www.halloriau.com
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Sejumlah TPS di Pelalawan Ini Bakal Gelar PSL dan PSU serta Penghitungan Ulang
 
BRK Selenggarakan RUPS Tahun 2015 dan RUPS LB 2016
Walau Ekonomi 2015 Melambat, Pendapatan BRK Tetap Tumbuh
Selasa, 31/05/2016 - 15:36:27 WIB
TERKAIT:
 
  • Walau Ekonomi 2015 Melambat, Pendapatan BRK Tetap Tumbuh
  • Irvandi Gustari Jabat Dirut Bank Riau Kepri
  • Irvandi Gustari Jabat Dirut Bank Riau Kepri
  •  

    PEKANBARU-Bertempat di ruang pertemuan Dang Merdu, Gedung Menara Dang Merdu Bank Riau Kepri, Bank Riau Kepri (BRK) menyelenggarakan  Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun 2015 dan RUPS-LB 2016, dan dihadiri oleh para pemegang saham yaitu 2 Gubernur  terdiri dari Gubernur Riau dan Gubernur Kepulauan Riau, dan juga dihadiri oleh 13 Bupati/ Walikota dari Propinsi Riau dan 8 Bupati/ Walikota dari Propinsi Kepulauan Riau.

    Terlihat hadir Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman, Gubernur Kepulauan Riau Nurdin Basirun, Bupati Kampar Jefry Noer, Bupati Meranti Irwan Nasir, Walikota Tanjung Pinang Lis Darmansyah, Bupati Karimun Aunur Rafiq,  Walikota Dumai Zulkifili As, Bupati Bengkalis Amril Mukminin, Wakil Bupati Natuna Ngesti Yuni Suprapti, Wakil Bupati Anambas Wan Zuhendra, Wakil Bupati Rohul Sukiman, Wakil Bupati Bintan Dalmasri Syam, Wakil Bupati Lingga Muhammad Nizar dan Para Sekda/Asisten yang mewakili: Walikota Pekanbaru, Bupati Rohil, Walikota Batam, Bupati Kuansing, Bupati Inhil, Bupati Inhu, Bupati Siak, Bupati Pelalawan. RUPS dimulai pada jam 21.15 hari Senin 30 Mei 2016 dan berakhir jam 04.15 pagi pada hari Selasa 31 Mei 2016.

    Secara keseluruhan Laporan Kinerja  Bank Riau Kepri Tahun Buku 2015 dapat diterima dan disahkan oleh pemegang saham  PT. Bank Riau Kepri.  Pada saat paparan kinerja tahun 2015 tersebut, dilaporkan juga oleh manajemen BRK mengenai kinerja BRK tahun 2016 sampai dengan akhir bulan Mei 2016 ini dimana dilaporkan bahwa laba gross BRK sudah mencapai Rp 250 milliar dan dengan rasio-rasio keuangan secara keseluruhan dalam posisi di atas persyaratan minimal dari regulator yaitu Otoritas Jasa Keuangan (OJK) maupun standari BRC dari Asbanda.

    Hal ini di tahun 2016 walaupun kondisi perekonomian global masih berlanjut mendera perekonomian Riau dan Kepulauan Riau secara keseluruhan, namun kinerja BRK yang semakin solid dan tetap mampu eksis , kendati dalam kondisi adanya tekanan turbelensi perekonomian di Indonesia dan Riau- Kepri khususnya.

    Diawali dengan RUPS Tahun 2015 untuk pengesahan  hasil kinerja Bank Riau Kepri tahun 2015. Secara umum dalam RUPS 2015 tersebut dipaparkan bahwa dari segi pendapatan  telah meraih peningkatan sebesar 12,17% atau meraih pendapatan sebesar Rp 2,657 triliun, dan hal ini bersumber dari pendapatan bunga kredit yaitu Rp 1,966 triliun atau mengalami peningkatan sebesar 15,17% dibandingkan tahun 2014.

    Dari segi beban, juga mengalami kenaikan, hal ini disebabkan oleh terjadinya pelambatan ekonomi global dan berdampak kepada harga migas, tentu hal ini berdampak pula kepada perekonomian Riau & Kepri secara menyeluruh.

    Tercatat terjadi kenaikan biaya beban sebesar 33,53%. Penyebab adanya kenaikan aspek Beban ini adalah bersumber pada 2 hal yaitu  adanya peningkatan yang signifikan pada biaya Pencadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN) atau dalam bahasa sederhananya, adanya Cadangan yang dibentuk untuk atasi kredit macet yang terjadi.

    CKPN yang dibentuk adalah sebesar Rp, 262,6 Miliar, dan ini adalah kredit yang diproses sejak tahun 2011 sampai dengan tahun 2014, dan saat ini kredit macet tersebut sedang diupayakan proses solusinya  melalui skema yang berlaku di perbankan dan tentunya sesuai dengan aturan yang berlaku dan para pemegang saham meminta manajemen BRK untuk secara tegas menindak kepada pihak yang terkait secara internal maupun eksternal (debitur).

    Peningkatan beban lainnya pada tahun buku 2015 tersebut adalah adanya peningkatan beban bunga sebesar 44,86%, dan hal ini sebenarnya bersumber dari dana pemerintah yang ditempatkan di Bank Riau Kepri yang terkait dengan penempatan berbasiskan bunga special rate. Namun untuk tahun 2016, dana pemerintah di BRK sudah berbasiskan suku bunga LPS Rate.

    Secara keseluruhan  Laba (Gross) Bank Riau Kepri  untuh tahun buku 2015 adalah sebesar Rp. 415,318 Miliar. Adanya penurunan Laba BRK ini yang disebabkan oleh  perlunya dibentuk Cadangan untuk atasi kredit macet yang telah terjadi sejak 2011 sampai dengan 2014 tersebut.

    Terkait dengan Deviden tentunya akan mengalami penurunan dengan adanya Laba yang menurun untuk setiap pemerintah Kabupaten/ Kota dan Propinsi sebagai pemegang saham, namun ternyata penerimaan  untuk setiap pemerintah Kabupaten/ Kota dan Propinsi tersebut justru mengalami kenaikan pada tahun 2015 secara menyeluruh.

    Hal itu bila dilihat penerimaan setiap pemerintah Kabupaten/ Kota dan Propinsi adalah berasal dari Deviden dan Jasa Giro serta Bunga Deposito yang ditempatkan di Bank Riau Kepri, maka secara keseluruhan untuk   di Propinsi Riau mengalami kenaikan sebesar rata-rata 23,86% dan untuk di Provinsi Kepulauan Riau secara keseluruhan mengalami kenaikan rata-rata 20,26%.

    Hal itu bermakna bahwa secara keseluruhan  pemerintah Kabupaten/ Kota dan Propinsi di Riau dan Kepulauan Riau yang pada tahun 2015 melakukan penempatan dana di Bank Riau Kepri telah mendapatkan peningkatan penerimaan yang sangat signifikan besarnya melalui bunga deposito, sehingga  walaupun penerimaan dari sisi deviden mengalami penurunan, namun penerimaan secara total mengalami kenaikan  seperti yang telah dijelaskan sebelumnya yang berasal dari bunga deposito tersebut.

    Dalam RUPS Tahun 2015 tersebut disampaikan bahwa pembenahan masih terus berlangsung di Bank Riau Kepri untuk menuju Bank Riau Kepri  dapat  menjadi tuan rumah di negeri sendiri dan dapat berkiprah di tingkat nasional. Secara pelayanan walaupun telah mendapat pengakuan nasional meraih ranking 3 nasional, namun pembenahan dari sisi service excellence ini terus berlangsung. Award ini merupakan bagian daripada 22 award yang telah diterima Bank Riau Kepri dalam kurun waktu kurang lebih satu tahun.

    Pembenahan dari sisi kredit macet di BRK  yang merupakan warisan dari tahun 2011 sampai dengan 2014, diminta oleh para pemegang saham untuk menjadi perhatian yang sangat serius dan harus fokus bagi manajemen BRK. Hal ini oleh manajemen BRK tidak saja dilakukan upaya solusi melalui tahap penyelamatan dan tahap penyelesaian, namun yang lebih penting lagi adalah terkait dengan system internal kontrol yang perlu ditingkatkan  dan system proses penyaluran kredit yan mengacu kepada aspek "Good Corporate Governance" melalui mekanisme "Four Eyes Principle" dan penerapan "Credit Risk Management". Terkait dengan penyelesaian kasus kredit macet ini, manajemen BRK tidak menabukan untuk diproses melalui mekanisme jalur hukum bilamana ada pelanggaran dari segi ketentuan tentunya.

    Pada RUPS Tahunan ini, para pemegang saham mengharapkan dan berpesan bahwa dalam kondisi yang sulit dari segi perekonomian ini, maka diharapkan kinerja BRK terus tumbuh dan meningkat, sehingga besaran Deviden akan menjadi bagian andalan PAD ( Pendapatan Asli Daerah) dari setiap Pemerintah Propinsi dan Pemerintah Kabupaten/ Kota sebagai pemegang saham BRK.

    Dari hasil RUPS LB tahun 2016 para pemegang saham menetapkan untuk posisi 1 komisaris dan 2 Direktur yang akan jatuh tempo masa tugasnya pada bulan Agustus dan September 2016 ini,  maka diputuskan untuk tidak diperpanjang, namun diberikan kesempatan untuk dapat mencalonkan diri kembali pada jabatan yang sama untuk periode selanjutnya bersama-sama dengan calon lainnya. Pemegang Saham BRK meminta untuk dilakukan keterbukaan dalam proses penjaringan calon komisaris dan direksi, untuk itu harus memuat pengumuman iklan lowongan Komisaris dan Direksi pada media cetak nasional dan lokal Riau dan Kepri. Proses seleksi ini melalui Panitia Seleksi (Pansel) yang beranggotakan lima pemegang saham.

    Untuk Kinerja BRK tahun 2015 memang tidak bisa lepas dari dampak dari perlambatan ekonomi global dan tambah lagi pada tahun 2015 Riau mengalami bencana kabut asap yang berkepanjangan selama 3 bulan, ternyata kinerjanya di bandingkan dengan Bank Pembangunan Daerah (BPD)  lainnya yang setara yaitu Bank Sumut dan Bank DKI, maka BRK memiliki rasio keuangan relatif lebih baik.  Selanjutnya bila dibandingkan dengan BPD lainnya yang termasuk besar di pulau Jawa yaitu Bank BJB, Bank Jateng dan Bank Jatim, kinerja BRK memiliki rasio keuangan yang relatif hampir sama baiknya dengan Bank Bank BPD yang termasuk terbesar di Indonesia.

    Dalam RUPS tahun 2015  dan RUPS LB 2016 ini, para pemegang saham meminta kepada BRK untuk terus meningkatkan  porsi kredit UMKM yang dapat menumbuh kembangkan ekonomi kerakyatan di setiap Kabupaten / Kota di Riau dan Kepri.

    Editor : Yusni Fatimah



    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0813 7176 0777
    via EMAIL: redaksi@halloriau.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Sejumlah TPS di Pelalawan Ini Bakal Gelar PSL dan PSU serta Penghitungan Ulang
  • Bupati Inhil Hadiri Kegiatan IKGTKI PGRI Peringati Hari Kartini
  • 31 Penyandang Disabilitas di Dumai Dapat Kartu Disabilitas
  • 141 Suara Paslon 02 Jadi 41, KPU Dumai Lakukan Pembetulan Kesalahan Input Formulir C1
  • Warga Terheran-heran Jumlah Suara Paslon 01 di Website KPU Berlebih dari Jumlah Suara Sah dan Tidak Sah
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Asian Agri Telah 100 Persen Tersertifikasi ISPO
     
     
     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved