Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

18:17 - Sidak BBPOM di Meranti, Cu...
19:24 - Kembangkan Tasik Nambus, D...
19:34 - Antisipasi Sengketa, Wakil...
19:28 - Penambahan Fasilitas, RTH ...
19:27 - Disparpora Meranti Gelar F...
16:05 - Jalin Silaturahmi, zAzg Me...
15:32 - Warga Selatpanjang Waspada...
13:42 - Setelah Masuk Rekor MURI d...
18:04 - Sidak Bulan Ramadan, Pegaw...
12:05 - Safari Ramadan Gubri ke Me...
16:14 - Pemkab Meranti Anggarkan R...
22:30 - Bupati dan Kades Se-Merant...
18:31 - Mahasiswa Diharap Bersabar...
16:22 - Istri Polisi Pojokkan Bupa...
16:07 - Pemkab Meranti Fasilitasi ...
15:00 - Pemerintah Desa Fokus Pada...
18:25 - Pemkab Meranti Minta Pemil...
15:05 - Pertama di Riau, Kepulauan...
19:32 - Selama Ramadan, Pemkab Mer...
16:36 - Prabowo-Sandi Menang Tipis...
19:52 - Resmikan Bazar Ramadan, Se...
18:40 - Belajar Pengolahan Air Gam...
18:45 - Tradisi Menjelang Ramadan,...
16:38 - Satpol PP Meranti Tertibka...
19:05 - Tarhib Ramadan, Ribuan Pel...
18:52 - Sambut Ramadan 1440 H, RSU...
14:56 - Baznas Kepulauan Meranti ...
14:29 - Cegah Korupsi, Pemkab Mera...
17:48 - Sekda Meranti Akui Sering ...
09:44 - SK PTDH 9 PNS di Meranti S...
22:36 - Sebelum Lebaran, Roro Insi...
19:33 - Banyak Anggota Bolos, Rapa...
08:55 - Ikut Berpartisipasi, Hotel...
08:48 - Empat PSU di Meranti, Prab...
06:10 - Kelelahan, Petugas KPPS di...
11:54 - Berbagai Produk Kerajinan ...
19:38 - Sore Tadi Api Lahap Tiga R...
13:08 - Guru di Meranti Lahirkan B...
20:00 - Pertama di Riau, Kepulauan...
19:33 - 700 Warga Meranti Ikuti Di...
17:47 - Pererat Silaturahmi Pasca ...
18:31 - Bupati Meranti Perintahkan...
16:17 - Ketua dan Komisioner KPU M...
15:58 - Lima Sekolah Dasar di Sela...
21:23 - Warga Terindikasi DBD, Din...
20:15 - Hitung Surat Suara hingga ...
15:59 - Disdikbud Meranti Sebut UN...
15:37 - Langka, Sapi Milik Kabag H...
19:20 - Bentuk Solidaritas, Satu P...
10:22 - Tidak Banyak yang Nyoblos,...
 
DLH Meranti Tempatkan Anggota Pemungut Retribusi Sampah
Selasa, 09/04/2019 - 17:50:06 WIB

SELATPANJANG -  Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kepulauan Meranti menempatkan sebanyak tujuh petugas resmi untuk memungut retribusi sampah di Kota Selatpanjang.

Mereka dilengkapi dengan tanda pengenal dan surat tugas. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi hal yang tidak diinginkan dengan adanya oknum yang tidak bertanggung jawab yang memungut retribusi sampah yang selama ini merugikan.

"Retribusi Sampah ini sudah lama diberlakukan, namun saat ini kita pertegas kembali dengan menempatkan petugas kita yang dilengkapi dengan tanda pengenal dan surat tugas," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kepulauan Meranti, Hendra Putra, Selasa (9/4/2019).

Selama ini kata Hendra, ada oknum yang tidak bertanggung jawab yang ikut memungut retribusi sampah yang mengatasnamakan dinas.

"Kemarin waktu masih dalam masa transisi ada oknum yang tidak bertanggung jawab ikut memungut restribusi sampah. Ini diketahui ditemukan adanya kuitansi, dan ketika petugas kita mau memungut, wajib retribusi enggan membayar karena menganggap sudah membayar sebelumnya," ungkap Hendra.

DLH juga menegaskan agar tidak melayani oknum pemungutan retribusi yang tidak dilengkapi dengan tanda pengenal dan surat tugas dari dinas. Dan jika menemukan oknum yang tidak bertanggung jawab tersebut, diharapkan untuk segera melaporkan ke DLH.

"Perlu kami ingatkan, DLH sudah menugaskan tujuh anggota resmi pemungut retribusi di Kota Sepanjang. Seandainya ada yang mengatasnamakan selain mereka mohon dibuat pengaduan dengan bukti foto ke DLH," kata Hendra.

Hendra Putra menambahkan, adapun target PAD dari retribusi sampah pada tahun 2019 ini sebesar Rp 250 juta. Retribusi itu ada yang dipungut perhari dan ada pula perbulan. Fasilitas yang diberikan adalah petugas kebersihan menyapu dan mengambil sampah menggunakan mobil untuk dibuang ke TPA. Sedangkan tong sampah disediakan oleh pemilik toko dan warung.

"Target kita untuk retribusi sampah pada tahun ini sebesar Rp 250 juta. Kami juga mengharapkan kesadaran para pemilik toko untuk membayarkan retribusi ini," ujar Hendra.
 
Sementara itu, anggota Komisi B DPRD Kepulauan Meranti, Dedi Putra mendukung langkah Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kepulauan Meranti yang menempatkan petugas pemungut retribusi, menurutnya hal itu perlu dilakukan untuk mengantisipasi agar tidak terjadinya kebocoran PAD.

"Langkah ini bagus dilakukan, hal ini untuk mengantisipasi tindakan oknum yang tidak bertanggung jawab, sehingga potensi PAD bisa maksimal," kata Dedi.

Penulis : Ali Imron
Editor : Fauzia


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Viar Vintech 200, Motor Retro Produk Lokal Harga Rp20 Jutaan Hadir di Mal Ska
  • 28 Mei, Polda Riau Gelar Pasukan Operasi Ketupat Muara Takus 2019
  • UIR Wisuda 1.022 Ahli Madya, Sarjana dan Magister
  • Warga Pekanbaru Bisa Nikmati 4Gpluskuat saat Berbuka Puasa
  • Bupati Harapkan Program Listrik Desa di Inhil Digesa Mewujudkannya
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved