Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

19:18 - Satpol PP wanita di Merant...
17:02 - RAPP Turut Sukseskan Festi...
15:17 - Sediakan Layanan 'Petik Ma...
21:12 - Wakil Bupati Meranti Beri ...
15:46 - Di Tengah Lahan Terbakar T...
06:10 - Produk UMKM di Meranti Did...
21:28 - 168 Koperasi Tidak Aktif d...
20:26 - Sediakan Layanan 'Petik Ma...
05:39 - Sejak 2015, Sebanyak 1.48...
14:48 - Bokor Wakili Meranti Ikuti...
21:27 - Disdagprinkop-UKM Meranti ...
18:02 - Meranti Perpanjang Status ...
17:35 - Karhutla Mengganas Picu Ka...
21:04 - Lantunan Takbir Diputar Re...
15:32 - Setelah Dicek, Hewan Kurba...
19:33 - Wabup Meranti: Jabatan Jan...
15:36 - Wartawan di Meranti Kompak...
15:28 - Hormati Idul Adha, Kasatpo...
14:47 - Pemkab Meranti Bagikan 25 ...
10:37 - PT SRL Bersama Lintas Sekt...
13:55 - DKPTPP Meranti Periksa Hew...
11:51 - Pasar Modern Selatpanjang ...
14:34 - Walau Tak Didukung Pemkab,...
17:47 - Melalui BP3TKI, Pemkab Mer...
14:09 - 111 Pejabat Eselon Meranti...
06:57 - Dinas PMD Upayakan Bantuan...
18:50 - Posyantekdes Bina Maju Wak...
14:19 - Kepulauan Meranti Tutup Iz...
13:12 - Kunjungan Kepala BNPB RI, ...
13:05 - Satpol PP Meranti Gelar Pa...
22:14 - Kepulauan Meranti Jadi Mod...
22:09 - Pemcam Tebing Tinggi Bersa...
19:08 - Pemerintah Optimis Bulan I...
21:18 - Penuhi Bantuan Benih Ikan,...
15:36 - Wakil Bupati Meranti Surve...
21:28 - Rosihan, Pemuda Meranti Wa...
20:01 - Sapa Warga Kurang Mampu, P...
16:34 - Dinsos P3APPKB Bantah Pern...
13:04 - Kisah Dokter Hewan di Mera...
17:31 - Baru Sandang Gelar KLA, di...
20:53 - Papan Astaka dan Bazar MTQ...
20:14 - Jumlah Penduduk Meranti Me...
21:36 - Penyelidikan Kasus Dugaan ...
10:10 - MTQ XI Kepulauan Meranti D...
15:41 - Bupati Meranti Terima Peng...
10:07 - Sekda Meranti Harapkan Jag...
22:05 - Hafizan Kholil Pengidap Ke...
19:52 - Tepat Waktu, Meranti Dapa...
20:08 - Pelaku IKM Meranti Ikuti S...
19:42 - Waduh, Oknum ASN Meranti A...
 
Masyarakat Diimbau Jangan Takut Laporkan KDRT
Selasa, 09/04/2019 - 18:23:23 WIB

SELATPANJANG - Satgas Perlindungan Anak dan Perempuan mendorong masyarakat untuk berani melaporkankasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang terjadi di sekitar.

Kepala Bidang Pemberdayaan, Perlindungan Perempuan dan Anak, Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DinsosP3APPKB) Kepulauan Meranti Juwita Ratna Sari mengatakan kasus kekerasan perempuan dan anak tampak seperti fenomena gunung es, tidak nampak dipermukaan tapi ada. Kemudian setelah ada laporan barulah kasusnya mencuat.

Dijelaskan Ratna, tahun 2018 lalu ada 39 kasus kekerasan perempuan dan anak, kemudian dengan gencarnya sosialisasi di tahun 2019 diprediksi grafiknya meningkat.

"Masyarakat yang selama ini tidak tahu dan hanya menyimpan di dalam hati, takut mau melapor sudah berani untuk melapor karena sudah kita sosialisasikan," ujarnya, Selasa (9/4/2019).

Ratna menambahkan, dengan sosialisasi yang dilaksanakan mulai membuka pola pikir masyarakat untuk tidak takut melaporkan kasus  kekerasan terhadap perempuan dan anak di Kabupaten Kepulauan Meranti. Selain itu kata Ratna, pihaknya berharap semua unsur intern untuk berkoordinasi dalam upaya menekan kasus KDRT.

"Sosialisasi yang dilakukan juga telah membuka pola pikir masyarakat agar jangan malu dan tidak takut untuk melapor karena kita akan tindak tegas para pelaku. Selain itu identitas pelapor akan dirahasiakan identitasnya,” ungkapnya.

Dengan sosialiasi yang dilakukan masyarakat juga jadi tahu bahwa dari pemerintah menyediakan lembaga untuk menangani masalah ini.
 
"Saya sudah prediksi dari awal semakin kita gencar sosialisasi maka akan semakin naik grafik kasus perempuan dan anak ini, karena masyarakat tau dimana tempatnya melapor dan dimana tempat aman untuk melapor," tuturnya.

Selain itu kata Ratna, pihaknya juga melakukan pemulihan terhadap psikologis korban KDRT agar bisa kembali beraktivitas seperti semula.

"Seperti yang kita ketahui, psikologis korban akan terganggu dengan kekerasan yang dialaminya. Untuk itu kita juga menyediakan layanan pemulihan," kata Ratna.

Sementara itu, Wakil Bupati Kepulauan Meranti Drs H Said Hasyim menegaskan pentingnya menekan kekerasan dalam rumah tangga. Penekanan dapat dilakukan melalui penyuluhan dan pendekatan untuk memberikan penyadaran kepada warga masyarakat.

“Dengan melakukan pendekatan, berbagai persoalan seperti KDRT, pelecehan seksual dapat diminimalisir,” katanya.

Dijelaskannya, dalam tradisi budaya masyarakat sejak dulu, sesungguhnya kaum ibu dan perempuan sudah mendapatkan tempat terhormat, baik dalam kehidupan keluarga maupun masyarakat. Tradisi budaya itu kemudian semakin diperkuat oleh agama yang juga memberikan tempat yang istimewa kepada kaum ibu.

"Kaum perempuan dan ibu adalah kaum terhormat yang perlu dihormati, untuk itu jangan pernah untuk menyakiti mereka," kata Said Hasyim.

Penulis : Ali Imron
Editor : Fauzia


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • FKUB Inhu Ajak Jaga Kerukunan Umat Beragama Demi Keutuhan Bangsa
  • Segera Launching di Mal Ska, Inilah Harga Mitsubishi Eclipse Cross
  • Agar Punya Saham Mayoritas, Pemprov Ajukan Suntikan Modal Rp300 Miliar ke Bank Riau Kepri
  • Penunjukan Tim Pansel Sekdaprov Riau Dimatangkan
  • Sedih, Wajah Bocah 4 Tahun Ini Rusak karena Dampak Perang Suriah
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved