Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

18:05 - APBD 2019 Meranti Dipredik...
19:34 - Bupati Meranti: Kita Tidak...
16:35 - 43 Petani Pulau Padang Iku...
22:27 - Naik 8,03 Persen, UMK Mera...
19:16 - Sekda Berharap Sagu Merant...
22:20 - TP4D Gelar Bimtek Kelola K...
20:24 - 355 Berkas Pelamar CPNS Me...
15:22 - Warga Dua Desa di Pulau Pa...
14:47 - Hari Ini Terakhir Pendafta...
15:10 - Dibangun Tahun Depan, Pemb...
06:37 - Pokir Anggota DPRD Meranti...
16:43 - Dolar Naik, Harga Sagu Men...
17:44 - Lantik 58 Pejabat Eselon I...
17:16 - Pembangunan Jalan di Meran...
14:26 - Di Meranti, Jalan Dibangun...
06:59 - Desa Kundur Masuk Nominasi...
15:49 - Satu Desa di Meranti Ogah ...
22:06 - PT Timah Kembali Salurkan ...
19:20 - Menata dan Memperindah Kot...
19:57 - APBD-P Kepulauan Meranti 2...
18:46 - BKD Meranti Temukan Banyak...
20:14 - Penyampaian Nota Keuangan,...
19:06 - Hibahkan Lahan untuk Kanto...
16:50 - Kirab GP Ansor Riau di Mer...
17:45 - Akui Kecolongan, BPPRD Mer...
13:55 - Latih Wirausaha Muda Pasar...
12:26 - Tersandung Kasus Narkoba, ...
12:06 - Operasi Mantap Brata di Ke...
19:38 - Tiga Desa di Meranti Raih ...
16:58 - Bupati Meranti Ajak Masyar...
20:47 - Pendistribusian ZCD Baznas...
20:13 - 81 Jemaah Haji Tiba dengan...
07:46 - 81 Jemaah Haji Meranti Tib...
17:34 - Terjebak Sistem Ijon, Peng...
18:08 - Sarat Muatan, Kapal Pembaw...
19:25 - Diajukan 248, Kuota CPNS M...
07:25 - Bupati Meranti dan Siak Ra...
15:28 - Tersangkut Korupsi, 7 PNS ...
15:00 - Izin HO Dicabut, PAD Meran...
11:19 - Pencanangan Imunisasi MR, ...
10:16 - Jembatan Pelantar Ambruk, ...
19:00 - 9 ASN Meranti Dikirim Ikut...
10:19 - Disdukcapil Meranti sudah ...
14:26 - Dalam Sehari, 5 Hektare La...
13:18 - KPA di Meranti Diinstruksi...
07:33 - BPBD Meranti Butuh Tambaha...
10:41 - 6 Rumah di Selat Panjang D...
14:26 - Belum Rampung, Proyek Jala...
14:07 - Ratusan Warga Selat Panjan...
13:46 - Di Sinilah Awalnya Bendera...
 
Banyak Pembangunan Proyek di Meranti Terbengkalai
Minggu, 11/03/2018 - 17:47:50 WIB

SELATPANJANG - Proyek pembangunan Pemerintah di kabupaten Kepulauan Meranti banyak terbengkalai. 

Selain terbengkalai, banyak proyek-proyek yang dikerjakan tidak berkualitas alias asal jadi. Hal tersebut terbukti baru seumur jagung selesai dikerjakan kondisinya sudah rusak dan memprihatinkan.

Komisi II DPRD Kepulauan Meranti saat ini sedang mendata seluruh proyek yang terbengkalai di Kepulauan Meranti. Sehingga bisa diminta pertanggungjawaban organisasi perangkat daerah (OPD) terkait.

“Kami risau juga, berdasarkan laporan banyak pekerjaan terbengkalai. Makanya kita sedang mendata dan akan lakukan kros cek. Setelah itu kita minta pertanggungjawaban mereka,” kata anggota Komisi II, Dedi Putra.

Memang seharusnya, kata Dedi, bangunan tersebut harus diselesaikan. Agar bisa dimanfaatkan.

"Kita mendorong penyelesaian proyek yang tidak selesai, mapping terhadap masalah yang terjadi. Jangan banyak menimbulkan PR, kalau sudah dibangun sayang jika tidak dilanjutkan," kata Dedi lagi.

Anggota Komisi II DPRD Kabupaten Kepulauan Meranti itu juga meminta Pemkab Kepulauan Meranti tahun ini fokus tehadap penyelesaian proyek-proyek yang dinyatakan tidak siap.

Sebab kata Dedi, masyarakat Meranti telah banyak yang mempertanyakan kelanjutan sejumlah proyek tersebut.

"Masyarakat banyak bertanya, kapan proyek disiapkan dan kapan selesainya," ujar Dedi Putra, Minggu (11/3/2018).

Sejumlah proyek-proyek yang menjadi pertanyaan masyarakat saat ini kata Dedi yaitu, kelanjutan jalan poros Peranggas-Kayuara, Lukun-Sungai Tohor, jembatan Sungaitohor Kanan dan pelabuhan Sungaitohor Barat, termasuk juga pembangunan Pelabuhan Dorak.

Sebagian dari proyek-proyek yang tidak siap tersebut kata Dedi, merupakan proyek pada 2015 lalu.

"Seperti pelabuhan Sungaitohor Barat di Kecamatan Tebingtinggi Timur, itu dibiarkan saja sampai saat ini. Sehingga menjadi bahan pertanyaan warga," ujar politis PPP ini.

Lebih dari itu, Dedi juga meminta Pemkab Kepulauan Meranti tidak lagi memprogramkan proyek-proyek baru pada tahun 2018 ini.

Kecuali, proyek-proyek tersebut sangat mendesak bagi masyarakat banyak.

"Kalau mau ajukan proposal ke provinsi atau ke kementerian, ajukan saja untuk anggaran kelanjutan proyek-proyek yang tidak siap tersebut. Tidak perlu bangun proyek baru, nanti malah justru menambah masalah," ujar Dedi.

Penulis: Ali Imroen
Editor: Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Sudah P21, Tersangka Dugaan Korupsi RTH Diminta segera Diadili
  • Pasutri Tewas Setelah Makan Ayam, Ternyata Gara-gara Cara Chefnya Memasak!
  • Diduga Cabuli Anak Tiri,‎ Petani di Desa Suka Maju Dilaporkan Istri ke Polsek Tambusai
  • Guru Wanita Dianiaya Wali Murid saat Mengajar, Siswa-siswi Ngamuk Serbu Pelaku
  • Diskopnakertrans Rohul Prioritaskan Penertiban Izin dan Leasing Berkedok Koperasi Simpan Pinjam
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved