Dumai
Pemkab Dumai | DPRD Dumai | MAKLUMAT
 
 
+ INDEX BERITA

09:32 - Walikota Dumai dan Istri N...
18:28 - KPU Dumai Musnahkan Surat ...
18:10 - Walikota Dumai Besok Nyobl...
16:56 - BPJS Kesehatan Gelontorka...
12:03 - Satpol PP Sisir Seluruh AP...
11:01 - Kapolres Dumai Ingatkan Ja...
17:16 - Sukseskan Pemilu 2019, Pol...
19:58 - Simulasi Pengamanan Pemilu...
18:22 - Walikota Dumai Lantik Peja...
17:15 - Pertamina Dumai Kembangkan...
21:02 - Kebakaran Lahan di Dumai M...
17:57 - Resmi Dibuka, Kegiatan Pen...
15:40 - 10 Hektare Lahan di Jalan ...
10:24 - Lahan Terbakar Lewat 206 H...
17:39 - Tahun ini, 33 Kelurahan di...
20:30 - Penderita DBD di Dumai Cap...
17:59 - Luncurkan Program Bantuan ...
17:42 - PT Ivomas Gandeng BNNK dan...
20:06 - Walikota Promosikan Pariwi...
19:57 - Pemko Dumai Buka Pendaftar...
 
Sentuh Level 500 PSI, Kualitas Udara di Dumai Makin Berbahaya
Kamis, 14/02/2019 - 18:22:39 WIB
Akibat Karhutla kualitas udara di Dumai berbahaya.
Akibat Karhutla kualitas udara di Dumai berbahaya.
TERKAIT:

DUMAI - Akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla), kualitas udara di Dumai sentuh level 500 PSI indikator warna hitam status udara berbahaya.

Hal itu disampaikan Kepala BPBD Dumai Afrilagan, Kamis (14/2/2019).

"Kualitas udara di Dumai sentuh level 500 PSI indikator warna hitam status udara Berbahaya," kata Afrilagan.

Menurutnya, kualitas udara tersebut ditampilkan oleh alat ukur kualitas udara (ISPU) milik PT Chevron Pasific Indonesia yang diukur pada Kamis, 14 Februari 2019.

Dijelaskan Afrilagan, dari data yang tertera pada alat Air Quality Monitoring Data milik PT Chevron Pacific Indonesia menunjukkan angka 500 PSI pada pukul 01.00 dan 462 PSI pada Pukul 02.00 WIB, range warna PSI hitam status udara berbahaya.

Sedangkan, indeks pencemaran pada pukul 03.00 hingga Pukul 04.00 WIB berada di angka 148 dan 198 PSI range warna PSI kuning status tidak sehat.

Pukul 05.00 hingga 06.00 WIB berada di level 254 dan 263 PSI range warna PSI merah status sangat tidak sehat. Pukul 07.00 WIB turun ke level 158 PSI range warna PSI kuning status udara tidak sehat.

Menurut Afrilagan, lahan yang terbakar sekira 29,5 hektar dengan wilayah terdampak terbesar di Kecamatan Sungai Sembilan dan Kecamatan Medang Kampai.

Menurut Afrilagan, asap tebal merupakan kiriman dari daerah tetangga seperti Bengkalis dan Rohil. Pasalnya kebakaran lahan di Dumai berhasil diatasi oleh tim gabungan terdiri dari BPBD Dumai, TNI, Polri, Manggala Agni, MPA dan instansi terkait lainnya.

Tim gabungan berjibaku memadamkan api. Seluruh sarana dan prasarana dikerahkan untuk memadamkan api di lokasi tersulit sekalipun.

Terakhir Afrilagan mengatakan bahwa kesulitan di lapangan adalah lokasi yg sulit ditempuh, sumber air terbatas dan sarana dan prasarana yang belum memadai. Disertai kondisi angin kencang dan lahan gambut yang sulit cepat dipadamkan.

Penulis : Bambang
Editor : Fauzia


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Ini Asal Muasal 62 Persen Suara yang Diklaim Prabowo
  • Jadwal Belum Pasti, Ada 103 TPS di Riau yang Bakal Lakukan Pemungutan Suara Ulang dan Lanjutan
  • Ribuan Personel Polda Riau Belum Ditarik, Masih Amankan Dokumen Pemilu
  • Capella Honda Kembali Gelar Honda Sport Motoshow di 2019
  • Listrik di Pekanbaru Tiba-tiba Padam Total, Ini Penjelasan PLN
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved