Desa B...
21:23 - Naik 8,51 Persen, UMK Mera...
20:14 - Moratorium Gambut Dinilai ...
19:47 - Sempat Dirawat di RSUD, Bo...
21:01 - Pasangan Terindikasi Mesum...
16:18 - Satpol PP Meranti Amankan ...
19:04 - Sempat Kisruh, Zuriyadi Fa...
21:35 - Satpol PP Meranti Razia Pe...
18:38 - Dialog Mengenang Sejarah S...
19:53 - Daftar ke PPP, Pasangan Be...
06:25 - Sumpah Pemuda, Camat Tebin...
21:59 - Peringati HDKD, Kantor Imi...
15:40 - Seluruh Desa di Tebingting...
12:14 - Bawaslu Kepulauan Meranti ...
16:57 - Hingga 22 Oktober, 38 Anak...
21:04 - Ada yang Beda, Tradisi Man...
14:54 - Kuota CPNS 2019, Jatah Kep...
14:14 - Program School Improvement...
 
Warga Dusun Manggis Desa Bokor Butuh Jembatan Penyeberangan
Rabu, 06/11/2019 - 15:16:32 WIB
 Siswa menyeberangi sungai dengan sampan untuk pergi ke sekolah.
Siswa menyeberangi sungai dengan sampan untuk pergi ke sekolah.
TERKAIT:

SELATPANJANG - Warga Dusun Manggis atau lebih dikenal dengan Tanah Kuning yang berada di Desa Bokor, Kecamatan Rangsang Barat sangat mendambakan adanya pembangunan jembatan penyeberangan, karena salah satu transportasi menuju daerah itu masih menggunakan sampan.

"Warga Dusun Manggis sangat membutuhkan adanya jembatan penyeberangan, karena mereka sangat bersusah payah menyeberangi sungai
untuk berpergian baik ke Bokor maupun yang ingin ke ibukota kecamatan maupun kabupaten," kata salah seorang tokoh masyarakat Desa Bokor, Sopandi Rozali, Rabu (6/11/2019).

Ia mengatakan masyarakat saat ini masih menggunakan sampan sebagai alat perlintasan aliran sungai, termasuk menyeberangkan kendaraan bermotor.

Ia menyebutkan kondisi seperti ini sudah dirasakan puluhan tahun. Sebab sampan menjadi satu-satunya pilihan untuk sampai, karena daerah itu terpisah oleh sungai. Jika hujan deras, warga tidak bisa melakukan penyeberangan dan anak - anak pun sangat susah untuk bepergian menuju ke sekolah.

"Dengan terbatasnya akses warga Tanah Kuning, daerah ini seakan- akan terisolir dan sangat membutuhkan perhatian karena ini salah satu kebutuhan vital bagi masyarakat yang bisa dilewati setiap harinya," ujar Sopandi.

Dikatakan Sopandi, pada tahun 2013 silam harapan masyarakat untuk bisa menyeberang menggunakan jembatan sudah di depan mata.

Namun hasrat ingin merasakan infrastruktur jembatan, sepertinya harus dikuburkan oleh masyarakat Desa Bokor, khususnya yang berada di Dusun Manggis, pasalnya jembatan yang dibangun dengan anggaran Rp 5 miliar itu dibiarkan terbengkalai begitu saja. Kondisi jembatan yang hanya terpasang tiang besi saja itu cukup memprihatinkan, dan sudah berkarat.

"Tiang jembatan Bokor ke Tanah Kuning itu kondisinya sudah berkarat, sampai hari ini pun tidak ada kejelasan apa dilanjutkan atau tidak pembangunannya," ujar Sopandi.

Diduga jembatan yang dibangun pada 2013 itu terjadi kesalahan dalam perancangan (DED). Sehingga tidak bisa dilanjutkan lagi pekerjaannya.

Penulis : Ali Imroen
Editor : Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Untung Vs Rugi Punya Mr P Besar dan Panjang, Ini Penjelasan Ahli
  • Mitsubishi Xpander Cross Sudah Dipesan Lebih dari 1.000 Unit
  • Paket Data Khusus Pelajar dari Telkomsel, 3 GB Rp 25.000
  • Setelah 8 Tahun Dibahas, DPRD Akhirnya Sahkan Perda RTRW Rohul 2019-2039
  • Gubernur Riau Ditunjuk Jadi yang Pertama Paparkan Penanggulangan Karhutla saat Rakor di Jakarta
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved