www.halloriau.com  
HalloSawit
BREAKING NEWS :
Polri Tetapkan 5 Tersangka Korporasi Kasus Karhutla, Ini Nama Perusahaannya
 
Sedih, Wajah Bocah 4 Tahun Ini Rusak karena Dampak Perang Suriah
Selasa, 20/08/2019 - 06:29:29 WIB
Wajah Jouma rusak akibat terkena serpihan kaca usai bus terkena serangan udara. FOTO/BBC News
Wajah Jouma rusak akibat terkena serpihan kaca usai bus terkena serangan udara. FOTO/BBC News
TERKAIT:

SEORANG pengungsi dari Suriah berusia empat tahun buta dan miliki bekas luka yang mengerikan setelah keluarganya terkena serangan udara saat mereka melarikan diri dari zona perang.

Nama bocah itu Jouma. Karena buta, indranya yang lain menjadi lebih kuat dan dia menyentuh wajah orang-orang untuk mengenalinya.

Jouma dan keluarganya berhasil keluar dari Suriah ke negara tetangga, Libanon di mana mereka tinggal di lingkungan miskin di Beirut. Mereka masih trauma dengan perang.

Jouma tinggal bersama orang tuanya dan dua saudara kandung. Mereka hidup bersama di sebuah ruangan kecil dan berharap mendapat suaka di negara Eropa.

Dalam sebuah wawancara dengan BBC News, kelaurga itu menceritakan keadaan mereka dan harapan mereka untuk masa depan.

Rekaman menunjukkan Jouma tersenyum ketika ayahnya yang hanya menmiliki dua jari kaki akibat serangan. Ia berjalan tanpa bantuan saat menuruni tangga.

Jouma menikmati bermain dengan kamera dan mikrofon kru BBC, belajar bagaimana menggunakan klip on.

Wartawan video BBC Eloise Alanna, yang bertemu keluarga itu, mengatakan dalam sebuah video, "Ini adalah dampak dari serangan udara satu tahun lalu.”

"Ketika saya pertama kali melihat Jouma, saya kaget melihat wajahnya.”

Alanna melanjutkan, setelah beberapa saat ia menyadari bahwa Jouma layaknya bocah lelaki berusia empat tahun yang penasaran dengan dunia dan dicintai oleh orang tuanya.

Keluarga itu tinggal di daerah pedesaan di Suriah utara, tetapi terpaksa mengungsi pada tahun 2018.

Ketika bus yang mereka tumpangi ditabrak serangan udara, sebuah jendela pecah dan menghancurkan wajah Jouma.

Anak muda itu, yang baru berusia tiga tahun pada saat itu, terus pulih dari cedera fisiknya, tetapi bekas luka emosionalnya masih ada.

Keluarga itu menceritakan bagaimana mereka kesulitan tidur di malam hari. Ayah Jouma tidak dapat mengingat hal-hal karena cedera traumatis yang dideritanya.

"Yang paling mengejutkan saya bukan hanya luka fisik yang parah tetapi juga efek traumatis dan psikologis yang mendalam dari pengalaman mereka,” kata Alanna, dikutip okezone.

"Sang ayah mulai melupakan hal-hal, mereka mengatakan sangat sulit untuk tidur di malam hari dan trauma psikologis ini akan menyertai mereka selama sisa hidup mereka."(*)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Polri Tetapkan 5 Tersangka Korporasi Kasus Karhutla, Ini Nama Perusahaannya
  • Lebih Kurang 60 Hektar Lahan di Desa Setiang Pucuk Rantau Kuansing Terbakar
  • Dukung Pengamanan Daerah Perbatasan, XL Axiata - Bakamla Bangun “Desa Maritim” di Asahan
  • PMD Bengkalis Sosialisasikan Pilkades Serentak di Wonosari
  • PT Alfa Scorpii Bagikan Masker untuk Pengguna Jalan di Depan Kantor
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Potret Lensa
    PWI Riau Kunjungi Chenzhen Daily Newspaper di Cina
     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved